Arab Saudi
Timur Tengah

Hilangnya Menggemparkan Dunia Internasional, Siapa Sebenarnya Jamal Khashoggi?

Home » Featured » Timur Tengah » Hilangnya Menggemparkan Dunia Internasional, Siapa Sebenarnya Jamal Khashoggi?

Jurnalis Jamal Khashoggi yang terkemuka, dikhawatirkan tewas setelah pada tanggal 2 Oktober menghilang di dalam konsulat Arab Saudi di Istanbul. Khashoggi yang sempat menjadi orang dekat keluarga kerajaan Saudi, kemudian berubah menjadi salah satu kritikus paling tajam terhadap pemerintahan Putra Mahkota Mohammed bin Salman. Khashoggi kemudian mengasingkan diri di Amerika dan menulis untuk The Washington Post.

Oleh: Al Jazeera

Jamal Khashoggi adalah salah satu jurnalis Saudi dan Arab yang paling terkemuka, dan komentator politik dari generasinya. Ia memiliki karier yang telah berlangsung hampir 30 tahun.

Lahir di Madinah pada tahun 1958, Khashoggi dulunya dekat dengan lingkaran dalam keluarga kerajaan Saudi, di mana ia mendapatkan reputasinya sebagai seorang reformis dengan mendorong batas-batas kritis yang mempertanyakan kebijakan regional dan domestik Saudi.

Khashoggi muda mempelajari jurnalisme di Indiana University di Amerika Serikat dan memulai kariernya sebagai koresponden untuk surat kabar berbahasa Inggris, Saudi Gazette.

Dari tahun 1987 hingga 1990, ia melaporkan untuk surat kabar Asharq Al-Awsat yang berbasis di London dan Saudi. Dia juga menghabiskan delapan tahun menulis untuk koran pan-Arab Al-Hayat.

Khashoggi terkenal karena liputan tentang peristiwa-peristiwa di Afghanistan, Aljazair, Kuwait, dan Timur Tengah pada tahun 1990-an. Dia bertemu dan mewawancarai Osama bin Laden beberapa kali pada pertengahan dekade tersebut, sebelum bin Laden melanjutkan untuk menjadi pemimpin al-Qaeda.

Pada tahun 1999, Khashoggi menjadi wakil editor untuk surat kabar Arab News yang dikelola Saudi, dan tetap dalam posisi itu selama empat tahun. Posisi berikutnya adalah sebagai pemimpin redaksi surat kabar Al-Watan yang hanya bertahan hampir dua bulan, sebelum dia dipecat dari jabatan tersebut tanpa penjelasan pada tahun 2003. Namun, beberapa orang mengisyaratkan bahwa “kebijakan editorial”-nya yang menjadi alasan.

Jurnalis itu kemudian menjadi penasihat media untuk Pangeran Turki bin Faisal, yang merupakan mantan kepala Direktorat Intelijen Umum Arab Saudi dan menjabat sebagai Duta Besar Saudi untuk Amerika Serikat (AS) dari tahun 2005 hingga akhir 2006.

Khashoggi kembali menjadi editor Al-Watan pada tahun 2007, tetapi dipecat lagi pada tahun 2010, karena “mendorong batas-batas perdebatan dalam masyarakat Saudi”, menurut situs pribadinya.

Pada tahun yang sama, Khashoggi ditunjuk sebagai manajer umum saluran berita Al Arab, yang dimiliki oleh Pangeran Alwaleed bin Talal dan dioperasikan dari Manama, Bahrain. Saluran ini ditutup hampir satu hari setelah diluncurkan pada Februari 2015, dengan adanya spekulasi bahwa keterlibatan anggota oposisi Bahrain adalah bagian dari masalah editorial yang lebih besar dengan Bahrain.

Khashoggi juga berprofesi sebagai komentator politik, muncul di sejumlah saluran Saudi dan Arab.

‘Diperintahkan untuk tutup mulut’

Setelah kenaikan yang cepat melalui jajaran Mohammed bin Salman (MBS), Khashoggi menggunakan suaranya untuk menyerukan kebijakan putra mahkota di dalam negeri, terutama setelah janji-janji reformasinya diikuti oleh gelombang penangkapan dan penindasan.

Para pangeran, pengusaha terkemuka, aktivis, dan pemimpin Muslim, tidak terhindar dari tindakan keras tersebut yang diatur oleh MBS.

Khashoggi terus menulis, dan mengadvokasi kebebasan berbicara di negaranya, dan pada September 2017 dia mengkritik penetapan Ikhwanul Muslimin sebagai teroris oleh Arab Saudi.

Dalam unggahan di Twitter, ia menulis: “Untuk sementara waktu sekarang, saya telah menemukan bahwa siapa pun yang percaya pada reformasi, perubahan, Kebangkitan Arab, dan kebebasan, dan mereka yang bangga dengan agama mereka dan negara mereka, diberi label sebagai bagian Ikhwanul Muslimin. Sepertinya pemikiran Ikhwanullah sangatlah mulia.”

Karena keterusterangannya, kehadiran Khashoggi di kerajaan menjadi semakin genting dari hari ke hari dan akhirnya, dia pindah ke Washington DC, setelah mengungkapkan bahwa dia “diperintahkan untuk tutup mulut”.

Pada bulan yang sama, ia menerbitkan artikel di The Washington Post dengan judul “Arab Saudi tidak selalu represif. Sekarang Arab Saudi tidak tertahankan.”

Khashoggi membagikannya di Twitter dan menulis, “Saya tidak senang mempublikasikan artikel ini di The Washington Post, tetapi bersikap diam tidak melayani negara saya atau mereka yang ditahan.”

Unggahan itu menimbulkan kemarahan Pangeran Khaled Al Saud, Gubernur Provinsi Mekah, yang mengkritiknya di Twitter. “Kepemimpinan kami yang dipandu tidak membutuhkan nasihat dari Anda dan orang-orang seperti Anda,” Saud membalas.

Beberapa bulan kemudian, pada bulan Desember, surat kabar Al-Hayat mengakhiri hubungannya dengan Khashoggi dan melarang tulisan-tulisannya, mengutip anggapan Khashoggi tentang “pelanggaran terhadap Arab Saudi” sebagai alasan.

Baca Juga: Masuk Tak Pernah Keluar, Kritikus Terkemuka Saudi Dibunuh di Dalam Konsulat Saudi di Istanbul

Mengkritik kebijakan Saudi

Selama tinggal di Washington DC, ia berpartisipasi dalam banyak kegiatan untuk membela kebebasan dan hak.

Dalam peran barunya sebagai editor opini untuk The Washington Post, Khashoggi menjadi lebih vokal tentang kritiknya terhadap MBS, menyamakannya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Dalam kolom tanggal 21 Mei untuk The Washington Post, ia menulis: “Kami diharapkan untuk dengan penuh semangat menyambut reformasi sosial dan menimbun pujian pada putra mahkota, sambil menghindari referensi apa pun kepada orang-orang Arab perintis yang berani mengatasi masalah ini beberapa dekade yang lalu.”

“Kami diminta untuk meninggalkan harapan kebebasan politik, dan untuk tetap diam tentang penangkapan dan larangan perjalanan yang berdampak tidak hanya pada para kritikus, tetapi juga keluarga mereka.”

Khashoggi juga menyerukan “sifat impulsif” MBS seperti yang ditampilkan dalam bencana pengunduran diri Perdana Menteri Saad Hariri yang dipaksa mundur dari Riyadh (setelah kembali ke Beirut, Hariri menarik kembali pemberitahuannya), hingga peran Saudi dalam perang Yaman.

Dalam sebuah artikel bulan September 2018 berjudul “Putra Mahkota Arab Saudi Harus Mengembalikan Martabat ke Negaranya—dengan Mengakhiri Perang Kejam Yaman”, ia mendesak kerajaan Saudi “untuk menghadapi kerusakan yang diakibatkan oleh lebih dari tiga tahun perang di Yaman”.

Dia juga menulis bahwa Arab Saudi “tidak mampu untuk berkelahi dengan Kanada”, mengacu pada perselisihan antara kedua negara tersebut terkait kritik Kanada tentang hak asasi manusia di Arab Saudi.

Hilang di Konsulat Saudi

Pada tanggal 2 Oktober, Khashoggi terbang ke Istanbul dan memasuki konsulat Saudi untuk mendapatkan dokumen yang akan mengesahkan pernikahannya dengan tunangannya dari Turki, Hatice Cengiz.

Sampai saat ini, dia belum terdengar lagi kabarnya, di mana pihak keamanan Turki mengumumkan pada Sabtu (6/10) bahwa mereka percaya dia telah dibunuh.

“Kami percaya bahwa pembunuhan itu direncanakan dan mayat itu kemudian dipindahkan dari konsulat,” kata seorang pejabat Turki kepada kantor berita Reuters.

Di sisi lain, konsulat Saudi di Istanbul, Mohammed al-Otaibi, mengatakan bahwa “warga negara tersebut, Jamal Khashoggi, tidak berada di konsulat atau di Arab Saudi.”

“Konsulat dan kedutaan sedang melakukan upaya untuk mencari Khashoggi dan kami khawatir,” katanya.

Pada Minggu (7/10), Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan kepada para wartawan bahwa pihak berwenang menyelidiki semua rekaman video pengawasan dari pintu masuk misi tersebut, dan memantau semua penerbangan masuk dan keluar sejak penulis itu menghilang.

“Saya mengikuti (masalah) ini, dan kami akan memberitahu dunia apa pun hasilnya (dari penyelidikan resmi)”, kata Erdogan.

“Insya Allah, kita tidak akan dihadapkan pada situasi yang tidak kita inginkan. Saya masih berharap.”

Baca Juga: Jurnalis Arab Saudi Jamal Khashoggi Dicintai karena Memilih untuk Berkata Jujur

Menurut rekan-rekannya

The Washington Post menggambarkan Khashoggi sebagai salah satu “pemikir terkemuka di bidangnya dan negara mereka”.

Rekannya di Post Jason Rezaian, menulis bahwa Khashoggi memberikan kepada pembaca “komentar mendalam dan kritik tajam tentang negara yang tampaknya tak dapat ditembus.”

“Tapi terlepas dari kritiknya terhadap tanah airnya, Jamal secara konsisten menyatakan cintanya dan keinginannya untuk kembali, selalu mengulangi keyakinannya bahwa Arab Saudi dapat dan akan melakukan yang lebih baik,” kata Rezaian.

Karen Attiah, editor Khashoggi, mengatakan tentang kepergiannya: “Kami tidak akan membiarkan ini dibiarkan begitu saja.”

“Sebagai editornya, saya dapat mengatakan bahwa apa yang muncul dalam percakapan dengan dia adalah bagaimana dengan jujur dia mencintai Arab Saudi dan rakyatnya, dan merasa bahwa ini adalah tugasnya untuk menulis apa yang dia lihat sebagai kebenaran tentang masa lalu kerajaan itu, sekarang, dan masa depan,” Attiah menulis.

David Hearst, kepala redaksi situs berita Middle East Eye, mengatakan bahwa Khashoggi adalah “warga Saudi yang setia”.

“Dia tidak menganggap dirinya sebagai seorang pembangkang,” kata Hearst kepada Al Jazeera, dan menggambarkan Khashoggi sebagai “sangat moderat dan lembut” dengan “hal-hal yang masuk akal untuk dikatakan.”

“Dia mengatakan bahwa Anda tidak dapat memiliki reformasi ekonomi kecuali Anda memiliki reformasi politik. Ini adalah pandangan dari seorang reformis, bukan revolusioner. Sayangnya, rezim Saudi sedemikian rupa sehingga tidak bisa menerima bahkan kritik moderat, dan ini adalah apa yang mereka lakukan untuk kritik moderat,” kata Hearst.

Bill Law, seorang analis Timur Tengah, menulis bahwa ia khawatir akan nyawa Khashoggi.

“Dia orang baik dan jurnalis yang baik,” tulis Law. “Suaranya adalah suara dari kritik yang masuk akal dan komentar bijak yang harus didengarkan oleh putra mahkota Saudi.”

Keterangan foto utama: The Washington Post menggambarkan penulis opini globalnya Jamal Khashoggi sebagai salah satu “pemikir terkemuka di bidangnya dan negara mereka”. (Foto: The Associated Press)

Hilangnya Menggemparkan Dunia Internasional, Siapa Sebenarnya Jamal Khashoggi?

BERLANGGANAN

Click to comment

Beri Tanggapan!

To Top