Korea Utara Ledakkan Pos Penjaga Zona Demiliterisasi di Perbatasan Selatan
Asia

Korea Utara Ledakkan Pos Penjaga Zona Demiliterisasi di Perbatasan Selatan

Berita Internasional >> Korea Utara Ledakkan Pos Penjaga Zona Demiliterisasi di Perbatasan Selatan

Sesuai kesepakatan antara Presiden Korea Selatan dan Pemimpin Korea Utara, pos-pos penjaga di area demiliterisasi akan dirobohkan. Korea Utara melakukan perobohan itu dengan menggunakan dinamit, yang secara serentak menghancurkan 10 pos penjaga di garis depan. Korea Selatan juga melakukan perobohan, tapi menggunakan ekskavator, karena alasan lingkungan.

Oleh: Joohee Cho dan Hakyung Kate Lee (ABC News)

Korea Utara meledakkan 10 pos penjaga garis depan di Zona Demiliterisasi yang memisahkan kedua Korea pada Selasa (20/11), sesuai dengan perjanjian yang dibuat dengan Korea Selatan pada awal tahun ini.

Ledakan itu dilakukan secara bersamaan dalam jangka waktu empat menit setelah Korea Utara memberi tahu Korea Selatan tentang proyek tersebut, menurut Kementerian Pertahanan Korea Selatan.

Tentara Korea Utara telah menghancurkan bangunan-bangunan tersebut selama beberapa minggu terakhir. Para analis mengatakan bahwa mereka kemungkinan besar memutuskan untuk menghancurkan pos-pos penjaga tersebut sekaligus, untuk memenuhi batas waktu tanggal 30 November.

Sebuah pos penjaga Korea Utara yang digunakan untuk mengawasi sisi Korea Selatan dari perbatasan yang dijaga ketat tersebut, tertutup asap hitam dan putih setelah puing-puing memenuhi udara pada saat ledakan. Video yang diberikan oleh Kementerian Pertahanan Korea Selatan menunjukkan proses pembongkaran pos penjaga tersebut.

Korea Selatan juga dalam proses merobohkan 10 pos penjaga beton—menggunakan ekskavator bukan dinamit karena alasan lingkungan.

Baca Juga: Pembelot Korea Utara: Tak Ada Lagi Kesetiaan pada Kim Jong-un

“Kami bertujuan untuk memverifikasi pembongkaran tersebut, dan akhirnya menarik semua pos penjaga di garis demarkasi perbatasan militer Korea Utara dan Korea Selatan,” kata Choi Hyun-soo, juru bicara Kementerian Pertahanan Korea Selatan selama arahan pada Selasa (20/11).

Pembongkaran pos penjaga di kedua sisi perbatasan di Zona Demiliterisasi (DMZ) adalah bagian dari serangkaian langkah yang telah disetujui oleh Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dan Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, untuk sepenuhnya ‘mendemilitarisasi’ area keamanan bersama, selama pertemuan antar-Korea ketiga pada bulan September.

Kedua belah pihak telah menarik semua senjata api dari area keamanan bersama (JSA) di Panmunjom, dan kehadiran militer dibatasi pada bulan lalu hingga masing-masing 35 personel militer yang tidak bersenjata.

Langkah selanjutnya adalah membuka kedua sisi Panmunjom ke publik untuk kelompok-kelompok tur dengan pemandu pada awal bulan depan.

Tetapi orang-orang yang skeptis di Seoul mengatakan bahwa perundingan denuklirisasi harus didahulukan sebelum tindakan kontrol senjata antar-Korea ini dilakukan.

“Membongkar pos penjaga adalah langkah maju yang berarti, di mana itu akan membantu meminimalkan konflik militer antara kedua negara, tetapi kontrol senjata konvensional tanpa denuklirisasi tidak cukup,” Shin Beom-chul, direktur pusat keamanan dan unifikasi di Institut Asan untuk Studi Kebijakan yang berbasis di Seoul, mengatakan kepada ABC News.

Semua aksi bersama ini merupakan langkah awal untuk sebuah rencana besar untuk kemungkinan kunjungan oleh Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un ke Seoul, yang diharapkan akan dilakukan kedua negara tersebut pada bulan Desember.

Namun para analis di Seoul mengatakan bahwa pertemuan puncak Kim-Moon keempat yang sangat dinantikan ini, akan sangat bergantung pada apakah Washington dan Pyongyang mencapai kesepakatan untuk pertemuan puncak kedua antara Presiden Kim dan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump.

Perwakilan Khusus AS untuk Korea Utara Stephen Biegun dan rekannya dari Korea Selatan Lee Do-Hoon akan bertemu di Washington pada Selasa (20/11) untuk membahas upaya diplomatik yang sedang berlangsung, implementasi berkelanjutan dari sanksi PBB, dan kerja sama antar-Korea, menurut Departemen Luar Negeri AS.

Baca Juga: Korea Utara Usir Warga Amerika di Tengah Perundingan Nuklir

Keterangan foto utama: Asap dan puing-puing dari sebuah ledakan meningkat sebagai bagian dari pembongkaran pos penjaga Korea Selatan, pada 15 November 2018, di Zona Demiliterisasi yang membagi dua Korea di Cheorwon, di mana pos penjaga Korea Utara berada tinggi di kiri atas. (Foto: AP/Pool/Jung Yeon-je)

Korea Utara Ledakkan Pos Penjaga Zona Demiliterisasi di Perbatasan Selatan

BERLANGGANAN

Click to comment

Beri Tanggapan!

To Top