Laut China Selatan
Berita Politik Indonesia

Indonesia Perkuat Pertahanan Militer di Laut China Selatan

Berita Internasional >> Indonesia Perkuat Pertahanan Militer di Laut China Selatan

Sementara Indonesia tidak mengakui adanya perselisihan perbatasan dengan China, Presiden Joko Widodo mengajukan klaim yang kuat ke Kepulauan Natuna yang kaya gas. Kini Indonesia meningkatkan kehadiran militernya di sekitar Natuna dekat Laut China Selatan, termasuk mengerahkan rudal dan pesawat tempur.

Baca juga: Cegah Ancaman, Indonesia Buka Pangkalan Militer Dekat Laut China Selatan

Oleh: John McBeth (Asia Times)

Di tengah meningkatnya ketegangan di Laut China Selatan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menindaklanjuti janji dua tahun untuk memperkuat kehadiran militer Indonesia di Natuna Besar, yang terbesar dari beberapa ratus pulau kecil di pinggiran selatan jalur air.

Para pejabat Indonesia yang mengetahui rencana tersebut mengatakan pulau sepanjang 1.720 kilometer—daratan terbesar terdekat dengan China yang semakin tegas—akan segera dilengkapi dengan sistem rudal surface-to-air, elemen-elemen batalion laut dan fasilitas pangkalan udara dan pangkalan angkatan laut yang ditingkatkan. Pangkalan militer dibuka pada pertengahan Desember.

Pada tahun 2017, pemerintah membuat peta nasional yang diperbarui di mana zona ekslusif ekonomi 200 mil laut negara itu di sebelah utara kepulauan Natuna dinamai Laut Natuna Utara—sebuah langkah yang kemudian mengundang protes dari China.

Dalam sebuah surat resmi kepada kedutaan Indonesia di Beijing, kementerian luar negeri China menegaskan bahwa kedua negara memiliki klaim maritim yang tumpang tindih di Laut China Selatan dan bahwa penggantian nama wilayah tidak akan mengubah fakta itu.

China mengatakan mengubah nama laut tersebut telah mempersulit dan memperluas “perselisihan” dan mempengaruhi perdamaian dan stabilitas di kawasan itu, sebuah pernyataan yang Jakarta tolak. Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi bahkan gagal menyebutkan pertikaian tersebut dalam ulasan tahunan tahunan Tahun Baru minggu ini.

Indonesia tak termasuk negara penuntut pulau-pulau Spratly yang disengketakan, dan tidak mengakui masalah perbatasan dengan China, yang peta garis sembilan dasawarsa berbentuk lidah yang menyelimuti sebagian besar Laut China Selatan diperebutkan oleh berbagai penuntut saingan, termasuk Malaysia, Vietnam, Taiwan dan Filipina.

Tetapi setelah beberapa insiden kecil Jakarta awalnya berusaha untuk mengecilkan, ketegangan meningkat pada Maret 2016 ketika Penjaga Pantai China merebut kembali sebuah kapal penangkap ikan yang ditahan oleh pihak berwenang Indonesia dalam apa yang Beijing katakan adalah “tempat penangkapan ikan tradisional China.”

Yang membuat para pejabat Indonesia kesal adalah bahwa dua kapal penjaga pantai yang bersenjata lengkap menembus batas teritorial 12 mil laut negara itu untuk memaksa kembalinya kapal pukat itu, yang telah ditangkap oleh kapal pengangkut perikanan Indonesia yang berada jauh di dalam EEZ.

Dua kapal penangkap ikan China lainnya dicegat pada Mei dan Juni 2016, tetapi tidak ada lagi kasus yang dipublikasikan, sebuah indikasi bahwa Beijing mungkin telah memutuskan setidaknya untuk saat ini memperlakukan Indonesia secara berbeda dari beberapa tetangganya yang lebih kecil.

Akan tetapi, Menteri Perikanan Indonesia Susi Pudjiastuti terus menuduh China melakukan kejahatan transnasional dengan menyuap pemilik kapal penangkap ikan Indonesia untuk menurunkan muatan mereka ke kapal induk China yang diposisikan tepat di luar ZEE.

Pudjiastuti melarang semua kapal ikan asing dari perairan Indonesia segera setelah bergabung dengan Kabinet Jokowi pada tahun 2014, dengan mengatakan mereka tidak mematuhi perjanjian usaha patungan mereka dan telah menyebabkan biaya negara yang miliaran dolar kehilangan pendapatan.

Sumber yang melacak pergerakan armada penangkapan ikan China tercengang pada berapa lama kapal pukatnya tetap berada di laut utara dan timur laut perairan kepulauan Indonesia, mengandalkan teknologi untuk menentukan pola biomassa ikan yang terus berubah.

Armada dibayangi oleh Milisi Maritim China, yang disebut “Angkatan Laut Ketiga” yang menjawab rantai komando Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) dan sebagian besar terlibat dalam apa yang disebut operasi “zona abu-abu” terhadap Vietnam dan Filipina di Laut China Selatan.

Janji Jokowi untuk memperkuat pertahanan maritim Indonesia menggarisbawahi tekad pemerintahnya untuk menegakkan kedaulatan nasional sambil menyelesaikan sekitar selusin masalah perbatasan maritim dengan Malaysia, Singapura, Papua Nugini, Timor Leste dan Australia.

Analis percaya TNI akan mengerahkan sistem rudal jarak menengah (AMRAAM) Kongsberg Gruppen yang canggih di Norwegia ke Natuna Besar, menyediakan payung pertahanan udara yang mencakup lebih dari 100 kilometer persegi.

Senjata yang baru diperoleh didasarkan pada AMRAAM udara-ke-udara perusahaan pertahanan Raytheon, yang disetujui Washington untuk dijual ke Indonesia pada tahun 2016, pada saat angkatan udara menerima pengiriman dari AS 24 pesawat tempur F-16 tambahan yang diperbarui untuk ditingkatkan pertahanan udara garis depannya.

Juga ada pembicaraan tentang Natuna Besar yang menjadi pangkalan bagi beberapa dari delapan helikopter serang Apache AH-64E baru milik Angkatan Darat Indonesia, yang dipersenjatai dengan rudal udara-ke-permukaan Hellfire AGR 114R3 Hellfire.

Menurut sumber-sumber militer, argumen utama bagi AS yang menjual Apache ke Indonesia pada awalnya adalah perannya yang dirasakan dalam menjaga arus pengiriman yang bebas melalui Selat Malaka yang penuh dengan bajak laut dan penting secara strategis.

Itu bukan satu-satunya titik hambatan strategis. Selama beberapa tahun terakhir, telah terjadi peningkatan dramatis dalam lalu lintas melalui Selat Sunda, memisahkan pulau-pulau di Indonesia dari Jawa dan Sumatra, karena jalur pelayaran dunia berusaha untuk menghindari kemacetan di jalur air Malaka.

Pemerintah Indonesia berencana untuk memperpanjang landasan pacu Natuna Besar sepanjang 2.500 meter, yang saat ini digunakan oleh pesawat komersial dan militer, dan untuk membangun apron parkir yang lebih besar, lebih banyak hanggar, dan peningkatan fasilitas pengisian bahan bakar.

Indonesia juga berada di pasar untuk pesawat kargo Lockheed Martin C-130J Super Hercules, yang dapat dengan cepat dikonfigurasi untuk tugas-tugas patroli maritim yang berkepanjangan dengan radar yang terpasang dan stasiun sensor roll-on, roll-off.

Angkatan udara juga kemungkinan akan mengerahkan kendaraan udara tak berawak (UAV) ke pulau itu untuk memperluas kemampuan pengintaiannya di ladang gas Natuna Timur dan di jalur pelayaran sibuk yang melintasi pendekatan utara ke Laut Jawa.

Sumber-sumber diplomatik mengatakan Indonesia kini mempertimbangkan kembali keputusannya untuk membeli empat UAV Wing Loong 1 dari Aviation Industry Corporation of China untuk skuadron UAV-nya di Pontianak, Kalimantan Barat, 460 kilometer tenggara Natuna Besar.

Alih-alih, ia sekarang melihat drone Anka Aerospace Industries (TAI) Turki, yang dapat tetap di udara hingga 24 jam dan telah membuktikan diri dalam misi pengawasan dan pengintaian bersenjata atas Suriah.

Skuadron UAV Kalimantan diaktifkan pada 2007 setelah pembelian kontroversial empat drone AeroStar buatan Israel yang dilengkapi dengan sensor elektro-optik dan inframerah untuk misi pengawasan dalam jarak 250 kilometer.

Indonesia mengakuisisi sistem AeroStar melalui perusahaan dagang Filipina, meskipun ada kritik dari politisi dan kelompok Islam tentang berurusan dengan negara yang tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Jakarta.

Baca juga: Analisis: Perang ‘Tarik-Ulur’ China dan Indonesia di Laut China Selatan

AeroStar adalah versi UAV yang lebih canggih, yang dioperasikan secara diam-diam oleh teknisi Israel, yang disewa oleh calon presiden saat ini dan mantan komandan Kopassus Prabowo Subianto untuk melacak sebelas ahli botani yang diculik oleh pemberontak Papua pada tahun 1996.

Angkatan Laut Indonesia telah mengambil alih sebagian besar patroli di Laut Natuna Utara sejak kerusuhan dengan China pada tahun 2016, tetapi sumber-sumber yang akrab dengan penumpukan militer mengatakan akan membutuhkan beberapa tahun bagi Natuna Besar untuk berevolusi menjadi sebuah kapal yang lengkap. mendasarkan.

Itu berarti menimbun bahan bakar di pulau itu untuk meningkatkan jangkauan dan efektivitas operasi angkatan laut, di samping dua kapal tanker minyak yang baru-baru ini ditambahkan ke armada untuk meningkatkan pengisian bahan bakar di tengah laut.

Dengan semua perhatian mengarah pada Natuna Besar, analis mengatakan perencana pertahanan masih memiliki beberapa cara untuk pergi untuk mengumpulkan potongan-potongan dan datang dengan strategi maritim yang komprehensif dan kohesif.

“Mereka masih belum memiliki doktrin kesadaran domain maritim,” kata seorang pakar asing. “Mereka mengerti apa yang harus mereka lakukan, tetapi mereka perlu memutuskan siapa yang memimpin. Sistemisasi dan kodifikasi berbagi informasi adalah bisnis yang serius dan tidak ada ruang untuk persaingan antar-layanan.”

Tetapi pada satu masalah besar, yang juga terjadi pada jantung kebijakan luar negeri Widodo, ia memiliki sedikit keraguan: “Mereka benar-benar serius dalam mempertahankan dan melindungi kedaulatan mereka.”

Keterangan foto utama: Presiden Indonesia Joko ‘Jokowi’ Widodo (ketiga dari kanan) dan pejabat lainnya berdiri di dek kapal TNI Angkatan Laut KRI Imam Bonjol, di perairan lepas pantai Kepulauan Natuna pada 23 Juni. (Foto: AP)

Indonesia Perkuat Pertahanan Militer di Laut China Selatan

BERLANGGANAN

Click to comment

Beri Tanggapan!

To Top