Jangan Lupa, Yesus Kristus adalah Seorang Pengungsi Palestina
Opini

Jangan Lupa, Yesus Kristus adalah Seorang Pengungsi Palestina

Berita Internasional >> Jangan Lupa, Yesus Kristus adalah Seorang Pengungsi Palestina

Yesus Kristus berdiri sebagai sosok persatuan yang menjulang di hadapan perpecahan dan kebencian yang ditaburkan di antara umat manusia. Yesus adalah seorang Yahudi Palestina yang berbicara bahasa Aram, bahasa yang berada dalam keluarga yang sama dengan bahasa Ibrani dan Arab. Yesus berasal dari tradisi kenabian yang sama dengan Nabi Musa dan Muhammad.

Oleh: Hamid Dabashi (al Jazeera)

Baca Juga: Pemerintah Irak Jadikan Hari Natal sebagai Hari Libur Nasional

“Dan ketika para malaikat berkata, ‘Hai Maryam, sesungguhnya Allah menggembirakanmu [dengan kelahiran seorang putra yang diciptakan] dengan kalimat [yang datang] daripada-Nya, namanya al-Masih, Isa, putra Maryam, seorang terkemuka di dunia dan di akhirat dan termasuk orang-orang yang didekatkan [kepada Allah].” (Al Qur’an 3:45)

Ada sesuatu yang sangat sakral tentang momen dalam Al Qur’an ketika para malaikat memberi tahu Maria bahwa dia akan melahirkan Yesus. Malaikat membawakannya kabar baik. Mereka memberi tahu dia tentang bagaimana, “Dia akan berbicara kepada orang-orang di buaian dan ketika sudah dewasa dan dia termasuk di antara orang-orang yang saleh.”

Kepolosan Maria yang luhur saat mendengar berita ini hampir tidak dapat ditangkap dengan lebih baik dalam tulisan suci mana pun: “Dia berkata, ‘Tuhanku, bagaimana mungkin aku mempunyai anak, padahal aku belum pernah disentuh oleh seorang laki-laki pun?’ Allah berfirman [dengan perantaraan Jibril]: “Demikianlah Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya. Apabila Allah berkehendak menetapkan sesuatu, Allah hanya cukup berkata kepadanya: ‘Jadilah,’ lalu jadilah dia.” (Al Qur’an 3:47).

Allah Sendiri, menurut Al-Quran, mengajarkan kepada Isa/Yesus Kristus: “Dan Allah akan mengajarkan kepadanya Alkitab, Hikmah, Taurat, dan Injil.” (Al Qur’an 3:48)

Berdasarkan ini dan ayat-ayat Al Qur’an lainnya, umat Islam seharusnya tidak memiliki masalah teologis dalam menandai, merayakan, dan bersukacita pada kelahiran Yesus Kristus sebagai seorang nabi yang diutus oleh Allah.

Yesus di era berbeda

Semua ini mungkin tampak aneh di dunia yang dipenuhi masalah kefanatikan agama dan buta huruf sejarah. Seluruh generasi Eropa menggambarkan Kristus sebagai seorang pria kulit putih berambut pirang dan bermata biru, sehingga mempersulit orang-orang Kristen Eropa dan Amerika Utara saat ini untuk membayangkan dirinya seperti apa adanya: seorang anak pengungsi Yahudi Palestina yang tumbuh menjadi seorang tokoh revolusioner terkemuka.

Dalam studinya yang memukau, “Jesus Through the Centuries: His Place in History of Culture” (1985), sejarawan dan teolog terkemuka Jaroslav Pelikan telah menunjukkan bahwa, sepanjang sejarah citra Kristus telah melalui reformasi berturut-turut, dari seorang Rabbi Yahudi hingga “menjadi Terang bagi Bangsa-bangsa,” “Raja segala Raja,” “Anak Manusia,” “Biksu yang memerintah Dunia,” “Manusia Universal,” “Raja Damai,” seorang pembebas yang mengilhami Lev Tolstoy, Mahatma Gandhi, dan Martin Luther King, Jr, hingga “Manusia yang menjadi milik Dunia.”

Dalam konteks Amerika Latin, khususnya, dan melalui karya emansipatoris teologi pembebasan, sosok Kristus muncul sebagai pemimpin revolusioner kaum celaka di bumi.

Filsuf Peru, teolog dan pastor Dominikan Gustavo Gutierrez telah merevolusi pemahaman kontemporer kita tentang Kristus. Dalam karya penulis sendiri tentang teologi pembebasan Islam, penulis telah sangat dipengaruhi oleh karya Pastor Gutierrez, yang di samping filsuf Yahudi terkemuka Emmanuel Levinas telah membawa suara-suara kenabian dari penafsiran Alkitab untuk mendukung kehidupan kontemporer kita.

Selama bertahun-tahun di Columbia, penulis telah mengajarkan sebuah buku berjudul “Don’t Be Afraid, Gringo: A Honduran Woman Speaks from The Heart: The Story of Elvia Alvarado” (1989) di mana ada bab indah yang disebut: Jesus was an Organizer.

Pembuat film Palestina kelahiran Nazareth, Elia Suleiman telah membuat film pendek berjudul Cyber Palestine (1999), di mana ia menyajikan kisah tentang Maria dan Yusuf modern ketika mereka berusaha menyeberang dari Gaza ke Betlehem. Sebagai parabel tentang kesulitan Palestina di tanah air mereka sendiri, “Cyber Palestine” menangkap intisari dari kisah kelahiran Kristus di bawah pendudukan militer oleh orang-orang Romawi pada saat itu dan para Zionis sekarang.

Bayangkan Kristus sebagai pengelola organisasi pengungsi buruh Palestina dari Honduras! Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Menteri Keamanan Dalam Negeri AS Kirstjen Nielsen mungkin tidak akan mengizinkannya masuk ke Amerika.

Melawan sejarah

Masa-masa gelap Zionisme memberikan klaim palsu bahwa Yudaisme dan Palestina sama-sama berakhir bahagia. Kebohongan geng kolonialis pemukim Eropa yang mencoba merampok orang-orang Yahudi dari kepercayaan leluhur mereka dan orang-orang Palestina dari tanah air mereka yang bersejarah akhirnya mengalami kekalahan telak ketika orang-orang Yahudi dan Palestina, dan orang-orang Yahudi sebagai orang Palestina, bersama-sama meletakkan klaim pasca-Zionis atas kepercayaan leluhur dan tanah air mereka.

Propaganda besar-besaran untuk melemparkan perlawanan Palestina terhadap pendudukan kolonial dan pencurian tanah air mereka sebagai pertempuran antara “Yahudi dan Arab” begitu dominan di la la land Amerika Serikat dan bahkan Eropa, sehingga gagasan bahwa Palestina adalah juga orang-orang Kristen dan bahwa Yesus pada kenyataannya adalah seorang rabbi Yahudi Palestina telah membuat mereka takut dan bingung karena ketidaktahuan mereka.

Fakta yang sangat sederhana bahwa orang-orang Palestina secara historis adalah orang-orang Yahudi, Kristen, dan Muslim sulit dicerna di la la land. Ditambah lagi, fakta lain yang sangat sederhana bahwa Yesus Kristus dan Maria adalah dua tokoh seminal dalam al Qur’an juga telah dilihat sebagai proposisi aneh dalam banalitas ini.

Yesus adalah seorang Yahudi Palestina yang berbicara bahasa Aram, bahasa yang berada dalam keluarga yang sama dengan bahasa Ibrani dan Arab. Yesus berasal dari tradisi kenabian yang sama dengan Nabi Musa dan Muhammad.

Tentu saja ada perbedaan doktrinal antara sosok Yesus ketika ia muncul dalam al Qur’an dan keilahiannya sebagaimana dipahami dalam agama Kristen. Di sini sangat penting untuk mengingat cara di mana dalam puisi Persia dan mistisisme Islam, sosok Kristus berkembang menjadi ikon rahmat ilahi yang jauh lebih luas.

Master sufi seminal Ibnu Arabi (1165-1240) dalam karya-karyanya, khususnya dalam bab Kebijaksanaan Nubuat dalam Firman Yesus, dalam karya besarnya “Permata Kebijaksanaan”(Fusus al-Hikam/Bezels of Wisdom) berusaha untuk membawa harmoni konseptual antara persepsi Muslim dan Kristen tentang Yesus.

Melalui doktrinnya “Keesaan Makhluk,” Ibnu Arabi mengakomodasi pertanyaan status anak dalam doktrin Kristen: Yesus muncul sebagai “Manusia Sempurna” dan “Seal of Saints.” Ibnu Arabi mengutip referensi al Qur’an tentang kemampuan Yesus untuk menghidupkan burung dari tanah liat sebagai indikasi Kehendak Ilahi.

Dalam Kristologi Sufi Muslim, kita memiliki bukti kuat di mana kita melihat animus yang saat ini dianggap di antara berbagai agama Palestina sebagai omong kosong politik. Kita membutuhkan pengetahuan sastra, kesadaran sejarah, dan tanggung jawab intelektual yang semuanya dapat membongkar tembok-tembok apartheid yang tebal yang dibangun oleh orang-orang yang penuh kebencian di antara kita semua.

Selamat Natal! Ingatlah, Kristus adalah seorang pengungsi Palestina, pengungsi Yahudi Palestina, yang merupakan tokoh pendiri agama Kristen, dan seorang nabi yang dicintai bagi umat Islam. Sisanya adalah narasi belaka.

Baca Juga: [Berita Foto] Dekorasi Natal Gedung Putih Amerika Serikat dari Masa ke Masa

Hamid Dabashi adalah Profesor Hagop Kevorkian untuk Studi Iran dan Sastra Komparatif di Universitas Columbia.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Mata Mata Politik.

Keterangan foto utama: Panorama kubah gereja Asyur yang menghadap menara masjid di Betlehem di Tepi Barat yang diduduki Israel, tanggal 24 Desember 2018. (Foto: Reuters/Mustafa Ganeyeh)

Jangan Lupa, Yesus Kristus adalah Seorang Pengungsi Palestina

BERLANGGANAN

Click to comment

Beri Tanggapan!

To Top