Timur Tengah

Bagaimana Pemimpin Palestina Yasser Arafat Hindari Mesin Pembunuh Israel Berulang Kali

Yasir Arafat di Damaskus, Suriah, pada tahun 1970. (Foto: AFP/Getty Images)
Bagaimana Pemimpin Palestina Yasser Arafat Hindari Mesin Pembunuh Israel Berulang Kali

Pasukan keamanan Israel telah berusaha selama puluhan tahun untuk membunuh pemimpin Palestina Yasser Arafat, orang paling dibenci di Israel. Kini, para mantan pejabat Israel menceritakan bagaimana mereka selalu gagal, dan seberapa jauh mereka hampir berhasil. Berikut kisah lengkapnya.

Oleh: Ronen Bergman (The New York Times)

Radar pada pesawat F-15 menangkap sinyal dari pesawat pengangkut, sebuah DHC-5 Buffalo, 370 mil menuju wilayah udara Mediterania. Jet-jet tempur Israel mendekat dengan cepat. Mereka membaca nomor ekornya, melihat tanda biru dan coklat. Mereka yakin mereka menemukan pesawat yang tepat.

Pilot utama mengetikkan radionya. “Apakah kita memiliki izin untuk melaksanakan perintah?”

Saat itu sore hari tanggal 23 Oktober 1982. Jauh di bawah tanah pusat Tel Aviv, di dalam bunker komando dan kontrol utama Angkatan Udara Israel, yang diberi kode nama Canary, pertanyaan pilot tersebut menggema di loudspeaker. Semua mata tertuju pada komandan. Semua orang mengharapkan perintah untuk melepaskan tembakan, tapi panglima angkatan udara Israel, Mayjen David Ivry, yang menjadi pengambil keputusan, ragu-ragu.

Dia tahu bahwa jet-jet tempurnya memiliki semua yang perlu mereka miliki: identifikasi visual yang positif, tembakan yang jelas di langit terbuka di atas lautan yang kosong. Lampu depan untuk menembak jatuh pesawat dan penumpang yang dibawanya datang dari menteri pertahanan Israel, Ariel Sharon. Pekerjaan mereka – pekerjaan Ivry – adalah untuk menghilangkan target, bukan memilih mereka.

Tapi keraguan Ivry membuatnya bimbang. “Negatif,” katanya pada pilotnya. “Saya ulangi: Negatif untuk melepaskan tembakan.”

Operasi militer—pembunuhan Yasser Arafat, ketua Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dan musuh negara Israel—telah digerakkan oleh Mossad, badan intelijen sipil Israel. Tsomet, unit Mossad yang bertanggung jawab untuk merekrut dan menjalankan aset di luar negeri, menerima laporan dari dua informan di dalam PLO bahwa Arafat akan berangkat dari Athena keesokan harinya di sebuah pesawat pribadi yang menuju ke Kairo.

Caesarea, unit Mossad yang menangani pembunuhan terarah, segera mengirim dua petugas untuk mengumpulkan lebih banyak informasi. Dengan memanfaatkan keamanan yang longgar di bandara Athena, mereka menunggu Arafat di daerah di mana pesawat pribadi diparkir.

    Baca juga: Mendarah Daging: Bagaimana Kekejaman Israel Terhadap Palestina Diwariskan

Sharon, sementara itu, telah memberi tekanan konstan pada Letnan Jenderal Rafael Eitan, kepala staf Pasukan Pertahanan Israel, agar operasi tersebut dapat bergerak maju. Angkatan udara menempatkan dua pesawat tempur F-15 untuk segera lepas landas dari pangkalan angkatan udara Tel Nof.

Ivry, yang selalu berhati-hati, menginformasikan sendiri kepada pilot utama. Dia mengerti taruhannya. Jelas baginya betapa mengerikannya bencana yang terjadi jika Israel menembak jatuh pesawat yang salah.

“Anda tidak menembak tanpa persetujuan saya,” katanya pada pilotnya. “Jelas? Bahkan jika ada masalah komunikasi, jika Anda tidak mendengar perintah saya”—dia menekankan bagian itu: dengarkan perintah saya—”Anda tidak boleh melepaskan tembakan.”

Pukul 02.05 WIB pada 23 Oktober, salah satu mata-mata Caesarea di Athena disebut markas Mossad. “Dia di sini,” katanya. “Positive ID.” Dia terdengar gembira. Dia melaporkan bahwa dia telah menyaksikan pemimpin PLO tersebut dan anak buahnya membuat persiapan akhir untuk menaiki DHC-5 Buffalo dengan ekor yang dicat biru dengan tanda coklat dan nomor registrasi 1169.

Detail dari atas. Foto tersebut adalah salah satu dari beberapa yang diambil oleh tim penembak jitu Israel yang berada di Beirut saat Arafat bersiap untuk mengevakuasi kota tersebut. Penembak jitu diperintahkan untuk mundur oleh perdana menteri Israel, Menachem Begin, yang telah berjanji kepada AS bahwa mereka tak akan melukai Arafat atau pasukannya yang mundur. Sehari kemudian, Begin memberi para mediator Amerika salah satu foto untuk membuktikan bahwa dia telah menepati janjinya.

Detail dari atas. Foto tersebut adalah salah satu dari beberapa yang diambil oleh tim penembak jitu Israel yang berada di Beirut saat Arafat bersiap untuk mengevakuasi kota tersebut. Penembak jitu diperintahkan untuk mundur oleh perdana menteri Israel, Menachem Begin, yang telah berjanji kepada AS bahwa mereka tak akan melukai Arafat atau pasukannya yang mundur. Sehari kemudian, Begin memberi para mediator Amerika salah satu foto untuk membuktikan bahwa dia telah menepati janjinya. (Foto: via The New York Times/Oded Shamir)

Mossad meneruskan konfirmasi tersebut ke Canary. Untuk Ivry, ada sesuatu yang tidak beres. “Saya tidak memahami keseluruhan cerita ini,” katanya beberapa tahun kemudian, duduk di kamar eksekutifnya yang menghadap ke Tel Aviv, tempat dia bekerja sekarang sebagai presiden Boeing Israel.

“Tidak jelas mengapa Arafat terbang ke Kairo. Menurut intelijen, dia tidak punya kepentingan di sana saat itu. Dan jika dia pergi ke sana, mengapa di pesawat penumpang semacam itu? Sama sekali tidak cukup bermartabat bagi pria dengan statusnya. Saya meminta Mossad untuk memastikan bahwa dia adalah laki-laki itu.”

Dua operasi Caesarea sekali lagi bersikeras bahwa itu adalah Arafat. “Sasarannya telah menumbuhkan jenggot yang lebih panjang untuk disesatkan,” lapor mereka. Mossad menegaskan kembali identifikasi positif tersebut.

Pukul 4:30, petugas melaporkan bahwa pesawat telah lepas landas. Ivry mendapat perintah formal, melalui telepon, dari Eitan: tembak jatuh pesawat itu. Ivry memerintahkan pilot F-15-nya untuk lepas landas. Tidak butuh waktu lama untuk mencegat pesawat penumpang yang lamban.

Saat jet-jet mendekat, Ivry masih menyimpan keraguan. Dia mengatakan kepada ajudannya untuk menghubungi Mossad lagi dan menuntut agar konfirmasi sekunder bahwa itu adalah Arafat di pesawat dan bukan hanya seseorang yang terlihat seperti dia. Ivry jarang menunjukkan emosi apapun. “Tapi kita bisa melihat dia sangat khawatir,” kata salah satu bawahannya yang ada saat itu.

Ivry perlu mengulur waktu. Dia juga tahu bahwa pilot bisa terlalu bersemangat, terkadang mereka mencari alasan untuk menembak sasaran, menafsirkan suara berisik radio statis sebagai perintah untuk menembak, misalnya. “Tahan tembakan Anda,” dia mengingatkan pilotnya. “Jika tidak ada kontak radio, jangan tembak.”

Eitan terus menelepon untuk mencari tahu apa yang sedang terjadi dan untuk melihat apakah perintahnya untuk menembak jatuh pesawat telah dilakukan. Meskipun opera Caesarea telah mengkonfirmasi dan kemudian menegaskan kembali bahwa itu adalah Arafat, Ivry memberikan jawaban yang sama setiap saat: “Raful,” kata Ivry, dengan menggunakan julukan Eitan, “kita belum mendapat konfirmasi positif akhir bahwa itu adalah dia.”

David Ivry (kiri) bersama Ariel Sharon di pembukaan pangkalan udara Ramon pada tahun 1982.

David Ivry (kiri) bersama Ariel Sharon di pembukaan pangkalan udara Ramon pada tahun 1982. (Foto: via The New York Times/David Ivry)

Secara terpisah, Ivry mengatakan kepada direktorat Intelijen Militer (dikenal dengan akronim AMAN) dan Mossad bahwa identifikasi visualnya tidak mencukupi dan dia meminta konfirmasi lain yang menunjukkan bahwa Arafat berada di pesawat. Saat itulah para pilot menangkap sinyal radar dan meminta izin untuk terlibat.

Ivry tidak bisa bertahan lebih lama lagi. Dia telah diberi perintah langsung. Jika dia tidak segera menembak jatuh pesawat, dia harus menjelaskan alasannya kepada Eitan dan Sharon.

    Baca juga: Salahkah Amerika Memotong Dana Bantuan Pengungsi Palestina?

Ketegangan meningkat. Menit-menit berlalu.

Dan kemudian, lima menit sebelum pukul 5:25 menit setelah jet-jet tempur lepas landas, sebuah telepon berdering di Canary. Itu adalah jalur aman yang terhubung langsung ke markas besar Mossad. “Keraguan telah muncul,” kata suara di telepon, dengan malu. Mossad memiliki sumber lain yang bersikeras bahwa Arafat tidak berada di dekat Yunani, dan bahwa orang yang berada di pesawat tidak mungkin Arafat.

Dengan tidak adanya perintah lain, pasangan F-15 terus memepet Buffalo. Ivry mengulangi perintahnya. “Kami menunggu informasi lebih lanjut. Perhatikan sasaran dan tunggu.”

Pukul 5:23, laporan lain masuk ke Canary. Sumber dari Mossad dan AMAN mengatakan pria yang berada di pesawat itu adalah Fathi Arafat, saudara laki-laki Yasser yang mirip, seorang dokter anak dan pendiri Komunitas Bulan Sabit Merah Palestina. Bersama dia ada 30 anak-anak Palestina yang terluka, yang selamat dari pembantaian yang dilakukan milisi Lebanon Maronite Christian Phalange di kamp pengungsi Sabra dan Shatila di Beirut sebulan sebelumnya. Fathi Arafat mengantar mereka ke Kairo untuk perawatan medis.

Ivry menarik napas lega. “Berbaliklah,” dia memerintahkan pilotnya. “Kalian kembali ke markas.”

Pilihan yang dihadapi Ivry pada hari itu di bulan Oktober 1982 hanyalah satu contoh dilema yang telah dihadapi banyak otoritas Israel selama sejarah singkat bangsa Israel- kekerasan dan bentrokan yang kadang tak dapat diselaraskan antara prinsip-prinsip dasar demokrasi dan naluri suatu bangsa untuk dipertahankan diri.

Sebagai seorang reporter di Israel, saya telah mewawancarai ratusan orang di perusahaan intelijen dan pertahanannya dan mempelajari ribuan dokumen rahasia yang mengungkapkan sejarah tersembunyi, yang mengejutkan bahkan dalam konteks reputasi Israel yang sudah kejam.

Banyak orang yang saya ajak bicara, dalam menjelaskan mengapa mereka melakukan apa yang mereka lakukan, hanya akan mengutip Talmud Babilonia: “Jika seseorang akan membunuh Anda, bangkit dan bunuh dia terlebih dahulu.” Dalam laporan saya, saya menemukan bahwa sejak Perang Dunia II, Israel telah menggunakan pembunuhan dan pembunuhan yang ditargetkan lebih banyak daripada negara lain di Barat, dalam banyak kasus membahayakan kehidupan warga sipil.

Tapi saya juga menemukan sejarah panjang perdebatan mendalam – dan sering kali negatif—tentang bagaimana negara harus dilestarikan. Bisakah suatu negara menggunakan metode terorisme? Apakah bisa membahayakan warga sipil yang tidak berdosa dalam prosesnya? Seberapa besar pengorbanannya? Sampai mana batasnya?

Semakin banyak orang ingin buka suara. Itu terjadi pada sebuah percakapan di tahun 2011 dengan seorang perwira senior di sebuah kafe di Tel Aviv Utara yang saya dengar untuk pertama kalinya tentang bagaimana Sharon memerintahkan agar pesawat penumpang yang membawa Arafat ditembak jatuh pada tahun 1982. Dia menggambarkan semuanya secara rinci namun memberi banyak syarat publikasi yang ketat – orang yang lain juga ingin menggambarkan kejadian tersebut.

Hanya dengan melakukan itu saya bisa mempublikasikan ceritanya. Saya pergi menemui orang itu, tahu betapa sulitnya membuatnya berbicara tentang masa itu. Saya mendekati dengan berbasa-basi sebelum menyentuh titik yang relevan. Pria itu menatap saya dengan tatapan tajamnya, tapi kemudian ekspresi lembut dan sedikit sedih muncul di wajahnya. “Selama lebih dari 30 tahun,” katanya, “Saya telah menunggu seseorang untuk datang dan bertanya kepada saya tentang cerita ini.”

Tidak ada sasaran yang lebih menggagalkan, menyulitkan dan membingungkan agen pembunuhan Israel lebih dari pada Yasser Arafat, pemimpin PLO yang karismatik, yang meninggal pada tahun 2004. Terkadang dia hanya akan melarikan diri, dan terkadang pejabat yang mengawasi sebuah upaya pembunuhan akan membatalkannya, karena target tersebut tidak dapat dikonfirmasi atau karena korban warga sipil dianggap terlalu banyak. Berkali-kali, keinginan untuk membunuh Arafat menempatkan Israel di tengah perdebatan yang sedang berlangsung tentang apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan bangsa ini untuk bertahan hidup.

Pada tahun-tahun setelah Arafat mendirikan Fatah, pendahulu PLO, pada tahun 1959, Mossad menolaknya dan teman-temannya sebagai pelajar dan intelektual. Pada tahun 1965, ketika Fatah melakukan operasi gerilya dan teror pertamanya melawan Israel, Rafi Eitan, kepala operasi Mossad di Eropa (tidak ada hubungan dengan Raful Eitan, jenderal IDF), meminta direktur Mossad, Meir Amit, untuk memerintahkan Kaisarea untuk masuk ke sebuah apartemen yang Arafat gunakan sebagai basis operasional di Frankfurt dan membunuhnya.

“Kita bisa melakukannya dengan mudah,” tulisnya pada Amit. “Kami memiliki akses ke target, dan ini adalah kesempatan yang tidak mungkin kami dapatkan lagi.” Menurut Eitan, Amit menolak untuk menandatangani. Dia tidak melihat kelompok itu lebih dari sekadar sekelompok preman muda. “Sayang sekali mereka tidak mendengarkan saya,” kata Eitan beberapa dekade kemudian. “Kita bisa menghemat banyak upaya, sakit hati dan kesedihan.”

Pada akhirnya, meskipun demikian, sikap Eitan lah yang menang. Keyakinan bahwa membunuh pemimpin PLO akan menyelesaikan seluruh masalah Palestina akan menjadi opini utama dalam intelijen Israel selama bertahun-tahun yang akan datang. “Israel harus menyerang jantung organisasi teror,” Yehuda Arbel, komandan Shin Bet di Yerusalem dan Tepi Barat pada akhir 1960-an, menulis dalam buku hariannya. “Pelenyapan Abu Ammar”—julukan Arafat—”adalah prasyarat untuk menemukan solusi atas masalah Palestina.”

Dan inilah yang akan dilakukan oleh Israel, beberapa kali. Terkadang upaya tersebut melibatkan aksi militer langsung. Tepat setelah Perang Enam Hari, Arafat meluncurkan serangkaian operasi gerilya dari Yerusalem Timur dan Tepi Barat. Bergerak secara rahasia, tentara Israel menyerbu rumah tempat dia tinggal, namun terlambat beberapa menit. Mereka menemukan makanannya masih hangat di atas meja.

Beberapa rencana disusun dengan lebih rumit. Terinspirasi oleh film “The Manchurian Candidate,” Israel menghabiskan tiga bulan pada tahun 1968 untuk mengubah seorang tahanan Palestina menjadi pembunuh terprogram. Dalam waktu lima jam setelah dilepaskan untuk menjalankan misinya, dia menyerahkan diri ke polisi setempat, menyerahkan pistolnya dan menjelaskan bahwa intelijen Israel telah mencoba mencuci otaknya untuk membunuh Arafat.

Upaya-upaya ini, dan banyak upaya lainnya, tidak hanya gagal dan tidak hanya membuat Israel malu; namun juga meningkatkan popularitas Arafat, saat dia menceritakan kisah-kisah tentang mukjizat ajaibnya.

Selain mendapatkan sanjungan dari bangsanya sendiri, Arafat juga mulai mendapatkan banyak teman yang kuat di luar negeri. Pemimpin Jerman Timur Erich Honecker menganggapnya sebagai revolusioner sejati, seperti Fidel Castro, dan mata-matanya memberi orang-orang Palestina kecerdasan dan senjata. Pada saat yang sama, CIA telah mendukung Arafat melalui jalur belakang, sebuah upaya dengan dukungan di tingkat tertinggi.

Saat tahun 1970an berakhir, Arafat tampak tak tersentuh. Dia adalah kepala negara de facto dengan dukungan luas. Secara terbuka membunuh orang seperti itu akan melanggar semua norma hubungan internasional. Orang-orang Israel hanya bisa menyaksikan kejayaan Arafat dan menggeretakkan gigi mereka.

Pada tahun 1979, Israel dan PLO telah memasuki sebuah pola yang melibatkan serangan dan serangan balasan tanpa akhir. Dan kemudian pembunuhan mengerikan membuat ketegangan semakin tinggi. Pada tanggal 22 April 1979, sebuah kelompok teror dari Front Pembebasan Palestina, sebuah kelompok berafiliasi dengan PLO, mendarat dengan sebuah sampan karet di pantai Nahariya, sebuah kota Israel yang berjarak enam mil sebelah selatan perbatasan Lebanon. Salah satu dari empat anggotanya adalah Samir Kuntar, yang saat itu berusia 16 tahun.

Setelah mencoba masuk ke sebuah rumah dan dihalau dengan tembakan, dan setelah membunuh seorang polisi yang mencoba menangkap mereka, orang-orang tersebut masuk ke sebuah apartemen keluarga dan membawa Danny Haran, dan putrinya Einat (4), sebagai sandera. Mereka menyeret mereka ke pantai, tempat tentara dan polisi telah dikerahkan, dan sebuah baku tembak terjadi.

Kuntar menembak Danny, membunuhnya, dan kemudian memukul kepala Einat dengan gagang senapannya sampai dia mati. Istri Danny, Smadar, bersembunyi di ruang bawah di apartemen mereka bersama anak perempuan mereka yang berusia dua tahun, Yael. Smadar menutup mulut balita itu dengan tangannya, agar tidak menangis dan membiarkan penyerang menemukannya. Dalam kepanikannya, dia membekap anaknya hingga tewas.

Setelah kekejaman Nahariya, Raful Eitan, Jenderal IDF, memberi komandan regional Avigdor Ben-Gal sebuah perintah sederhana: “Bunuh mereka semua,” yang berarti semua anggota PLO dan siapa saja yang terhubung dengan organisasi di Lebanon. Dengan bantuan Eitan, Ben-Gal menunjuk orang yang dia anggap sebagai ahli top IDF di operasi khusus, Meir Dagan, untuk memimpin usaha di Lebanon selatan. Ketiganya membentuk forum Liberation of Lebanon From Foreigners.

Operasi itu hampir seluruhnya berlangsung tanpa izin atau pengetahuan dari pihak militer, kementerian pertahanan, badan intelijen atau pemerintah lainnya. (Saya tidak berbicara dengan Eitan, yang meninggal pada tahun 2004, tentang kejadian-kejadian ini.)

Antara tahun 1979 dan awal 1983, ketika dibubarkan, Front tersebuur telah membunuh ratusan orang. David Agmon adalah kepala staf Komando Utara IDF, salah satu dari sedikit orang yang mengetahui rahasia rahasia Dagan.

“Tujuannya,” katanya, “menyebabkan kekacauan di kalangan orang-orang Palestina dan Suriah di Lebanon, tanpa meninggalkan sidik jari Israel, untuk memberi mereka perasaan bahwa mereka terus-menerus diserang dan menanamkan rasa tidak aman.” Untuk melakukan itu, Dagan dan krunya merekrut penduduk Lebanon: Druze, Kristen dan Muslim Syiah yang membenci orang-orang Palestina dan menginginkan mereka terusir dari Lebanon.

Pada tanggal 5 Agustus 1981, Perdana Menteri Menachem Begin menunjuk Ariel Sharon sebagai menteri pertahanan Israel. Begin, seorang pahlawan gerakan bawah tanah di era pra-negara di Israel, sangat mengagumi mantan jenderal tersebut—”seorang panglima tentara yang mulia,” dia memanggilnya—tapi dia agak khawatir dengan ketidakmauan Sharon untuk menerima wewenang atasannya. “Sharon bertanggung jawab untuk menyerang Knesset dengan tank,” salah satu deputi Begin mengatakan dengan setengah bercanda dua tahun sebelumnya.

Sharon cepat-cepat menaikkan taruhannya. Dia menempatkan fokus baru pada Arafat dan memberi lampu hijau untuk Ben-Gal dan Dagan untuk melakukan operasi yang, jika berhasil, akan mengubah jalannya sejarah Timur Tengah.

Operasi Olympia meminta agen Israel untuk menanam sejumlah besar bom di bawah tempat duduk VIP yang sedang dibangun di stadion Beirut di mana, pada tanggal 1 Januari 1982, PLO akan merayakan ulang tahun operasi pertamanya melawan Israel.

Dengan menekan satu tombol, mereka akan mencapai tujuan menghancurkan seluruh kepemimpinan Palestina.

Semuanya sudah siap, termasuk muatan peledak dahsyat yang telah disekresikan di bawah podium, serta tiga kendaraan berisi bahan peledak yang seharusnya diparkir di jalanan di sekitar stadion; peledak tersebut akan meledak sekitar satu menit setelah podium itu meledak, saat kepanikan berada pada puncaknya dan korban ledakan awal tersebut berusaha melarikan diri dari tempat kejadian.

Kematian dan kehancuran yang dihasilkan diharapkan menjadi “proporsi yang belum pernah terjadi sebelumnya, bahkan dalam ukuran Lebanon,” dalam kata-kata seorang perwira yang sangat senior dari Komando Utara.

Tapi sekelompok petugas AMAN yang khawatir, dan juga wakil menteri pertahanan, menghadap Begin dan meminta agar dia memerintahkan Dagan untuk membatalkannya. “Anda tidak bisa membunuh seluruh stadion,” kata seorang perwira. “Seluruh dunia akan mengejar kita.” Begin lalu membatalkan operasi.

Saat itu, Sharon sedang mengerjakan skema yang jauh lebih baik. Pada tanggal 6 Juni, IDF menyerbu melintasi perbatasan ke Lebanon. Pasukan 76.000 tentara, 800 tank dan 1.500 pengangkut personel lapis baja maju ke utara dan dalam waktu dua minggu telah memulai pengepungan dan pemboman mengerikan di lingkungan barat Beirut.

Sharon mempresentasikan perang sebagai serangan terbatas, yang ditujukan hanya untuk menyingkirkan artileri PLO yang mengancam orang Israel, namun kenyataannya dia memiliki visi yang jauh lebih radikal: pasukan Israel akan menaklukkan Lebanon dan mengusir orang-orang Palestina ke Yordania, di mana mereka akan menjadi mayoritas yang mampu membangun sebuah negara Palestina menggantikan Kerajaan Hashemite.

Ini, menurut Sharon, akan menghilangkan tuntutan Palestina akan sebuah negara di Tepi Barat, yang karenanya akan menjadi bagian dari Israel. Dalam rencana fantastis itu, ada satu unsur penting: membunuh Yasser Arafat. Sharon percaya bahwa dalam perang melawan organisasi teroris, simbol sama pentingnya dengan jumlah musuh yang terbunuh.

Untuk tujuan ini, sebuah satuan tugas khusus dibentuk, diberi kode bernama Salt Fish. Sharon menunjuk dua ahli pada ops khusus, Dagan dan Rafi Eitan, yang kemudian menjadi penasihat menteri pertahanan untuk melakukan kontrateror, untuk mengatasinya.

“Saya pikir apa yang mengejutkannya pasti akan mengubah jalannya sejarah,” Dagan memberi tahu saya. “Arafat bukan hanya pemimpin Palestina, tapi juga semacam pendiri negara Palestina. Membunuhnya akan melepaskan sebagian besar konflik internal di dalam PLO dan secara signifikan menghambat kemampuannya untuk membuat keputusan strategis sejak saat itu.”

Letnan Kolonel Uzi Dayan, kepala keluar dari Sayeret Matkal, unit komando elit militer Israel, mengambil komando Salt Fish. AMAN terhubung ke bursa telepon di Beirut dan mencoba melacak gerakan Arafat. Metode serangan yang disukai adalah serangan udara.

“Itu adalah misi yang sangat rumit,” kata Dayan. “Kami harus mengumpulkan informasi dari berbagai sumber, untuk memahami bangunan atau gua mana yang tepat, untuk menentukannya di peta, untuk mempersempitnya sampai ke koordinat yang tepat, untuk mengirimkannya ke angkatan udara, memberi mereka cukup saatnya memasang pesawat terbang di udara dan mengebomnya.”

Arafat mengerti bahwa bukan suatu kebetulan bahwa bom berulang kali jatuh di tempat yang akan dia masuki atau baru saja dia tinggalkan, dan dia terus mengubah rutinitasnya. Tim yang semakin putus asa, kembali dengan skema yang semakin provokatif.

Pada tanggal 3 Juli 1982, Uri Avnery, seorang editor majalah sayap kiri Israel, bersama dengan seorang reporter dan fotografer, melintasi garis depan di Beirut untuk mewawancarai Arafat di jantung kota. Pertemuan tersebut sangat kontroversial di Israel. Arafat dipandang sebagai musuh terburuk negara itu, dan ini adalah pertemuan formal pertamanya dengan orang-orang Israel.

Tim Salt Fish memutuskan untuk memanfaatkan kesempatan tersebut untuk membiarkan ketiga wartawan tersebut secara tidak sadar menggiring sekelompok pembunuh langsung ke lokasi Arafat. Sebuah perdebatan sengit terjadi di antara anggota tim Salt Fish: Apakah mereka harus membahayakan, dan mungkin membunuh, warga Israel? Jawabannya, mereka putuskan, tak apa kalau memang harus begitu.

Uri Avnery, seorang jurnalis Israel, dan Yasir Arafat di Beirut pada tahun 1982

Uri Avnery, seorang jurnalis Israel, dan Yasir Arafat di Beirut pada tahun 1982. (Foto: via The New York Tomes/Anat Saragusti)

Tapi Arafat menduga bahwa Mossad mungkin mengawasi Avnery. Penjaga keamanannya melakukan tindakan penanggulangan yang sangat menipu, dan tim Salt Fish kehilangan jejak mereka di gang-gang di Beirut selatan.

Seiring berjalannya waktu, Sharon dan Raful Eitan (jenderal IDF) menambah tekanan pada angkatan udara dan tim Salt Fish untuk membunuh Arafat. “Perasaannya adalah sesuatu yang bersifat pribadi bagi Sharon,” kata Ivry. “Saya pikir itu tak seharusnya demikian, dengan adanya bahaya melukai warga sipil.” Uzi Dayan memiliki keraguan yang sama. “Arafat diselamatkan oleh dua hal,” katanya. “Kesuksesannya yang tak berkesudahan dan saya.”

Dayan menganggap Arafat adalah sasaran yang sah, tapi tidak jika itu berarti membunuh banyak warga sipil. “Raful biasa meledak dengan amarah,” lanjut Dayan. “Dia akan menelepon saya dan berkata: ‘Saya tahu Anda memiliki informasi tentang tempat ini dan itu. Mengapa pesawat tidak terbang?’ Saya menjawab bahwa hal itu tidak mungkin karena ada banyak orang di sekitarnya. Raful berkata: ‘Lupakan saja. Saya akan bertanggung jawab untuk itu.’ Saya tidak siap untuk mengizinkannya. Raful tidak akan mengajari saya etika perang.”

Eitan mengingatkan Dayan bahwa dia tidak memiliki wewenang untuk memutuskan apakah akan menjatuhkan bom atau tidak. Tapi Dayan tetap menemukan cara untuk mengambil alih pengambilan keputusan. “Yang harus saya lakukan hanyalah melaporkan kapan target sudah ‘matang’ dari sudut pandang intelijen,” katanya. “Jadi sejak saat itu, setiap kali kami tahu bahwa pengeboman akan menyebabkan korban sipil besar, kami melaporkan bahwa target tersebut tidak matang dari sudut intelijen.”

Mungkin merasakan perlawanan ini, Eitan pada satu titik memutuskan untuk mengambil tindakan lebih langsung. Pada malam tanggal 4 Agustus, dia meminta kepala dinas operasi angkatan udara, Aviem Sella, untuk datang dan menemuinya. Kedua pria itu memiliki hubungan dekat, dan Eitan memiliki titik lemah untuk Sella, seorang perwira yang menjanjikan, dan dianggap sebagai komandan potensial angkatan udara.

Eitan menyambut Sella dan mengatakan kepadanya bahwa keesokan harinya dia tidak akan bekerja di Canary seperti biasa tapi akan “melakukan perjalanan.”

“Apakah sama seperti perjalanan terakhir kita bersama?” tanya Sella, menyinggung kunjungan ke Beirut pada bulan Mei, untuk persiapan invasi dan operasi pembunuhan Arafat.

“Sesuatu yang seperti itu,” jawab Eitan. “Tapi dari atas. Temui aku besok pagi di Hatzor “- pangkalan angkatan udara di selatan. “Anda akan menerbangkan pesawat, dan saya akan menavigasi dan mengoperasikan sistem tempur. Kita akan mengebom Beirut. ”

Sella yakin dia tidak mendengar dengan benar. “Itu benar-benar gila,” katanya padaku. “Saya terkejut. Jika seseorang mengatakan kepada saya bahwa kepala staf, yang sebenarnya bukan seorang awak pesawat, sedang memimpin departemen operasi angkatan udara untuk beristirahat dalam perang yang sedang berjalan saat mereka membom Beirut, saya tidak akan pernah mempercayainya.”

Yasser Arafat berbicara di PBB pada tahun 1974. Pada akhir pidatonya, Arafat mengacungkan jarinya ke delegasi dan menyatakan, "Saya telah membawa sebuah cabang zaitun dan senjata pejuang kebebasan. Jangan biarkan ranting zaitun jatuh dari tangan saya."

Yasser Arafat berbicara di PBB pada tahun 1974. Pada akhir pidatonya, Arafat mengacungkan jarinya ke delegasi dan menyatakan, “Saya telah membawa sebuah cabang zaitun dan senjata pejuang kebebasan. Jangan biarkan ranting zaitun jatuh dari tangan saya.” (Foto: AP)

Keesokan harinya, keduanya bertemu di Hatzor, naik ke jet tempur F-4 dan berangkat dengan tiga pesawat lain dalam sebuah ekspedisi untuk mengebom blok kantor di barat Beirut, di mana, menurut petugas Salt Fish, Arafat seharusnya menghadiri sebuah pertemuan

“Raful bekerja dengan ragu; Saya pikir dia merasa sedikit sakit,” kata Sella. “Saya melakukan navigasi sendiri. Dia mengoperasikan sistem amunisi, yang menurut istilah sekarang agak primitif. Kami membuat dua pemboman berjalan di atas target, dan kemudian satu lagi untuk melihat apakah kami akan berhasil. Raful senang, dan kami terbang pulang ke Israel.” Arafat sekali lagi diselamatkan oleh waktu: Bom telah jatuh sesaat sebelum dia tiba.

Keinginan Sharon untuk membunuh Arafat, bagaimanapun, tidak pernah goyah. Setelah pertempuran di Beirut berakhir, dan pemimpin serta pasukan PLO telah dievakuasi, Sharon dan Eitan “sangat-sangat berambisi setengah mati untuk membunuhnya,” kata Amos Gilboa, yang saat itu adalah seorang brigadir jenderal dan kepala Divisi Riset AMAN.

Tim Sharon sekarang menyadari bahwa pembunuhan terbuka hanya akan membuat Arafat menjadi martir. Tanpa gentar, Sharon menginstruksikan organisasi intelijen untuk menemukan cara yang lebih halus untuk melenyapkan pemimpin PLO.

Operasi Salt Fish berubah menjadi Operasi Goldfish. Tapi misinya tetap sama, dan Sharon memerintahkan agar mendapat prioritas utama. Setiap hari, tim Goldfish berkumpul di kantor Gilboa. “Kami memiliki seribu hal yang seratus kali lebih penting,” kenang Gilboa. Tapi Sharon bersikeras.

Angkatan udara Israel membuat rencana rinci. Mereka menemukan tempat di Mediterania dimana ada lalu lintas udara komersial namun tidak ada jangkauan radar yang terus menerus oleh negara manapun dan di mana laut di bawahnya berada tiga mil, membuat operasi penyelamatan sangat sulit, mungkin tidak mungkin. Melaksanakan serangan di tempat ideal ini, bagaimanapun, berarti akan ada celah kesempatan yang sempit.

Karena operasi tersebut akan berlangsung jauh dari wilayah udara Israel, di luar jangkauan radar dan radio Israel, angkatan udara harus mendirikan sebuah pos komando di udara, dalam bentuk Boeing 707 yang dilengkapi dengan peralatan radar dan komunikasi. Sella akan memerintahkan operasi dari pesawat ini.

Atas perintah langsung Sharon, pengawasan Arafah tetap terjaga, dan empat pesawat tempur F-16 dan F-15 ditempatkan pada peringatan intersepsi. Selama sembilan minggu, dari bulan November 1982 sampai awal Januari 1983, pesawat-pesawat ini mengais setidaknya lima kali untuk mencegat dan menghancurkan pesawat yang diyakini membawa Arafat, yang kemudian dipanggil kembali setelah lepas landas.

Gilboa mengungkapkan penolakan tajamnya terhadap operasi ini berkali-kali. “Jelas bagi saya bahwa angkatan udara akan melaksanakannya sebaik mungkin,” katanya, “tapi saya memiliki tanggung jawab tambahan.” Tugas Gilboa untuk mengevaluasi implikasi politik, militer dan ekonomi dari setiap operasi. “Saya mengatakan kepada kepala staf Eitan bahwa hal itu bisa menghancurkan negara secara internasional jika diketahui bahwa kita menjatuhkan sebuah pesawat sipil.”

Dalam setiap contoh, komandan angkatan udara dengan sengaja menghalangi operasi tersebut, menolak mematuhi perintah yang menurut mereka benar-benar ilegal. “Saat kami menerima perintah,” kata Sella, “saya pergi menemui Eitan. Saya mengatakan kepadanya: ‘Kepala staf, kami tidak bermaksud untuk melakukan ini. Itu tidak akan terjadi. Saya mengerti bahwa menteri pertahanan dominan di sini. Tidak ada yang berani berdiri menghadapinya, dan karena itu kita akan membuatnya secara teknis tidak mungkin. “Raful menatapku dan tidak pernah mengatakan apapun. Aku diam saja sebagai persetujuan.”

Dalam satu contoh, dengan sebuah pesawat komersial yang diyakini membawa Arafat dari Amman ke Tunisia melintasi Laut Tengah, dan jet-jet Israel masuk, Eitan bertanya kepada Gilboa apakah menurutnya target mereka pasti ada di pesawat. Keduanya berdiri di ruang tengah di Canary.

“Kepala staf, apakah Anda benar-benar ingin mendengar apa yang saya pikirkan?” Tanya Gilboa. Eitan mengangguk.

Gilboa bisa merasakan jantungnya berdegup kencang di dadanya. Dia terhenti, merinci semua alasan mengapa percaya Arafat mungkin berada di pesawat, kemudian menyebutkan semua alasan untuk meragukan bahwa dia berada di pesawat.

Eitan menjadi tidak sabar. “Gilboa,” dia membentak. “Mau bicara atau tidak?”

“Perasaan saya,” kata Gilboa, “adalah bahwa dia tidak berada di pesawat itu.”

Eitan berbalik dan meraih telepon terenkripsi berwarna merah di samping ruangan. Dia mengatakan kepada Sharon bahwa operasi itu harus ditunda hingga hari lain.

Dalam contoh lain, radio di pos komando terbang, angkatan udara Boeing 707, sengaja diatur ke frekuensi yang salah, menghentikan komunikasi cukup lama sehingga seluruh operasi menjadi tidak mungkin. Di lain waktu, Sella menyesatkan Eitan, memberitahukan kepadanya bahwa pesawat sasaran telah teridentifikasi terlambat dan ada bahaya bahwa intersepsi akan terdeteksi. Pada kesempatan yang tersisa, “kita hanya menghabiskan waktu sampai pesawat meninggalkan daerah di mana mungkin saja untuk menembak mereka tanpa mengetahui apa yang telah terjadi.”

Pada akhirnya, rencana Sharon untuk melakukan kejahatan perang yang disengaja akhirnya tergelincir oleh ketidaktahuan masa lalunya sendiri. Di bawah tekanan kuat dari publik Israel dan setelah mendapat kritik internasional berat, Begin dipaksa untuk membuat penyelidikan yudisial mengenai pembantaian di kamp-kamp pengungsi Beirut.

Komisi tersebut menetapkan bahwa milisi Phalange secara langsung bertanggung jawab atas pembantaian tersebut, namun memutuskan bahwa beberapa orang Israel, di antara mereka Sharon, harus dimintai pertanggungjawaban juga karena mengizinkan Phalange untuk memasuki kamp-kamp tersebut ketika sudah jelas bahwa organisasi tersebut akan mengambil kesempatan untuk melakukan kekejaman.

Sharon terpaksa mengundurkan diri sebagai menteri pertahanan. “Secara bertahap,” kata Gilboa, “kesadaran tumbuh bahwa Arafat adalah masalah politik, dan dia tidak boleh dipandang sebagai sasaran pembunuhan.”

Sharon, tentu saja, segera pulih dari pukulan tersebut, dan pada tahun 2001 menjadi perdana menteri Israel. Dia sampai pada kesepakatan bertahap dengan pemerintahan George W. Bush, di mana Amerika Serikat akan mendukung Israel, meskipun mereka melakukan kampanye besar-besaran untuk pembunuhan terarah, yang terbesar dalam sejarah negara tersebut. Sebagai gantinya, Sharon akan menghentikan penyelesaian di wilayah-wilayah pendudukan Palestina. Dan Arafat akan dicekal.

Kampanye itu sepertinya berhasil. Hamas mengajukan gencatan senjata dan menghentikan pengiriman bom bunuh diri. Tapi Sharon juga mengalami perubahan, mula-mula untuk pertama kalinya mempertimbangkan solusi politik untuk masalah orang-orang Palestina.

“Saat Sharon mengerti bahwa permukiman adalah beban dan bukan keuntungan,” kata Dov Weissglas, kepala staf dan penasihat dekat Sharon, “dia tidak memiliki masalah untuk mengevakuasi mereka dan memunggungi pemukim.” Sharon, elang yang disumpah, “Ingin keluar dari panggung sebagai jenderal tempur yang menjadi pembawa perdamaian.”

Sharon harus menerima bahwa tidak ada jalan untuk menghalangi terciptanya negara Palestina yang merdeka, tapi ini tidak mengurangi kebenciannya terhadap pemimpinnya. Di Israel, sebuah babak baru diskusi diadakan mengenai bagaimana menghadapi Arafat, dan banyak saran diajukan: mengasingkan dia ke pulau terpencil, menaruh video memalukannya di internet, melepaskan banyak dokumen yang disita dari kantornya yang memerintahkan transfer dana kepada teroris. Beberapa kepala komunitas intelijen dan tentara, serta menteri kabinet, masih berpikir bahwa dia harus dibunuh.

Pada tanggal 22 Maret 2004, sebuah pesawat tempur helikopter Israel menyerang Sheikh Ahmed Yassin di jalan-jalan Kota Gaza. Yassin adalah pendiri gerakan Hamas dan, seperti Arafat, pemimpin politik dunia yang terkenal.

Pada tanggal 23 April, Sharon mengatakan kepada seorang wartawan Israel bahwa dia tidak lagi terikat oleh kesepakatan 2001 dengan Bush, dengan mengatakan bahwa “komitmen saya ini sudah tidak ada lagi.” Meminta untuk mengklarifikasi jika dia bermaksud melukai Arafat, dia menjawab, “Saya tidak berpikir Hal ini bisa dibuat lebih jelas.”

Dan kemudian, tiba-tiba, Arafat, pria yang berhasil menghindari kematian berkali-kali, menyerah pada infeksi misterius yang menyebabkan stroke. Dia meninggal pada 11 November 2004, di usia 75.

Sampai hari ini, sebuah argumen membenturkan para ahli forensik dan kepala laboratorium mengenai penyebab kematian dan apakah jejak polonium, bahan radioaktif yang telah digunakan dalam pembunuhan, telah ditemukan pada pakaian dan sisa-sisa Arafat. Juru bicara Israel secara kategoris membantah bahwa Israel terlibat dalam kematian Arafat.

Dalam salah satu percakapan terakhir kami sebelum dia menderita kanker pada awal 2016, Meir Dagan mencoba menjelaskan mengapa Sharon menghabiskan begitu banyak hidupnya untuk mencoba membunuh Arafat, bahkan saat menjadi jelas bahwa membunuh dia tidak akan banyak memecahkan masalah yang lebih besar, yang dihadapkan bangsanya.

“Sharon melihat Arafat sebagai pembunuh, seorang pembunuh Yahudi,” katanya. “Sharon sendiri adalah orang yang tangguh, cukup berperasaan, dan terkadang juga cukup bajingan. Tapi dia memasukannya ke hati saat setiap korban jatuh dalam serangan teror. Ada beberapa hal yang tidak bisa dilewatkannya.”

Keterangan foto utama: Yasir Arafat di Damaskus, Suriah, pada tahun 1970. (Foto: AFP/Getty Images)

Bagaimana Pemimpin Palestina Yasser Arafat Hindari Mesin Pembunuh Israel Berulang Kali

BERLANGGANAN

Click to comment

Beri Tanggapan!

To Top