Konflik
Global

10 Konflik yang Mengancam Dunia di Tahun 2019

Para pejuang Suriah yang didukung Turki berlatih di sebuah kamp di pedesaan Aleppo, Suriah utara, pada 16 Desember 2018. (Foto: AFP/Getty Images/Aref Tammawi)
Berita Internasional >> 10 Konflik yang Mengancam Dunia di Tahun 2019

Perang yang mematikan di Yaman, penindasan brutal rezim Suriah, perang ekonomi pemerintah Venezuela melawan rakyatnya sendiri, dan pembungkaman perbedaan pendapat di Turki, Mesir, dan di tempat lain, hanyalah beberapa contoh konflik yang memanas di tahun 2018, dan kemungkinan akan berlanjut hingga tahun depan. Berikut 10 konflik yang akan mengancam dunia di tahun 2019.

Baca juga: Mendekati Akhir, Ini 10 Konflik Dunia yang Terjadi di 2018

Oleh: Robert Malley (Foregin Policy)

Dalam dunia dengan aturan yang lebih sedikit, satu-satunya yang benar-benar efektif adalah mengetahui apa yang bisa Anda dapatkan. Jawabannya saat ini, ternyata, adalah: cukup banyak.

Seiring era kehebatan Amerika Serikat (AS) yang sebagian besar tak terbantahkan memudar, tatanan internasional telah berubah menjadi kekacauan. Semakin banyak pemimpin yang lebih sering tergoda untuk menguji batasan, berebut kekuasaan, dan berusaha untuk meningkatkan pengaruh mereka—atau mengurangi pengaruh saingan mereka—dengan ikut campur dalam konflik luar negeri.

Multilateralisme dan batasan-batasannya dikepung, ditantang oleh politik yang lebih bersifat transaksional dan tidak dijumlahkan. Instrumen tindakan kolektif, seperti Dewan Keamanan PBB, lumpuh; tanggung jawab kolektif, termasuk Mahkamah Pidana Internasional (ICC), diabaikan dan diremehkan.

Nostalgia bisa menipu. Terlalu menyukai penggambaran era hegemoni Barat akan menyesatkan. Senjata kimia Irak digunakan melawan Iran pada tahun 1980-an; pertumpahan darah tahun 1990-an di Bosnia, Rwanda, dan Somalia; perang pasca-11 September di Afghanistan dan Irak; Kampanye brutal tahun 2009 di Sri Lanka melawan orang-orang Tamil; dan keruntuhan Libya dan Sudan Selatan: semua ini terjadi pada saat—dalam beberapa kasus karena—dominasi AS dan Barat yang cukup masuk akal.

Tatanan yang berdasarkan aturan liberal dan nominal hampir tidak menghentikan mereka yang menetapkan aturan untuk membatalkannya kapan pun mereka inginkan. Erosi pengaruh Barat, singkatnya, terlihat berbeda dari pandangan Moskow, Beijing, dan negara-negara berkembang, dibandingkan dari Brussels, London, atau Washington.

Namun, dengan segala baik dan buruknya, kekuatan dan aliansi AS selama bertahun-tahun telah membentuk urusan internasional, menetapkan batas, dan pesanan regional yang terstruktur. Seiring pengaruh Barat menurun—diperburuk oleh penghinaan Presiden AS Donald Trump terhadap para sekutunya dan perjuangan Eropa menghadapi Brexit dan nativisme—para pemimpin di seluruh dunia mencari dan mendorong untuk melihat sejauh mana mereka bisa melangkah.

Dalam kebijakan domestik mereka, banyak dari para pemimpin itu merangkul kebijakan nasionalisme dan otoriter yang berbahaya. Campurannya bervariasi dari satu tempat ke tempat lain, tetapi biasanya memerlukan penolakan terhadap institusi dan aturan internasional. Ada sedikit hal baru dalam kritik terhadap tatanan global yang tidak adil.

Tetapi jika dulu kritik itu cenderung berakar pada solidaritas internasional, saat ini kritik itu terutama berasal dari populisme yang berpandangan ke dalam, yang merayakan identitas sosial dan politik yang sempit, menjelek-jelekkan minoritas dan imigran, menyerang aturan hukum dan independensi pers, dan mengangkat kedaulatan nasional di atas segalanya.

Trump mungkin adalah pemimpin yang paling jelas menganut genre ini, tetapi ia bukan yang paling ekstrem. Para pemimpin berkuasa di seluruh dunia sedang di atas angin. Mereka menyadari—kadang-kadang mungkin mengejutkan mereka—bahwa kendala menghilang, dan perilaku yang dihasilkannya seringkali memicu kekerasan atau krisis.

Pengusiran massal terhadap 700 ribu orang Rohingya di Myanmar, penindasan brutal rezim Suriah atas pemberontakan rakyat, tekad pemerintah Kamerun yang jelas untuk menghancurkan pemberontakan Anglophone alih-alih mengatasi keluhan yang menyulutnya, perang ekonomi pemerintah Venezuela melawan rakyatnya sendiri, dan pembungkaman perbedaan pendapat di Turki, Mesir, dan di tempat lain, hanyalah beberapa contoh.

Semua dimotivasi sebagian oleh apa yang para pemimpin anggap sebagai lampu kuning di mana mereka biasanya melihat warna merah pekat.

Di luar perbatasan mereka, para pemimpin ini menguji norma juga. Setelah mencaplok bagian-bagian Georgia dan Krimea dan memicu kekerasan separatis di wilayah Donbass Ukraina, Rusia kini berusaha keras di Laut Azov, meracuni para pembangkang di Inggris, dan menumbangkan demokrasi-demokrasi Barat dengan perang siber.

China menghalangi kebebasan navigasi di Laut China Selatan, dan secara sewenang-wenang menahan warga negara Kanada—termasuk Michael Kovrig dari International Crisis Group. Arab Saudi telah membiayai perang di Yaman, penculikan Perdana Menteri Lebanon, dan pembunuhan mengerikan jurnalis kritis Jamal Khashoggi di konsulatnya di Istanbul. Iran merencanakan serangan terhadap para pembangkang di tanah Eropa. Israel merasa berani untuk melemahkan fondasi dari solusi dua negara secara sistematis.

Tindakan seperti itu hampir tidak baru atau sama parahnya dengan sebelumnya. Tapi kini mereka lebih berani dan terbuka. Mereka memiliki banyak kesamaan: Mereka mulai dengan asumsi bahwa hanya akan ada sedikit konsekuensi untuk pelanggaran norma-norma internasional.

Pemerintah AS sama sekali bukan pengamat yang tidak bersalah. Sikap meremehkan Trump untuk hak asasi manusia dan kecenderungan untuk diplomasi transaksional, telah menetapkan nada yang sangat negatif.

Begitu juga dengan mencerca komitmen internasional Amerika: merobek-robek perjanjian nuklir Iran dan, lebih buruk lagi, mengancam akan menjatuhkan hukuman ekonomi pada mereka yang memilih untuk menaatinya; mengisyaratkan bahwa dia akan meninggalkan Perjanjian Kekuatan Nuklir Jarak Menengah (INF) jika tuntutan AS tidak dipenuhi, alih-alih bekerja dengan perjanjian itu untuk menekan Rusia agar mematuhi perjanjian; dan memberi isyarat—melalui serangan terhadap Mahkamah Pidana Internasional dan pidato keras tentang kedaulatan AS—bahwa Washington menganggap tindakannya dan tindakan teman-temannya sebagai sesuatu yang tidak bertanggung jawab.

Bahaya dari ‘kebebasan untuk semua’ yang terjadi saat ini melampaui kekerasan yang telah dihasilkan. Risiko yang lebih besar adalah kesalahan perhitungan. Tindakan berlebihan oleh satu pemimpin yang yakin akan kekebalannya dapat memicu reaksi yang tidak terduga dari yang lain; tindakan balasan bisa dengan mudah memperparah situasi tanpa kehadiran kekuatan luar yang bisa dipercaya dan mampu memainkan peran sebagai wasit.

Benar, tidak semua orang bisa lolos dengan kejahatannya sepanjang waktu. Bangladesh tampaknya siap untuk secara paksa mengembalikan beberapa pengungsi Rohingya ke Myanmar, tetapi terhenti, hampir pasti sebagai tanggapan atas tekanan internasional. Penaklukan kembali Idlib—markas pemberontak terakhir di Suriah—yang didukung Rusia, untuk saat ini telah dihindari, sebagian besar karena keberatan Turki, Eropa, dan AS.

Hal yang sama berlaku (sekali lagi: untuk saat ini) ketika membahas potensi serangan pimpinan Saudi di pelabuhan Hudaydah Yaman, di mana Riyadh dan Abu Dhabi sebagian besar terhalang oleh peringatan tentang dampak kemanusiaan dan dampak untuk citra internasional mereka.

Di tempat lain, para pemimpin yang mengantisipasi kekebalan hukum telah terkejut dengan kerasnya tanggapan: Presiden Rusia Vladimir Putin, misalnya, dengan sanksi keras dan menunjukkan tekad bersatu yang telah dipertahankan oleh kekuatan Barat sejak aneksasi Krimea di Moskow dan pembunuhan mantan agennya di tanah Inggris; Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman karena kemarahan yang terjadi setelah pembunuhan Khashoggi.

Namun, secara keseluruhan, sulit untuk melepaskan diri dari perasaan bahwa ini adalah pengecualian yang membuktikan tidak adanya aturan. Tatanan internasional seperti yang kita tahu sedang berantakan, dan tidak jelas apa yang akan terjadi setelahnya.

Bahayanya mungkin tidak terletak pada tujuan akhir, namun lebih kepada proses menuju ke sana. Seperti yang diilustrasikan oleh daftar 10 konflik untuk disaksikan pada tahun 2019, jalan itu akan bergelombang, dan akan berbahaya.

Para penari menari selama demonstrasi untuk menandai tiga tahun perang di Yaman, di ibu kota, Sanaa, pada 26 Maret 2018. (Foto: AFP/Getty Images/Mohammed Huwais)

1. Perang Yaman

Jika satu tempat telah menanggung beban pelanggaran hukum internasional selama setahun terakhir ini, itu adalah Yaman. Krisis kemanusiaan di sana—yang terburuk di dunia—dapat memburuk lebih lanjut pada 2019 jika para pemain kunci tidak memanfaatkan kesempatan yang diciptakan selama beberapa minggu terakhir oleh Utusan Khusus PBB Martin Griffiths, dalam mencapai gencatan senjata parsial dan mendorong serangkaian langkah untuk membangun kepercayaan.

Setelah lebih dari empat tahun perang dan pengepungan yang dipimpin Saudi, hampir 16 juta orang Yaman menghadapi “kerawanan pangan akut yang parah,” yang menurut PBB itu berarti satu dari dua orang Yaman tidak punya cukup makanan untuk dimakan.

Pertempuran itu dimulai pada akhir 2014, setelah pemberontak Houthi mengusir pemerintah yang diakui secara internasional dari ibu kotanya. Pemberontakan itu meningkat pada Maret berikutnya, ketika Arab Saudi—bersama-sama dengan Uni Emirat Arab—mulai mengebom dan memblokade Yaman, yang bertujuan untuk membalikkan kekuasaan Houthi dan menempatkan kembali pemerintah yang diusir.

Kekuatan Barat sebagian besar mendukung kampanye yang dipimpin Saudi.

Pada akhir 2018, milisi Yaman yang didukung oleh Uni Emirat Arab mengepung Hudaydah—sebuah pelabuhan yang dikuasai Houthi—yang melaluinya bantuan bagi jutaan orang Yaman yang kelaparan lewat.

Koalisi itu tampaknya bertekad untuk pindah, yakin bahwa merebut pelabuhan akan menghancurkan pemberontakan dan membuat Houthi melemah. Tetapi konsekuensi dari serangan semacam itu hampir tak terbayangkan.

Pejabat bantuan AS, Mark Lowcock, telah memperingatkan bahwa hal itu dapat memicu “kelaparan besar.” Itu—dan dampak dari pembunuhan Khashoggi—mendorong kekuatan Barat untuk mulai mengendalikan koalisi Teluk.

Pada 9 November, Amerika Serikat mengumumkan tidak akan lagi mengisi bahan bakar jet koalisi Saudi yang melakukan serangan udara di Yaman. Sebulan kemudian, Griffiths, dengan bantuan Washington, mencapai “Perjanjian Stockholm” antara Houthi dan pemerintah Yaman, termasuk gencatan senjata yang rapuh di sekitar Hudaydah.

Ada secercah harapan lainnya. Tekanan AS untuk mengakhiri konflik dapat meningkat pada tahun 2019. Senat telah memilih untuk mempertimbangkan undang-undang yang melarang semua keterlibatan AS dalam perang. Begitu Partai Demokrat mengambil kendali DPR AS pada Januari 2019, mereka bisa bergerak lebih agresif ke arah ini.

Hal tersebut, dan lebih banyak hal lainnya, akan diperlukan untuk mengakhiri perang Yaman, atau setidaknya menghindarkannya dari kondisi lebih buruk. Semua pihak—tidak hanya Houthi dan musuh Yaman mereka, tetapi juga Saudi dan Emirat—tampaknya meyakini bahwa waktu ada di pihak mereka.

Hanya tekanan dari Eropa, Oman, dan Iran terhadap Houthi; dari Amerika Serikat terhadap Arab Saudi dan UEA; dari dua negara Teluk terhadap pemerintah Yaman; dan dari Kongres terhadap pemerintahan AS, yang memberikan peluang untuk membuat perbedaan.

Sebuah truk polisi Afghanistan mengangkut korban yang terluka setelah serangan bunuh diri di Kabul pada 22 Juli 2018. (Foto: AFP/Getty Images/Noorullah Shirzada)

2. Perang Afghanistan

Jika Yaman adalah bencana kemanusiaan terburuk di dunia, Afghanistan menderita pertempuran yang paling mematikan. Pada 2018, dalam sekali hitung, perang menewaskan lebih dari 40 ribu kombatan dan warga sipil.

Trump melaporkan keputusan pada pertengahan Desember, bahwa setengah dari pasukan AS di Afghanistan akan pergi, yang menciptakan kegelisahan lebih lanjut. Pada prinsipnya, sinyal Washington bahwa pihaknya siap menarik diri, dapat memajukan upaya diplomatik untuk mengakhiri perang dengan memfokuskan pikiran para pelaku perang dan aktor yang terlibat di kawasan tersebut.

Tetapi sifat ad hoc dari keputusan itu—yang tampaknya dibuat tanpa melibatkan pejabat tinggi—dan momok yang muncul tentang kaburnya Amerika Serikat, bisa menjadi pertanda buruk untuk tahun mendatang.

Pada tahun 2018, perang menuntut korban lebih tinggi daripada kapan pun sejak Taliban digulingkan dari Kabul lebih dari 17 tahun yang lalu. Gencatan senjata selama tiga hari pada bulan Juni—yang ditegakkan oleh Taliban dan pemerintah, dan yang mendorong perayaan yang penuh kegembiraan oleh para pejuang dan warga sipil—menawarkan jeda singkat, meskipun pertempuran dilanjutkan sesaat setelahnya.

Pejuang Taliban sekarang secara efektif mengendalikan mungkin separuh negara, memutus rute transportasi, dan mengepung kota-kota. Peningkatan tajam serangan udara AS belum membatasi momentum mereka.

Pada bulan September, Washington menunjuk diplomat veteran Zalmay Khalilzad sebagai utusan untuk perundingan damai—suatu tanda bahwa mereka memprioritaskan negosiasi untuk mengakhiri perang.

Para pemimpin Taliban tampaknya menganggap serius perundingan itu, meskipun proses itu terhenti karena desakan mereka yang terus-menerus agar Amerika Serikat berkomitmen pada jadwal waktu untuk penarikan penuh pasukan internasional, sebagai prasyarat untuk proses perdamaian yang lebih luas yang melibatkan faksi-faksi Afghanistan lainnya—suatu urutan yang akan menjadi kemenangan bagi Taliban, yang menempatkan warga Afghanistan lainnya dengan ketidakpastian.

Hanya beberapa hari setelah pembicaraan terakhir Khalilzad dengan Taliban, terjadilah keputusan yang mengegerkan dari Trump. Menarik 7.000 pasukan AS saja mungkin tidak akan menentukan secara militer. Memang, mungkin ada nilai bagi Amerika Serikat yang memperjelas pentingnya membawa pasukan pulang.

Semua pihak mengerti bahwa penarikan cepat dapat memicu perang saudara baru yang besar—hasil yang tidak diinginkan siapa pun, termasuk Taliban. Dengan mundurnya AS, kecurigaan Taliban tentang motif Washington mungkin berkurang, yang mendorong perundingan.

Negara-negara tetangga dan negara-negara lain yang terlibat di Afghanistan—terutama Iran, Pakistan, Rusia, dan China—semuanya pada akhirnya ingin Amerika keluar, tetapi tidak satu pun dari mereka yang menginginkan penarikan pasukan dalam waktu dekat. Mereka mungkin lebih cenderung mendukung diplomasi AS jika mereka percaya bahwa Washington pada akhirnya akan melepaskan pijakan strategisnya di Asia Selatan.

Pengumuman Trump, karena itu, dapat memacu mereka untuk membantu mengakhiri perang, tetapi kekuatan regional dapat dengan mudah meningkatkan campur tangan mereka dengan menggandakan proksi Afghanistan untuk melindungi nilai taruhan mereka.

Sayangnya, dengan terburu-buru mengambil keputusan, Trump berisiko mendatangkan keburukan lebih besar alih-alih solusi. Waktunya tampaknya mengejutkan semua orang—mulai dari Khalilzad dan panglima militer AS hingga pemerintah Afghanistan—dan membuat mereka lengah.

Fakta bahwa keputusan penarikan pasukan itu tidak dikoordinasikan dengan Khalilzad, membuat keputusan itu tidak dapat mengekstraksi konsesi apa pun dari Taliban, dengan imbalan janji utama yang sebagian memenuhi permintaan inti mereka.

Di Kabul, rasa pengkhianatan bisa dirasakan. Beberapa hari kemudian, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mencalonkan dua pejabat garis keras anti-Taliban sebagai Menteri Pertahanan dan Menteri Dalam Negerinya, menyarankan langkah menjauh dari nada komprominya tahun lalu.

Perayaan yang menyambut gencatan senjata pada Juni, mengungkapkan dukungan luas bagi perdamaian, dan ada tanda-tanda untuk penyelesaian. Tapi itu selalu merupakan taruhan yang tidak pasti. Keputusan Trump hanya menambah ketidakpastian.

Marinir AS, Filipina, dan Jepang mensimulasikan pendaratan amfibi sebagai bagian dari latihan militer gabungan tahunan mereka di barat laut Manila di Laut China Selatan yang disengketakan, pada 9 Mei 2018. (Foto: AFP/Getty Images/Ted Aljibe)

3. Ketegangan Amerika-China

Kebuntuan antara China dan Amerika Serikat bukanlah konflik yang mematikan, betapa pun pahitnya perang dagang antara Washington dan Beijing. Meski begitu, retorika antara keduanya semakin meningkat.

Jika hubungan Amerika-China—yang sudah mengalami pasang surut terendah sejak protes Tiananmen hampir tiga dekade lalu—terus memburuk, persaingan mereka bisa memiliki konsekuensi geopolitik yang lebih parah daripada semua krisis lain yang kemungkinan akan terjadi tahun 2019 ini.

Di Washington yang terpecah-pecah, satu posisi yang memenangkan konsensus bipartisan adalah bahwa China adalah musuh yang membuat Amerika Serikat terkunci dalam persaingan strategis.

Sebagian besar pembuat kebijakan AS sependapat bahwa Beijing telah mengeksploitasi institusi dan aturan untuk tujuannya sendiri—bergabung dengan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) atau mendaftar untuk masuk Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS), misalnya, bahkan ketika China bertindak tidak konsisten dengan nilai-nilai kedua organisasi tersebut.

Berakhirnya batas masa jabatan Presiden Xi Jinping, peningkatan dan perluasan militer China yang cepat, dan perluasan kendali Partai Komunis China di seluruh negara dan masyarakat, mengkonfirmasi kepada banyak orang di Washington pergeseran berbahaya yang telah dilakukan negara itu di bawah pengawasannya.

Strategi Pertahanan Nasional 2018 pemerintah AS mengutip “persaingan strategis antar negara” sebagai perhatian utamanya, dengan China dan Rusia disebut sebagai pesaing utama, setelah bertahun-tahun strategi tersebut mencantumkan terorisme sebagai ancaman nomor satu.

Meningkatnya rasa pelanggaran hukum ditunjukkan oleh penahanan tidak adil Beijing atas tiga orang Kanada—termasuk salah satu kolega saya, pakar Asia Timur Laut Michael Kovrig—yang secara luas dipandang sebagai pembalasan atas penangkapan oleh Kanada terhadap eksekutif Huawei, Meng Wanzhou, yang dicari karena melakukan pelanggaran sanksi Iran, di mana Kanada memiliki perjanjian ekstradisi dengan AS.

Pada kenyataannya, China kemungkinan tidak memiliki keinginan jangka pendek untuk secara fundamental menantang tatanan dunia. Juga tidak akan cocok dengan pengaruh global Washington dalam waktu dekat, asalkan pemerintahan Trump mengambil langkah untuk menghentikan perlakuan yang menyakiti sekutu AS dan kredibilitas AS.

Tetapi Beijing lebih siap untuk berkontribusi pada institusi multilateral dan wilayahnya. Di Asia, pemerintah China mengharapkan lingkup China di negara-negara tetangga yang berdaulat namun menghormati China. Pembuat kebijakan AS sebagian besar menganggap pengaturan seperti itu bertentangan dengan aliansi dan kepentingan AS.

Ketegangan yang memuncak antara AS dan China memiliki implikasi untuk konflik di Asia dan sekitarnya. Bagi kedua negara adikuasa tersebut, upaya mengumpulkan untuk mengakhiri krisis tidak pernah mudah. Persaingan yang semakin pahit akan membuatnya jauh lebih sulit.

China akan cenderung mendukung sanksi yang lebih keras terhadap Korea Utara, jika pembicaraan yang macet antara Washington dan Pyongyang gagal, atau jika upaya diplomatik AS di Afghanistan gagal.

Risiko terjadinya konflik langsung antara AS dan China tetap tipis, tetapi Laut China Selatan adalah titik panas yang mengkhawatirkan.

Dua dekade terakhir telah terjadi pertikaian sesekali antara pasukan China dan pesawat AS. Beijing mengklaim 90 persen Laut China Selatan—hanya beberapa mil jauhnya dari garis pantai Vietnam, Malaysia, dan Filipina—dan telah secara agresif membangun pangkalan di pulau-pulau strategis alami dan buatan manusia.

Dari perspektif Beijing, manuver semacam itu adalah prosedur operasi standar untuk apa yang Xi sebut sebagai “negara besar.”

China menginginkan apa yang dimiliki Amerika Serikat: tetangga yang kuat, pengaruh di sekitar perbatasannya, dan kapasitas untuk mengendalikan pendekatan laut dan jalur transportasi. Yang lain, tentu saja, melihatnya secara berbeda.

Negara-negara Asia Tenggara yang lebih kecil keberatan, dan beberapa mengharapkan Washington untuk memberikan perlindungan.

Beijing dan Washington dapat mencapai beberapa bentuk kesepakatan perdagangan dalam beberapa bulan mendatang, yang akan membantu meredakan ketegangan. Tapi kelonggaran apa pun cenderung berumur pendek. Di kedua sisi, para pemimpin percaya bahwa bentrokan geopolitik dan ekonomi yang telah berlangsung lama telah mencapai titik kehancuran.

Sebuah bendera Israel terlihat diletakkan di Gunung Bental di Dataran Tinggi Golan yang dicaplok Israel pada 10 Mei 2018. Tentara Israel mengatakan telah melakukan penggerebekan yang luas terhadap sasaran-sasaran Iran di Suriah, setelah serangan roket ke arah pasukannya yang dipersalahkan pada Iran. (Foto: AFP/Getty Images/ Jalaa Marey)

4. Konflik Antara Arab Saudi, Amerika Serikat, Israel, dan Iran

Sama seperti 2018, tahun 2019 menghadirkan risiko konfrontasi—disengaja atau tidak disengaja—yang melibatkan Amerika Serikat, Arab Saudi, Israel, dan Iran. Tiga negara yang pertama memiliki pandangan yang sama tentang pemerintah di Teheran sebagai ancaman yang telah berani sejak lama dan yang aspirasinya di kawasan itu perlu diatasi.

Bagi Washington, ini telah diterjemahkan ke dalam penarikan diri dari perjanjian nuklir 2015, pemulihan sanksi, retorika yang lebih agresif, dan ancaman pembalasan yang kuat jika terjadi provokasi Iran.

Riyadh telah menerima persyaratan baru ini, dan—terutama disampaikan oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman—menyatakan bahwa pihaknya akan berdiri dan berusaha untuk melawan Iran di Lebanon, Irak, dan Yaman, dan bahkan di tanah Iran.

Israel telah memfokuskan diri pada Suriah, tempat Israel secara teratur menyerang target-target yang selaras dengan Iran dan mereka yang terkait dengan Iran, tetapi juga mengancam akan menargetkan kelompok militan yang didukung Iran, Hizbullah di Lebanon.

Sejauh ini, Iran—yang yakin akan tren jangka panjang dan terhalang oleh kemungkinan pembalasan—telah memilih untuk menetap di posisi nyaman mereka. Walau Iran telah melanjutkan pengujian rudal, dan Amerika Serikat menuduhnya menggunakan proksi Syiah di Irak untuk mengancam kehadiran AS di sana, namun tanggapannya tampaknya diperhitungkan agar tidak mengundang tanggapan keras.

Tetapi seiring tekanan ekonomi meningkat di Iran, postur ini mungkin tidak bertahan lama. Selain itu, risiko bentrokan tidak disengaja yang berasal dari Yaman, di Teluk Persia, di Suriah, atau di Irak, tidak dapat diabaikan.

Sumber utama ketegangan, sejauh ini, adalah mundurnya AS dari perjanjian nuklir dan penerapan kembali sanksi sekunder terhadap negara-negara yang terlibat dalam bisnis dengan Teheran. Bahwa Iran belum menanggapi dengan cara apa yang digambarkannya sebagai perang ekonomi, berutang banyak pada upaya para penandatangan kesepakatan lainnya, yaitu negara-negara Eropa, Rusia, dan China.

Upaya mereka untuk mempertahankan sedikit ruang untuk perdagangan ditambah dengan keterlibatan diplomatik mereka yang berkelanjutan dengan Teheran, telah memberikan alasan yang cukup bagi para pemimpin Iran untuk mematuhi ketentuan-ketentuan kesepakatan. Para pemimpin itu juga tampaknya mengharapkan Trump hanya menjadi presiden untuk satu periode.

Perhitungan ini bisa berubah. Walau AS dan Saudi yang berharap bahwa sanksi akan memaksa Iran untuk mengubah perilakunya yang mengganggu atau mendorong perubahan rezim hampir pasti akan kecewa, namun tekanan ekonomi melukai rakyat Iran. Seiring semakin banyak rasa sakit menimpa warga Iran, suara-suara garis keras yang mendesak Republik Islam Iran untuk menghindari perjanjian akan semakin keras, terutama seiring  perebutan untuk jabatan Presiden Hassan Rouhani dan, mungkin, perebutan jabatan Pemimpin Tertinggi Ali Khamenei memanas.

Bahkan jika mereka mematuhi pembatasan nuklir, godaan dapat tumbuh di Teheran untuk membuat Washington membayar harga untuk tindakannya, dengan membidik kehadirannya di wilayah tersebut, misalnya dengan mendorong serangan oleh milisi Syiah Irak terhadap target AS di Irak.

Permusuhan antara Arab Saudi dan Iran terjadi dengan proksi-proksi yang bertikai di Timur Tengah, dari Yaman hingga Lebanon. Setiap konflik ini dapat meningkat. Yaman bisa dibilang yang paling berbahaya.

Jika rudal Houthi menimbulkan korban di kota Saudi, atau jika Houthi menargetkan pengiriman komersial internasional di Laut Merah—sebuah langkah yang telah lama mereka ancam—konflik bisa memasuki fase yang jauh lebih berbahaya.

Di Suriah, Israel sejauh ini mahir menyerang target Iran tanpa memicu perang yang lebih luas. Iran, tidak diragukan lagi, sadar akan potensi dampak dari eskalasi seperti itu, menghitung bahwa mereka dapat menangani serangan semacam itu tanpa membahayakan kepentingannya yang lebih dalam dan kehadiran jangka panjang di Suriah.

Namun teater Suriah penuh sesak, kesabaran Iran bukannya tanpa batas, dan kemungkinan kesalahan perhitungan atau serangan yang serba salah tetap berisiko.

Dinamika ini berasal dari pembunuhan Khashoggi pada bulan Oktober. Pembunuhan itu menambah kecaman di AS atas kebijakan luar negeri Saudi dan dukungan AS yang tampaknya tanpa syarat untuk Saudi.

Perasaan ini akan makin intensif di tahun depan, ketika Partai Demokrat mengambil alih DPR AS. Kita hanya bisa berharap bahwa ini mengarah pada tekanan AS yang lebih kuat pada Riyadh untuk mengakhiri perang di Yaman, dan pada pengawasan yang lebih besar atas kebijakan AS dan kebijakan Saudi yang meningkat terhadap Iran.

Seorang anak Suriah berjalan melewati puing-puing bangunan yang hancur di lingkungan yang dikuasai oposisi di selatan kota Daraa pada 2 Oktober 2018. (Foto: AFP/Getty Images/Mohamad Abazeed)

5. Perang Suriah

Seiring tahun 2018 berakhir, tampaknya konflik Suriah akan terus berlanjut di jalur yang sama. Tampaknya rezim Bashar al-Assad, dengan bantuan Iran dan Rusia, akan memenangkan pertempuran melawan oposisi. Perang melawan ISIS akan mendekati garis finish.

Aktor asing akan mempertahankan keseimbangan yang rapuh di berbagai bagian negara: Israel, Iran, dan Rusia di barat daya; Rusia dan Turki di barat laut; dan Amerika Serikat dan Turki di timur laut.

Tetapi dengan pembicaraan di telepon pada pertengahan Desember dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan yang mengumumkan penarikan pasukan AS, Trump mengubah keseimbangan itu; meningkatkan kemungkinan konflik berdarah yang melibatkan Turki, sekutunya Suriah, Kurdi Suriah, dan rezim Assad; dan, dengan melakukan hal itu, berpotensi memberi ISIS kesempatan hidup baru dengan memicu kekacauan yang berkembang.

Kebijakan awal pemerintahan Trump untuk mempertahankan kehadiran militer AS tanpa batas di Suriah selalu bernilai. Tidak jelas bagaimana 2.000 tentara AS dapat mengekang pengaruh Iran atau menciptakan tekanan berarti pada rezim Assad. Pertarungan melawan ISIS belum berakhir, tetapi AS tidak perlu mempertahankan pasukan AS di tanah Suriah.

Meski begitu, penarikan pasukan yang tiba-tiba menghadirkan satu risiko besar: Amrerika akan membuat pasukan Unit Perlindungan Rakyat (YPG)—kelompok bersenjata yang didominasi Kurdi yang bermitra dengan pasukan AS melawan ISIS, dan sekarang mengendalikan sekitar sepertiga wilayah Suriah—terekspos secara berbahaya.

YPG sekarang dapat menghadapi serangan dari Turki (yang menganggapnya sebagai organisasi teroris karena afiliasinya dengan Partai Pekerja Kurdistan, atau PKK) atau oleh rezim Assad (yang bertujuan untuk menegaskan kembali kendali atas keseluruhan negara, termasuk timur laut yang kaya minyak).

Jika kekacauan terjadi, ISIS dapat mengambil kesempatan untuk kembali memperkuat diri dengan menyusun kembali dan merebut kembali beberapa wilayah yang telah hilang selama dua tahun terakhir.

Singkatnya, pertanyaan sebenarnya bagi Amerika Serikat seharusnya bukan apakah akan tinggal atau pergi, tetapi kapan dan dalam kondisi apa pasukan harus ditarik.

Baik Amerika Serikat maupun Rusia harus memiliki kepentingan dalam mencegah perebutan habis-habisan untuk wilayah yang ditinggalkan oleh Amerika Serikat, karena itu dapat merevitalisasi ISIS dan karena (dari perspektif Rusia) hal itu dapat mengakibatkan Turki mengendalikan lebih banyak tanah sekutu Moskow.

Untuk menghindari skenario ini, akan membutuhkan Washington dan Moskow (secara terpisah atau bersama-sama) untuk membujuk Turki agar tidak melancarkan serangan terhadap wilayah yang dikuasai YPG, untuk membujuk YPG untuk menurunkan profil bersenjatanya, dan untuk memfasilitasi kesepakatan antara Damaskus dan YPG yang mencakup kembalinya pemerintah Suriah ke timur laut, ditambah dengan tingkat pemerintahan sendiri Kurdi di daerah itu.

Hasil seperti itu secara bersamaan akan memungkinkan Suriah mengembalikan kedaulatannya, meyakinkan Turki dengan membatasi otoritas dan daya serang YPG, dan melindungi Kurdi dari serangan militer. Mungkin sudah terlambat untuk mencapai tujuan ini. Belum terlambat untuk mencoba.

Para wanita berbaris untuk memberikan suara mereka selama pemilihan gubernur Negara Bagian Osun di Ede, Nigeria barat daya, pada 22 September 2018. (Foto: AFP/Getty Images/Pius Utomi Ekpei)

6. Pemilu Nigeria

Rakyat Nigeria akan pergi ke tempat pemungutan suara pada Februari 2019 untuk memilih seorang presiden dan legislatif federal yang baru, dan lagi pada bulan Maret untuk memilih gubernur negara bagian dan anggota parlemen. Pemilu Nigeria secara tradisional merupakan peristiwa kekerasan, dan kondisi saat ini sangat mudah memanas.

Persaingan untuk jabatan presiden antara Muhammadu Buhari yang sedang menjabat dan saingan utamanya, mantan Wakil Presiden Atiku Abubakar, akan sangat keras. Hubungan antara All Progressives Congress Buhari yang berkuasa dan Partai Demokrasi Rakyat Abubakar—yang memerintah selama 16 tahun hingga Buhari berkuasa—sama sengitnya di ibu kota seperti halnya di tempat lainnya di seluruh negeri.

Perselisihan antara Buhari dan para pemimpin dua kamar parlemen—yang keduanya membelot dari partai yang berkuasa pada bulan Juli—menunda pendanaan untuk komisi pemilihan umum dan badan-badan keamanan, menghambat persiapan pemilu.

Ketidakpercayaan pihak oposisi terhadap komisi tersebut dan pasukan keamanan, mempertinggi risiko protes selama dan setelah pemungutan suara.

Protes semacam itu memiliki contoh yang bermasalah: Demonstrasi setelah pemungutan suara 2011 berubah menjadi serangan terhadap minoritas di Nigeria utara, di mana lebih dari 800 orang tewas.

Pemilu kali ini juga menghadapi tantangan lain. Tingkat kejahatan dengan kekerasan dan ketidakamanan umum, tetap tinggi di sebagian besar negara tersebut. Warga sipil di bagian timur laut menanggung beban konflik brutal antara pasukan pemerintah dan pemberontak Islam Boko Haram. Satu faksi militan—yang dikenal sebagai Negara Islam Provinsi Afrika Barat—tampaknya memperoleh dukungan. Kekerasan di Sabuk Tengah Nigeria selama setahun terakhir ini antara penggembala yang mayoritas Muslim dan kebanyakan petani Kristen, meningkat ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, menewaskan sekitar 1.500 orang.

Meskipun pertumpahan darah itu telah mereda selama beberapa bulan terakhir, namun pertumpahan darah itu telah merenggut hubungan antar-komunitas—terutama antara Muslim dan Kristen—di daerah-daerah itu, yang kemungkinan akan mengalami pemilihan yang sengit, karena surat suara dari sana dapat mengguncang pemilihan presiden nasional.

Baca juga: Amerika Bersiap Berlayar ke Laut Hitam di Tengah Konflik Rusia-Ukraina

Para politisi telah memicu perpecahan untuk tujuan-tujuan politik, termasuk dengan menggunakan bahasa yang rusuh dan berbasis identitas terhadap saingan mereka. Di Delta Niger yang kaya minyak, ketegangan antara penduduk setempat dan pemerintah federal bisa meningkat pada tahun ini, memicu kemarahan karena kegagalan pemerintah federal untuk memenuhi janji membersihkan polusi minyak, membangun infrastruktur, dan meningkatkan investasi sosial selama beberapa tahun terakhir.

Prioritas mendesak bagi pemerintah adalah untuk mencegah krisis pemilu dengan meningkatkan keamanan di negara-negara yang rentan, dan mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa pasukan keamanan bertindak tidak memihak, sementara semua pihak berjanji untuk berkampanye secara damai dan menangani perselisihan secara hukum. Itu sendiri tidak akan menyelesaikan banyak masalah di Nigeria. Tapi itu akan menjadi awal yang perlu.

Pemberontak Gerakan Oposisi Pembebasan Rakyat Sudan (Sudan People’s Liberation Movement-in-Opposition) pasukan anti-pemerintah Sudan Selatan, berpatroli di sekitar pangkalan mereka di Panyume, Sudan Selatan, dekat perbatasan dengan Uganda, pada 22 September 2018. (Foto: AFP/Getty Images/Sumy Sadurni)

7. Konflik Sudan Selatan

Sejak perang saudara Sudan Selatan meletus lima tahun lalu, 400.000 orang telah tewas. Pada bulan September, Presiden Salva Kiir dan saingan utamanya, mantan wakil presiden yang berubah menjadi pemimpin pemberontak Riek Machar, menandatangani perjanjian untuk menahan tembakan dan memerintah bersama sampai pemilu pada tahun 2022.

Kesepakatan itu memuaskan—setidaknya untuk saat ini—bagi kepentingan kedua saingan ini, dan kepentingan Presiden Omar al-Bashir dari Sudan dan Yoweri Museveni dari Uganda—dua pemimpin regional dengan kekuasaan paling besar di Sudan Selatan.

Yang paling penting, hal ini telah mengurangi kekerasan. Untuk saat ini, itu adalah alasan yang cukup untuk mendukung perjanjian tersebut. Namun, peluang tetap ada di hadapannya untuk mengantarkan pada era baru stabilitas.

Pertama, kesepakatan itu mirip dengan pakta yang ditandatangani kedua orang itu pada Agustus 2015, yang runtuh pada tahun berikutnya, dan memicu lonjakan pertempuran. Dengan membayangkan pemilu pada tahun 2022, kesepakatan itu melanggengkan persaingan Kiir-Machar sampai saat itu, membuka jalan bagi pertikaian lainnya. Itu juga masih dalam proses.

Yang paling mengkhawatirkan, pengaturan keamanan untuk Juba—Ibu kotanya—masih diperebutkan, seperti halnya rencana untuk mempersatukan tentara nasional.

Di Sudan, sementara itu, Bashir menghadapi apa yang bisa menjadi tantangan serius bagi pemerintahannya sendiri. Pada pertengahan Desember, pengunjuk rasa turun ke jalan-jalan di banyak kota mengutuk harga tinggi, dan mendesak presiden untuk mundur. Hasil akhir protes itu tidak jelas. Tetapi krisis berkepanjangan di negara tetangganya di utara bisa sangat mengganggu stabilitas di Sudan Selatan.

Akhirnya, para pendonor—yang waspada dengan kesepakatan pendanaan yang telah runtuh di masa lalu—sekarang terus mengamati situasi. Amerika Serikat, yang hingga baru-baru ini mempelopori diplomasi Barat di Sudan Selatan, telah mundur. Yang lain menunggu untuk melihat langkah nyata ke depan oleh Kiir dan Machar sebelum membuka buku cek mereka.Kehati-hatian seperti itu bisa dipahami.

Tetapi jika kesepakatan ini gagal, tidak jelas apa yang akan menggantikannya, dan negara itu bisa runtuh menjadi pertumpahan darah besar lagi. Beberapa bentuk diplomasi pihak ketiga di antara para kepala daerah—yang mendukung berbagai pihak dan sebagian besar fokus pada perlindungan kepentingan jangka pendek mereka sendiri—akan diperlukan.

Seorang utusan—yang jelas-jelas didukung oleh aktor-aktor Barat dan lainnya di luar wilayah itu—dapat membantu para pemimpin regional tetap fokus untuk memastikan kesepakatan itu tidak berantakan, serta membangun konsensus untuk penyelesaian yang lebih luas yang berbagi kekuasaan di seluruh kelompok dan wilayah Sudan Selatan. Tanpa itu, peluang rapuh untuk perdamaian yang ada saat ini bisa menguap.

Tentara Kamerun mengamankan perimeter TPS di Lysoka, dekat Buea, Kamerun barat daya, selama pemilihan presiden pada 7 Oktober 2018. (Foto: AFP/Getty Images/Marco Longari)

8. Krisis Kamerun

Krisis di wilayah Anglophone Kamerun hampir meningkat menjadi perang saudara dan menggoyahkan sebuah negara yang pernah dianggap sebagai pulau yang relatif tenang di wilayah yang bermasalah.

Tempo krisis telah meningkat dengan mantap sejak 2016, ketika para guru dan pengacara Anglophone turun ke jalan untuk memprotes penggunaan bahasa Prancis yang merayap dalam pendidikan dan sistem hukum.

Demonstrasi mereka berubah menjadi protes yang lebih luas atas marginalisasi minoritas berbahasa Inggris Kamerun, yang mewakili sekitar seperlima dari populasi negara itu.

Pemerintah menolak mengakui keluhan Anglophones atau melibatkan para pemimpin mereka, ketika pasukan keamanan dengan keras menekan protes dan aktivis yang dipenjara.

Tanggapan tersebut memicu kemarahan Anglophones pada pemerintah pusat, mendorong banyak pengunjuk rasa yang awalnya hanya menyerukan otonomi dan hak-hak, ke dalam pelukan kelompok separatis, yang serangannya dimulai pada akhir 2017.

Pemilihan presiden yang disengketakan Oktober ini, di mana Presiden Paul Biya—berusia 85 tahun dan berkuasa selama 36 tahun—menang, dan di mana beberapa Anglophones memilih, namun hampir tidak membantu.

Hampir 10 milisi separatis sekarang memerangi pasukan pemerintah, sementara dua organisasi memberikan arahan dari luar negeri: pemerintah sementara Ambazonia (nama yang diduga dari negara Anglophone yang diproklamasikan sendiri) dan Dewan Pemerintahan Ambazonia.

Para separatis diadu tidak hanya melawan pasukan keamanan Kamerun, tetapi juga melawan kelompok-kelompok “bela diri” pro-pemerintah. Geng kriminal di daerah Anglophone telah memanfaatkan kekacauan untuk memperluas kegiatan mereka.

Menurut perkiraan International Crisis Group, pertempuran ini telah menewaskan hampir 200 tentara, polisi, dan petugas polisi, dengan sekitar 300 orang terluka, dan menewaskan lebih dari 600 separatis. Setidaknya 500 warga sipil tewas dalam kekerasan itu.

Amerika Serikat menghitung 30.000 pengungsi Anglophone di Nigeria dan 437.000 pengungsi di Kamerun.

Meredakan krisis ini pertama-tama akan membutuhkan langkah-langkah membangun kepercayaan diri. Ini harus mencakup pembebasan semua tahanan politik oleh pemerintah, termasuk para pemimpin separatis; janji dari kedua belah pihak untuk menerapkan gencatan senjata; dan dukungan untuk konferensi Anglophone yang direncanakan, yang akan memungkinkan Anglophones untuk memilih pemimpin untuk mewakili mereka dalam negosiasi.

Langkah-langkah ini dapat membuka jalan bagi pembicaraan antara pemerintah dan para pemimpin Anglophone, diikuti oleh beberapa bentuk dialog nasional di mana opsi untuk desentralisasi atau federalisme akan dibahas.

Pihak berwenang Kamerun membuat langkah yang menyambut pada pertengahan Desember, ketika mereka membebaskan 289 tahanan Anglophone, meskipun ratusan tahanan—termasuk para pemimpin separatis—masih berada di balik jeruji besi. Masih belum jelas apakah ini menandakan perubahan hati yang tulus oleh pemerintah, yang tampaknya bertekad untuk menghancurkan para pemberontak alih-alih mengatasi masalah Anglophone.

Juga tidak jelas apakah pembebasan itu dapat, dengan sendirinya, membujuk separatis garis keras untuk berbicara daripada berkelahi. Tanpa kompromi yang bermakna dan saling menguntungkan, Kamerun dalam bahaya bergeser ke arah konflik besar dan ketidakstabilan.

Puluhan ribu aktivis sayap kanan dan veteran konflik antara pasukan pemerintah Ukraina dan separatis yang didukung Rusia di timur Ukraina berjalan melalui Kiev, menyalakan api, dan meneriakkan berbagai slogan, dalam sebuah demonstrasi pada 14 Oktober 2018. (Foto: AFP/Getty Images/Genya Savilov)

9. Perang Rusia-Ukraina

Perang di Ukraina terus membara tanpa akhir yang terlihat. Dipicu oleh pencaplokan Krimea oleh Rusia tahun 2014 dan dukungan selanjutnya bagi separatis di wilayah Donbass timur Ukraina, Rusia juga memicu kebuntuan geopolitik yang lebih luas antara Rusia dan kekuatan Barat.

Titik panas terbaru adalah Laut Azov, di mana pada bulan November 2018, kapal Rusia dan Ukraina bentrok dan Rusia secara efektif memblokir akses ke Selat Kerch, di mulut laut. Konfrontasi menunjukkan bahwa tidak ada pihak yang melihat keuntungan dalam berkompromi.

Seperti yang dilihat Kiev, serangan terhadap kapal-kapal militer Ukraina dan penyanderaan dua lusin pelaut adalah puncak dari upaya Rusia selama berbulan-bulan untuk mengusir kapal-kapal Ukraina dari perairan itu, melanggar perjanjian bilateral 2003 yang menjamin pengiriman bebas oleh kedua negara.

Moskow mengklaim kapal-kapal itu memasuki perairan pantainya, dan Presiden Ukraina Petro Poroshenko memprovokasi pertempuran untuk menopang dukungan Barat dan pangkalan domestiknya menjelang pemilihan presiden yang dijadwalkan pada Maret 2019.

Upaya Poroshenko selanjutnya untuk memperkenalkan darurat militer tidak membantu; Kremlin, bersama-sama dengan para kritikus domestik presiden, melukiskannya sebagai aksi politik.

Namun, insiden itu jelas menunjukkan upaya baru yang dilakukan Moskow untuk menggunakan kekuatan terbuka terhadap Ukraina.

Sementara itu, pertempuran di Donbass berlanjut, dan warga sipil yang tinggal di garis depan—ditinggalkan oleh Kiev dan separatis—membayar mahal. Ukraina maupun Rusia tidak mengambil langkah untuk mengakhiri perang.

Kiev menolak untuk menyerahkan kekuasaan atas Donbass—sesuatu yang mereka janjikan untuk dilakukan sebagai bagian dari perjanjian Minsk yang menetapkan jalan untuk mengakhiri perang—sampai Rusia menarik senjata dan personel dari daerah-daerah yang dikuasai separatis, yang enggan dilakukan Moskow. Proposal untuk misi perdamaian mungkin belum membuahkan hasil.

Jika tidak ada perubahan yang berarti dalam taktik di kedua sisi, tahun 2019 kemungkinan besar akan melihat lebih banyak hal yang sama. Kiev tidak mungkin bergerak sebelum pemilu (di samping pemilihan presiden, pemilihan parlemen dijadwalkan sebelum akhir tahun).

Rusia mungkin dongkol dengan adanya biaya untuk menjaga agar daerah-daerah yang dikuasai separatis tetap bertahan, tetapi tidak mungkin untuk melepaskan pengaruh di Donbass dalam waktu dekat. Pemilihan umum Ukraina atau perkembangan domestik di Rusia mungkin membawa peluang bagi upaya perdamaian. Tapi seperti yang terlihat dari peristiwa Azov, bahaya eskalasi selalu ada.

Anggota milisi Bolivarian ikut serta dalam upacara peluncuran Plan Republica—operasi keamanan untuk pemilihan presiden—di Caracas, Venezuela, pada 15 Mei 2018. (Foto: AFP/Getty Images/Luis Robayo

10. Kebangkrutan Venezuela

Sebagai negara dengan cadangan minyak yang sangat besar, Venezuela seharusnya membuat iri tetangga-tetangganya. Alih-alih, Amerika Latin menyaksikan dengan khawatir, seiring keterpurukan negara itu mengancam akan memprovokasi krisis regional.

Ekonomi Venezuela terjun bebas, dengan dampak sosial yang menghancurkan. Kemiskinan dan kekurangan gizi merajalela. Penyakit yang pernah diberantas, seperti difteri, telah kembali.

Sekitar 3 juta dari 31 juta orang Venezuela telah melarikan diri dari negara itu, terutama ke Kolombia dan tetangga lainnya. AS memprediksi jumlah itu naik menjadi 5,3 juta pada akhir tahun 2019.

Kelompok yang berkuasa di bawah Presiden Nicolás Maduro, yang telah salah mengelola ekonomi, sekarang menolak mengakui kedalaman penderitaan Venezuela atau menerima sebagian besar bantuan kemanusiaan. Pemerintah telah membubarkan lembaga-lembaga negara, menelanjangi parlemen yang dikendalikan oposisi dari kekuasaannya, dan mengatur panggung pemilihan legislatif.

Pada 10 Januari 2019, Maduro akan memulai masa jabatan kedua, meskipun lawan domestiknya maupun sebagian besar dunia luar menganggap pemilihan ulangnya tidak kredibel. Sementara itu, oposisi dilumpuhkan oleh pertikaian, di mana faksi vokal (kebanyakan di pengasingan) menyerukan kekuatan asing untuk menggulingkan Maduro dengan paksa.

Negara-negara tetangga Venezuela sedang berjuang untuk mengakomodasi masuknya masyarakat Venezuela yang melarikan diri, dan cemas akan prospek lebih banyak pelarian masuk ke wilayah mereka.

Salah satu barometer ketidaksabaran Amerika Latin adalah sikap Luis Almagro, Sekretaris Jenderal Organisasi Negara-negara Amerika: Pada bulan September 2018, dia mengatakan bahwa wilayah itu “tidak boleh mengecualikan pilihan apa pun,” yang menyiratkan intervensi militer dapat terjadi.

Pemerintahan Trump telah menunjukkan hal serupa. Pembicaraan seperti itu mungkin tak berarti apa pun, dan salah satu kritikus terkuat Maduro, Presiden Kolombia yang baru, Iván Duque, menolaknya pada bulan Oktober—untung saja, mengingat bahwa tindakan militer eksternal hampir pasti akan memicu kekacauan lebih lanjut.

Ada beberapa opsi kebijakan yang bagus. Amerika Serikat dan Eropa menargetkan lingkaran dalam Maduro dengan sanksi, dengan Washington menambahkan pembatasan keuangan, meskipun hukuman perdagangan yang lebih luas tidak disarankan, karena akan membahayakan masyarakat.

Peru dan yang lainnya menyarankan untuk memutuskan hubungan diplomatik, tetapi itu akan mengisolasi Venezuela ketika keadaan mereka memburuk.

Jika pihak luar yang berkepentingan ingin membantu sambil meredam pembicaraan tentang intervensi bersenjata, mereka harus mendesak untuk transisi damai, kemungkinan melibatkan negosiasi tentang reformasi politik dan ekonomi antara pemerintah dan oposisi, dan beberapa bentuk transisi pemerintahan.

Maduro memiliki sedikit dorongan untuk menyetujui langkah semacam itu, tentu saja. Tetapi para pemimpin Amerika Latin dapat meningkatkan tekanan dengan menjatuhkan sanksi mereka sendiri kepada para pejabat tinggi Venezuela, yang dapat dicabut jika pemerintah mematuhinya (walaupun sanksi regional semacam itu hampir tidak pernah terjadi sebelumnya).

Tanpa langkah-langkah seperti itu, keruntuhan Venezuela tetap mungkin terjadi, dan penderitaan rakyatnya tampaknya akan berlanjut, dengan negara-negara tetangga Venezuela dibiarkan mengambil potongan-potongan penderitaan.

Robert Malley adalah presiden dan CEO International Crisis Group. Dia menjabat sebagai asisten khusus untuk Timur Tengah di bawah Presiden Barack Obama.

 

10 Konflik yang Mengancam Dunia di Tahun 2019

BERLANGGANAN

Click to comment

Beri Tanggapan!

To Top