Sampah Plastik
Berita Politik Indonesia

Tenggelam dalam Limbah, Bali Berupaya Tanggulangi Sampah Plastik

Tumpukan sampah di Pantai Kuta Bali. Pulau itu telah melarang kantong plastik, sedotan, dan wadah styrofoam untuk mengatasi masalah ini. (Foto: Al Jazeera/Kate Walton)
Berita Internasional >> Tenggelam dalam Limbah, Bali Berupaya Tanggulangi Sampah Plastik

Bali saat ini tenggelam dalam limbah, dan pihak berwenang telah melarang plastik sekali pakai, sedotan plastik, dan styrofoam. Ini adalah upaya Bali untuk menanggulangi sampah plastik yang kian menumpuk di pulau resor itu. Larangan di ibu kota Bali, Denpasar, sudah diberlakukan, sementara vendor di seluruh pulau Bali memiliki waktu sampai awal Juli untuk mematuhinya.

Baca juga: Kepulauan Seribu Kumpulkan 40 Ton Sampah Sehari

Oleh: Kate Walton (Al Jazeera)

Bahkan belum pukul 7 pagi, namun ratusan pria dan wanita sudah berjalan mondar-mandir di pantai barat Bali, mengambil semua sampah yang bisa mereka temukan.

Ekskavator dan truk besar yang dilengkapi dengan garu raksasa mengikuti di belakang, menyapu semuanya menjadi tumpukan besar botol, tas, pembungkus camilan—dan bahkan popok bekas. Jarak sepanjang 20 kilometer antara Kuta dan Canggu adalah salah satu pantai wisata paling populer di pulau liburan Indonesia ini.

“Kami datang ke sini setiap hari selama musim hujan,” kata seorang sopir truk yang dipekerjakan seperti kru lainnya oleh pemerintah setempat kepada Al Jazeera, ketika ia menunggu gilirannya mengumpulkan sampah. “Kami terus kembali sampai semua sampah hilang. Kadang-kadang setiap truk kembali tiga kali sehari, meskipun ada puluhan truk yang digunakan.”

Beberapa jam kemudian, pantai terlihat bersih kembali, di mana para pengunjung pantai bersantai di bawah sinar matahari.

Namun di sepanjang garis pantai, puing-puing plastik mengapung di ombak.

Sedotan yang dibuang dan paket mie instan berputar-putar di sekitar kaki para wisatawan, banyak dari mereka mengabaikan sampah dan terus berenang, berselancar, dan berjemur.

Sebuah video tentang seorang pria Inggris yang berenang di antara tumpukan sampah plastik di laut lepas Bali menjadi viral pada awal tahun 2018, yang mengejutkan baik orang Indonesia maupun orang asing. Walau banyak orang di pulau itu tahu situasi saat ini memburuk, namun mereka belum menyadari skala masalahnya.

Indonesia adalah penghasil limbah plastik terbesar kedua di dunia setelah China, menyumbang 3,2 juta ton limbah per tahun, menurut penelitian yang diterbitkan dalam Science Journal pada tahun 2015.

Hampir semua barang yang dibeli orang Indonesia dibungkus plastik atau dimasukkan ke dalam kantong plastik, baik di warung kecil pinggir jalan, pasar tradisional, restoran, atau butik mewah. Negara kepulauan yang luas ini bertekad mengurangi limbah plastik hingga 70 persen pada tahun 2025.

Sebuah kantong plastik tersapu di sebuah pantai di barat daya Bali. (Foto: Al Jazeera/Kate Walton)

Dibuang atau dibakar

Beberapa orang Indonesia sangat prihatin, termasuk Menteri Perikanan Susi Pudjiastuti. “Jika kita tidak menyelesaikan masalah ini pada tahun 2030, akan ada lebih banyak plastik di laut daripada ikan,” katanya di sebuah acara di kantornya pada Desember 2018. “Kita harus mengurangi penggunaan plastik kita.”

Sebanyak 10 juta kantong plastik baru masuk sirkulasi setiap hari di seluruh Indonesia; sebuah statistik yang mendorong pihak berwenang di Bali untuk mengumumkan langkah-langkah untuk melarang kantong plastik, sedotan plastik, dan styrofoam. Sebuah larangan di ibu kota Bali, Denpasar, sudah diberlakukan, sementara vendor di seluruh pulau Bali memiliki waktu sampai awal Juli untuk mematuhinya.

“Sebagian besar sampah plastik di laut Indonesia berasal dari sumber-sumber di darat,” kata Thomas Wright, kandidat PhD di Universitas Queensland, yang penelitiannya berfokus pada limbah plastik di Indonesia.

“Jika sebuah rumah tangga tidak memiliki akses ke pabrik daur ulang atau layanan pengumpulan sampah, limbah rumah tangga—termasuk plastik—dibuang di sungai atau dibakar.”

Membuang plastik adalah masalah karena membunuh kehidupan laut, menyumbat saluran air, dan kebocoran zat beracun, kata Wright, dan menekankan risiko tambahan yang ditimbulkan oleh plastik mikro, yang “menarik dan menyimpan racun, membuat beberapa sampah plastik berpotensi karsinogenik”.

Baca juga: Hidup di Antara Bau Sampah, Warga Bantar Gebang Minta Kompensasi Lebih

Banyak supermarket, restoran, dan toko di Bali—rumah bagi lebih dari empat juta orang dan pusat pariwisata utama Indonesia yang menarik jutaan pengunjung asing setiap tahunnya—sudah menerapkan larangan ini.

Kasir di Bintang Supermarket di Seminyak mengatakan kepada Al Jazeera, bahwa mereka berhenti membagikan kantong plastik kepada pelanggan mulai tanggal 1 Januari, meskipun kantong kecil masih akan tersedia sampai stok habis. “Banyak pelanggan mengeluh karena mereka tidak siap dengan tas mereka sendiri yang dapat digunakan kembali,” kata seorang kasir, tertawa.

Di jalan di Ultimo—salah satu restoran paling populer di resor kelas atas—manajer Arsinka Gede mengatakan bahwa mereka juga telah melarang plastik sekali pakai. “Kami sudah menggunakan sedotan kertas sejak awal tahun 2019,” kata Gede. “Ini penting bagi kita karena Bali adalah tempat wisata yang dikenal sebagai tempat yang indah. Jika Bali tidak bersih, tidak indah, wisatawan tidak akan datang.”

Kantong plastik berisi sampah dibuang di sebuah jalan di Bali. Pulau resor paling populer di Indonesia ini melarang penggunaan plastik sekali pakai. (Foto: Al Jazeera/Kate Walton)

Tempat sampah raksasa

Wright menunjukkan bahwa meskipun larangan yang dipimpin pemerintah ini merupakan langkah penting dan tentunya akan memiliki dampak signifikan pada jumlah limbah plastik yang dihasilkan di pulau itu, namun terdapat kebutuhan mendesak untuk menerapkan layanan pengumpulan sampah berkelanjutan dan fasilitas manajemen.

Sampah dari pantai selatan Bali dan saluran air berakhir di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Suwung—sebuah tempat pembuangan sampah seluas 32 hektar di dekat Sanur, daerah wisata lain di pantai timur, tempat para pemulung menyusuri gunung sampah yang bau, ditemani dengan burung serta sapi dan babi liar.

Baca juga: Perjuangan Indonesia untuk Plastik Halal

Pemerintah daerah berencana untuk mengembangkan generator limbah-ke-energi seluas 10 hektar di lokasi tersebut pada tahun 2021 dan mengubah sisa ruang di sana menjadi sebuah taman ekologi.

“(Mengurangi plastik di Bali) bukan tantangan teknis, tetapi tantangan sosial untuk mengadopsi, berdedikasi, dan mengubah kebiasaan,” kata Wright. “Sampah plastik adalah tantangan besar dan perlu bertahun-tahun upaya khusus untuk mengatasinya. Melihat perubahan yang terjadi di Indonesia hanya dalam dua tahun terakhir ini luar biasa, dan saya yakin jika upaya ini bertahan dan mengembangkan norma yang baru, Indonesia bisa menjadi panutan bagi perubahan yang positif.”

Ketika ditanya apakah mereka mendukung larangan plastik, sopir truk dan rekan-rekannya antusias. “Ya, kami mendukung larangan itu,” katanya, dan menjelaskan bahwa itu baik bagi lingkungan.

Bukankah mereka khawatir dengan pekerjaan mereka?

“Tidak,” dia tertawa, menggelengkan kepalanya. “Kami tidak khawatir. Selalu akan ada banyak sampah.”

Keterangan foto utama: Tumpukan sampah di Pantai Kuta Bali. Pulau itu telah melarang kantong plastik, sedotan, dan wadah styrofoam untuk mengatasi masalah ini. (Foto: Al Jazeera/Kate Walton)

Tenggelam dalam Limbah, Bali Berupaya Tanggulangi Sampah Plastik

BERLANGGANAN

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top