Konflik China-Barat
Opini

Menyelesaikan Konflik China-Barat Adakah Caranya?

Berita Internasional >> Menyelesaikan Konflik China-Barat Adakah Caranya?

Perasaan atau perspektif adalah salah satu hal yang harus kita miliki pada tahun 2019. Bahwa niat China untuk memiliki pengaruh akan bagaimana suatu peristiwa terjadi seharusnya tidak akan lagi menjadi misteri. Jika ini bisa dilakukan, mengapa tidak mencobanya? Aneh jika tidak mencobanya.

Baca juga: Amerika dan China Berlomba Ciptakan Teknologi Masa Depan

Oleh: Kerry Brown (South China Morning Post)

Dengan penangkapan pejabat eksekutif Huawei Meng Wanzhou di Kanada—sekarang ia sedang menunggu kemungkinan ekstradisi ke AS—dan penahanan terhadap beberapa warga Kanada oleh China, situasi kerja sama antara China dan seluruh dunia dalam bidang akademik, komersial, dan sebagian besar bidang lainnya menjadi rumit.

Komentator menganggap ini sebagai perang dingin baru, meskipun dalam beberapa hal perang dingin antara Uni Soviet dan AS jauh lebih mudah. Ada batas-batas yang nyata antara keduanya, garis serangan dan garis pengaruh yang jelas. Dengan China, ini lebih seperti campuran dari serangkaian masalah yang kompleks dan saling berhubungan yang jauh lebih sulit untuk dianalisis dan dipilah.

“Konflik Terselubung” adalah cara yang lebih tepat untuk menggambarkan situasi ini, karena tidak ada yang tahu persis apa nama yang tepat untuk pertempuran ini, di mana medan pertempuran, atau dalam hal ini, apakah pertempuran—jika memang ada—sudah dimulai atau belum.

Penangkapan pejabat eksekutif Huawei di Kanada, Meng Wanzhou, memperburuk ketegangan antara China dan Barat. (Foto: AP)

Keluhan tentang pengaruh China ini diperkuat oleh kualitas spektralnya yang tidak berbentuk. Dalam beberapa cara yang misterius, campur tangan China sedang dilakukan, diklaim, melalui Institusi Konfusius, melalui dunia maya, melalui mahasiswa China yang bekerja di kampus-kampus di luar negeri, dan melalui sejumlah cara lain. Tidak ada yang eksplisit atau mudah untuk didefinisikan tentang cara ini. Kekuatannya misterius.

Yang pasti adalah bahwa kepercayaan antara entitas China dan non-China tidak pernah tampak lebih rentan seperti ini. Siapa pun yang bersalah dalam hal ini, dan itu kemungkinan merupakan situasi yang diciptakan oleh kedua belah pihak, segala sesuatunya berubah menjadi menyedihkan.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu harus menikmati momen kebangkitannya, berjemur di bawah matahari kesuksesan, dihargai atas kontribusi yang dibuatnya terhadap tatanan dan pembangunan global, tidak dihadapkan dengan kecurigaan, isolasi, dan sumber dari kebencian dan kesalahan atas pasukan kritik yang terus bertambah di Washington dan di negara lain.

Perasaan atau perspektif adalah salah satu hal yang harus kita miliki pada tahun 2019. Bahwa niat negara sebesar itu untuk memiliki pengaruh akan bagaimana suatu peristiwa terjadi seharusnya tidak akan lagi menjadi misteri. Jika ini bisa dilakukan, mengapa tidak mencobanya? Aneh jika tidak mencobanya.

Dan semakin keras kritik terhadap China, yang mengecam apa yang mereka sebut sebagai upaya China untuk mengekspor rencana misterius—”Model China”—dengan bias otoriter dan atribut negatif lainnya, mungkin harus mengingat upaya besar yang dilakukan pemain seperti AS dan Eropa saat mereka mempengaruhi dan mengubah China sejak akhir 1970-an dan seterusnya.

Dari mendorong reformasi ekonomi yang lebih ramah pasar di China, mendukung demokrasi desa, hingga menciptakan cara lain yang dapat digunakan dan dengan demikian mereformasi pemikiran China tentang model demokrasi Barat, ada upaya bersama, hingga belum lama ini, dan seluruhnya dimengerti dan layak, untuk mencoba membentuk China dengan cara yang membuatnya lebih mirip dengan negara maju.

Apa pun penilaian yang kami berikan dari upaya untuk membujuk ini, ada satu kesimpulan tak terbantahkan yang dapat kita tarik kali ini—upaya itu tidak berjalan seperti yang diharapkan siapa pun. China telah menjadi aktor hibrida, sebagian besar tidak berubah secara politis, dan sangat kompleks.

Sekarang negara mereka jauh lebih menonjol dan lebih kuat, setiap orang China yang mencoba memainkan permainan yang sama dengan seluruh dunia mungkin harus mempertimbangkan cerita ini, dan belajar darinya. Upaya mereka untuk mengubah opini dan membentuk ide hampir pasti akan mengarah pada hasil yang tidak terduga yang sama. Kami sudah melihat tanda-tanda itu. Hukum persuasi tampaknya selalu mengarah pada hasil yang paling tidak diharapkan.

Dan seluruh dunia perlu mengingatkan dirinya sendiri bahwa upaya China yang akan berdampak pada lingkungan global ini sama sekali bukan cerita baru. Dalam sebuah studi baru yang komprehensif, yang akan dikeluarkan akhir tahun ini, sarjana Inggris Julia Lovell merencanakan cara-cara yang sejak tahun 1950-an dan seterusnya menjadi upaya bersama untuk mengekspor Maoisme Global. Hal ini menyebabkan dukungan untuk gerakan pemberontakan di India, Peru dan sel-sel kecil pendukung bersemangat akan perjuangan Maois di Eropa dan Amerika Serikat.

Pendukung Maois pada akhir 1960-an di Jerman akhirnya tertarik ke Partai Hijau. Upaya besar dari Revolusi Kebudayaan dan seterusnya berlanjut dengan menanamkan benih-benih simpati kepada Maoisme bahkan pada saat China jauh lebih lemah dan lebih terisolasi daripada sekarang. Berdasarkan perhitungan Lovell, meskipun sangat miskin di dalam negeri, pemerintah pusat China dengan kuat mendukung pasukan asing yang simpatik—mungkin hingga 7 persen dari produk domestik bruto pada awal 1970-an.

Baca juga: Perusahaan China Hadapi Krisis Kepercayaan

Jadi untuk semua hal baru yang tampak dari China dalam hal mempengaruhi dan mencoba memanipulasi seluruh dunia, kita sebaiknya menyesuaikan kecenderungan kita dengan merefleksikan bagaimana fase awal ini akan berakhir.

Maoisme Global, meskipun ada dampak awalnya yang singkat, segera terpinggirkan dan kemudian dibuang. Pada akhirnya, ide-ide yang berkembang adalah ide-ide yang lebih kapitalis yang diadopsi dari Barat yang dipegang oleh kepemimpinan Dengis, dan kemudian digunakan untuk menempa perubahan revolusioner sepanjang 1980-an dan seterusnya.

Hal terbaik yang dapat kita semua pelajari dari sejarah modern mengenai upaya saling mempengaruhi satu sama lain adalah hasil yang paling kuat yang berasal dari sintesis dan pencocokan berbagai nilai yang berbeda dan ide-ide dari tradisi China dan non-China, bukannya menempatkan nilai-nilai dan ide-ide pada jalur yang berlawanan.

Upaya transformasi terbuka atau perubahan yang timpang tidak pernah berjalan lancar bagi siapa pun. Tidak ada alasan untuk berpikir hal itu akan berjalan dengan cara yang berbeda kali ini, dengan masalah tambahan bahwa setidaknya saat kali pertama itu terjadi, semuanya masih asing.

Kerry Brown adalah direktur Lau China Institute, King’s College, London

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Mata Mata Politik.

Keterangan foto utama: China dan negara-negara lain di dunia membutuhkan suatu perspektif untuk menyelesaikan konflik global (Foto: Shutterstock)

Menyelesaikan Konflik China-Barat Adakah Caranya?

BERLANGGANAN

Click to comment

Beri Tanggapan!

To Top