Eropa

EROPA: Bisa berada di bawah ancaman

Theresa May dipaksa untuk menyetujui Heathrow di landasan pacu yang ketiga karena dia harus membuktikan Britain masih terbuka untuk bisnis. Kredit: Stephen Parsons/PA
Berita Internasional >> EROPA: Bisa berada di bawah ancaman

Theresa May berbohong lagi dan lagi untuk menjadi PM.

Theresa May menarik bagi stereotip yang memiliki pegangan yang mendalam pada jiwa Inggris. Sober dan commonsensical, ia berperilaku dengan keseriusan moral kita harapkan dari seorang putri pendeta ini. Dia mungkin sedikit kikuk, tapi sungguh lega jika memiliki pemimpin langsung hati negara itu setelah kepalsuan polling-didorong dari masa lalu.

Saya tidak mengatakan citra publik nya adalah semua berpura-pura. Tidak ada kelompok tertentu menyuruhnya untuk kampanye melawan perdagangan budak yang modern ketika dia menjabat home secretary. Ada beberapa dukungan orang Tory menghentikan polisi menargetkan orang-orang muda kulit hitam. Tapi sisi dominan Theresa May lebih dangkal dari David Cameron dan lebih jujur dari Tony Blair. Ini merupakan penghargaan untuk kekuatan klise untuk menghentikan kita melihat apa yang ada di depan hidung kita, bahwa begitu sedikit yang telah memperhatikan bahwa satu-satunya alasan dia menjadi perdana menteri adalah bahwa dia menaruh ambisi sebelum prinsip.

Pekan lalu, Downing Street spin mencoba dan gagal untuk mengecilkan pentingnya pidato rahasia dia berikan kepada Goldman Sachs pada 26 Mei, yang bocor ke Nick Hopkins dan Rowena Mason dari Guardian. Secara pribadi, May bersikap tegas. “Argumen ekonomi yang jelas,” katanya kepada para bankir. Perusahaan akan meninggalkan Inggris jika Inggris meninggalkan Uni Eropa. Di depan umum, namun, dia membuat satu pidato selama kampanye referendum. Anda lupa saat Anda mendengarnya. Mungkin tidak pernah disebutkan bahaya perusahaan melarikan diri. Kasus ekonominya, seperti itu, turun ke, argumen pseudo-berimbang lembek bahwa “ada risiko di menetap serta meninggalkan”.

 

Mungkin secara pribadi adalah tegas: Perusahaan akan meninggalkan Inggris jika Inggris meninggalkan Uni Eropa

  • Sebagai orator, May itu sia-sia. Sebagai politisi, dia dekat dengan sempurna. Ketika Craig Oliver, mantan kepala Cameron komunikasi, bertanya-tanya apakah dia diam-diam menjadi “agen musuh” untuk Leave side, ia terlalu menjadi Machiavellian. May hanya membuat langkah yang cerdas. Dia menjaga pandangannya tentang konsekuensi ekonomi dari Brexit secara tenang, sehingga hak Konservatif akan menerimanya sebagai pemimpin jika Cameron hilang.
  • Gagal untuk menyatakan pendapat jujur Anda pada keputusan yang paling penting Inggris telah diambil dalam dekade mungkin tampak cukup pengecut. Namun konsekuensi dari kepura-puraan May tidak berhenti dengan satu referendum.

Manuvernya telah memaksanya ke posisi di mana dia harus membuat argumen dia tidak mungkin percaya, atas nama penyebab ia tidak mungkin percaya. perilaku nya menunjukkan bahwa, jauhdari “mengambil kembali kendali”, Brexit merampas kita dari kemampuan untuk mengambil keputusan, memberikan hak istimewa untuk kepentingan khusus Leave campaign yang mengklaim itu sebuah perlawanan, dan memaksakan beban pada wajib pajak jauh lebih besar dari mitos £ 350 juta seminggu yang Vote Leave mengatakan kami dikirim ke Brussels.

  • Contoh: May melawan landasan pacu baru untuk Heathrow. Mungkin dia hanya berpikir tentang konstituen yang damai akan rusak. Mungkin dia khawatir tentang menjejalkan bandara yang diperluas ke sudut berbahaya penuh sesak dari London. Titik, pasca-Brexit, pasti bahwa argumen lingkungan atau logistik tidak lagi peduli. Sebagai kepemerintahnya mengaku, May harus menyetujui Heathrow untuk membuktikan kepada pasar skeptis bahwa ia memiliki “Komitmen untuk menjaga UK terbuka untuk bisnis sekarang dan di masa depan”.
  • Keberatan nya ke stasiun tenaga nuklir Hinkley adalah hal yang wajar. Investasi Cina mengancam kontrol penyerahan bagian dari pasokan energi kita untuk kekuatan asing berpotensi sebagai musuh. Reaktor yang diusulkan Hinkley adalah fantastis mahal dan tidak mungkin untuk dibangun. (Pelopor di Finlandia adalah sembilan tahun di belakang jadwal dan € 5.2 milyar si atas anggaran.)
  • Ketika May disebut dalam keputusan untuk pergi ke Hinkley, dia tampak seperti perdana menteri yang bangga akan bangsa yang baru merdeka akan Vote Leave janjikan pada kita. Sampai, yaitu, Xinhua, kantor berita resmi dari Partai Komunis Cina, menjelaskan tempat baru Inggris di dunia. “Sebuah kerajaan berjuang untuk menarik dirinya keluar dari akibat Brexit” tidak mampu “mencegah kemungkinan investor dari Cina”, diperingatkan. Setelah beberapa saat perlawanan, May pun tunduk untuk sepakati.
  • Pembela nya mengatakan bahwa dia merespon kehendak rakyat Inggris. Saya tidak akan terus tentang bagaimana 52-48 dukunbgan hampir tidak orang-orang yang berbicara sebagai satu kesatuan. Sebaliknya, Anda harus memahami dirinya dengan melihat bagaimana, setelah meninggalkan keyakinannya, May menolak untuk berterus terang dengan publik dan menghadapi mereka dengan pilihan sulit di depan.

Daripada berbicara terus terang, dia telah memeluk kebohongan Leave Campaign yang dimana Brexit akan menyakitkan.

  • Untuk menjaga ilusi, menteri nya melakukan pertemuan rahasia untuk memotong penawaran dengan kepentingan khusus. Apapun suap mereka telah menawarkan Nissan hanya permulaan. Petani, Kota dan perusahaan dengan kekuatan ingin pembayar pajak untuk mengimbangi mereka untuk kerugian mereka. Tagihan tersebut akan dirasakan oleh usaha kecil, yang tidak mampu melobi dan, tentu saja, oleh pembayar pajak, yang akan membiayai ilusi hak yang kita dapat memiliki Brexit tanpa rasa sakit.

Seperti yang saya katakan, May memiliki reputasi sebagai sekretaris rumah reformasi dan beberapa reputasi yang layak. Tapi saat ia memimpin meningkatnya kekerasan rasial dan kebangkitan gobby nasionalisme yang bodoh-dan-bangga akan hal itu, perlu diingat saat waktunya di Home Office, yang menunjukkan bagaimana mau dia hidup dengan kebohongan.

Anda dapat melacak asal yobfest hari ini hingga 2013, ketika hak diproduksi skandal semu tentang “Turis kesehatan” mengeksploitasi NHS. Ditekan oleh BBC untuk mengatakan berapa banyak uang yang pencuri asing curi dari pelayanan kesehatan, May tidak bisa memberikan balasan yang jujur, untuk Royal College of GPs sudah menjelaskan bahwa seharusnya “masalah hampir tidak ada”.

May tidak peduli. Persepsi bahwa ada skandal lebih penting baginya daripada kenyataan bahwa tidak ada. pemilih memiliki “perasaaan bahwa orang-orang yang ada di sini secara ilegal yang mengakses”, katanya, jadi dia harus menjaga kepura-puraan.

Sekarang dia adalah seorang perdana menteri dari kepura-puraan, menjalankan pemerintahan di mana perasaan lebih penting daripada fakta. Dia berpura-pura bahwa kita harus meninggalkan Uni Eropa, meskipun dia tahu kita harus tetap menjadi anggota pasar tunggal. Dia menawarkan kita ilusi bahwa kita bisa mengambil kembali kendali, bahkan ketika kita kehilangan kebebasan kita untuk bertindak. Dia memotong penawaran secara rahasia, dengan harapan bahwa masyarakat tidak akan pernah menyadari bahwa tanahnya adalah tempat yang mahal untuk hidup.

  • Pembela nya mengatakan bahwa dia merespon kehendak rakyat Inggris. Saya tidak akan terus tentang bagaimana 52-48 dukunbgan hampir tidak orang-orang yang berbicara sebagai satu kesatuan. Sebaliknya, Anda harus memahami dirinya dengan melihat bagaimana, setelah meninggalkan keyakinannya, May menolak untuk berterus terang dengan publik dan menghadapi mereka dengan pilihan sulit di depan.

Daripada berbicara terus terang, dia telah memeluk kebohongan Leave Campaign yang dimana Brexit akan menyakitkan.

  • Untuk menjaga ilusi, menteri nya melakukan pertemuan rahasia untuk memotong penawaran dengan kepentingan khusus. Apapun suap mereka telah menawarkan Nissan hanya permulaan. Petani, Kota dan perusahaan dengan kekuatan ingin pembayar pajak untuk mengimbangi mereka untuk kerugian mereka. Tagihan tersebut akan dirasakan oleh usaha kecil, yang tidak mampu melobi dan, tentu saja, oleh pembayar pajak, yang akan membiayai ilusi hak yang kita dapat memiliki Brexit tanpa rasa sakit.

Sumber: https://www.theguardian.com/commentisfree/2016/oct/30/theresa-may-lie-and-lied-to-become-prime-minister

 

EROPA: Bisa berada di bawah ancaman

BERLANGGANAN

Click to comment

Beri Tanggapan!

To Top