Tentara Venezuela
Amerika

567 Tentara Venezuela Membelot, Basis Kekuatan Maduro Mulai Runtuh

Berita Internasional >> 567 Tentara Venezuela Membelot, Basis Kekuatan Maduro Mulai Runtuh

Sebanyak 567 tentara Venezuela membelot ke Kolombia, menurut pejabat Kolombia, di tengah krisis politik yang sedang terjadi di Venezuela. Militer adalah basis kekuatan vital bagi presiden Venezuela Nicolás Maduro, yang sedang dicoba ditentang oleh saingannya Juan Guaido. Amanda Lapo, seorang analis pertahanan di Institut Internasional untuk Studi Strategis, mengatakan kepada Business Insider bahwa pembelotan itu menunjukkan bahwa loyalitas militer “tidak lagi kuat.”

Baca juga: Diserang dan Tak Berdaya, Tentara Venezuela Membelot dari Maduro

Oleh: Beatrice Christofaro (Business Insider)

Lebih dari 500 tentara Venezuela telah melarikan diri dari rezim Presiden Nicolás Maduro yang runtuh ke Kolombia, kata otoritas migrasi Kolombia, Kamis (28/2).

Gelombang pembelotan itu terjadi ketika pemimpin oposisi Juan Guaido terus mencari dukungan dari angkatan bersenjata, yang merupakan salah satu dasar dari otoritas Maduro.

Kolombia telah menghitung ada 567 pembelot sejak bentrokan antara pasukan keamanan dan aktivis yang berusaha membawa bantuan Amerika Serikat ke Venezuela, menurut CNN dan El Tiempo dari Kolombia.

Rakyat Venezuela hidup melalui salah satu krisis ekonomi terburuk di dunia di bawah rezim sosialis Maduro, dengan kekurangan makanan dan obat-obatan.

Ratusan ribu rakyat Venezuela meminta Maduro untuk mundur, dengan mengatakan bahwa kepresidenannya tidak konstitusional dan korup. Guaido, pemimpin Majelis Nasional Venezuela, telah menyatakan dirinya sebagai presiden sementara, dengan alasan bahwa pemerintahan Maduro tidak sah.

Banyak yang melihat upaya Guaido untuk mengangkut bantuan melewati perbatasan Kolombia-Venezuela pada akhir pekan sebagai permainan untuk menguji kesetiaan para prajurit Maduro.

Walaupun Amerika Serikat, Uni Eropa, Kanada, dan sebagian besar Amerika Latin mengakui Guaido sebagai presiden sementara Venezuela, ia masih membutuhkan dukungan militer untuk mendapatkan kontrol de facto atas Venezuela.

Angkatan bersenjata Venezuela adalah basis kekuatan penting bagi Maduro. Para pemimpin militer di Venezuela secara terbuka menyatakan dukungan mereka bulan lalu.

Guaido telah mengklaim bahwa dia telah bertemu beberapa anggota militer secara rahasia, menyiratkan bahwa solidaritas militer dengan Maduro tidak sekokoh seperti kelihatannya.

Baca juga: Kisah Tentara Venezuela yang Membelot: ‘Mereka Disuruh Menembak Kami’

Para prajurit yang berangkat ke Kolombia sebagian besar berasal dari dari pangkat menengah dan bawah, yang terpengaruh oleh hiperinflasi dan kekurangan di Venezuela, menurut The Associated Press.

Mereka juga bekerja dengan peralatan yang cacat dan dipantau oleh badan intelijen, Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS) melaporkan.

Amanda Lapo, seorang analis pertahanan dan militer di IISS, mengatakan bahwa pembelotan itu belum pasti menjadi ancaman bagi Maduro.

“Pembelotan tampaknya tidak terjadi pada personel dari tingkat yang cukup senior untuk melemahkan Maduro,” katanya kepada Business Insider.

Militer Venezuela, yang mempekerjakan antara 95.000 dan 150.000 tentara aktif, memiliki jangkauan luas di negara itu. Tetapi kekuasaan terkonsentrasi di antara para pejabat tinggi, yang memegang posisi penting pemerintah dan mengendalikan perusahaan-perusahaan berpengaruh.

Banyak juga yang terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia dan perdagangan narkoba, menurut AP. Dengan kata lain, para pemimpin militer cukup merugi jika personel mereka membelot.

Tentara Venezuela juga tampak di bawah tekanan untuk mendukung rezim Maduro. Seorang tentara yang membelot mengatakan kepada Al Jazeera English bahwa pemerintah “mengancam kita. Jika kami bukan bagian dari partai politik mereka, mereka akan menahan kami.”

‘Loyalitas mereka sudah tidak kuat lagi’

Namun, Lapo mengatakan bahwa pembelotan itu menunjukkan perpecahan di militer.

“Apa yang mereka lakukan mencerminkan bahwa ada perpecahan dalam angkatan bersenjata. Loyalitas mereka sudah tidak kuat lagi,” katanya kepada Business Insider.

“Ada kesenjangan yang tumbuh antara pangkat menengah dan bawah yang menghadapi kesulitan karena krisis, dan pangkat yang lebih tinggi yang menikmati manfaat ekonomi.”

Memenangkan militer telah terbukti menjadi tugas yang sulit bagi Guaido. Meskipun dia mengatakan dalam New York Times op-ed bahwa dia telah menawarkan amnesti kepada anggota angkatan bersenjata yang tidak melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan, dia hanya mendapatkan dukungan dari satu perwira tinggi.

Francisco Yanez, seorang jenderal di angkatan udara Venezuela, mengumumkan melalui video bahwa ia telah membelot dari Maduro dan berjanji setia kepada Guaido melalui video bulan lalu. Dia juga mengklaim bahwa “90 persen dari angkatan bersenjata tidak mendukung diktator itu,” mengacu pada Maduro.

Baca juga: Pengakuan Seorang Jenderal: Mengapa Militer Venezuela Masih Dukung Maduro

Vladimir Padrino Lopez, menteri pertahanan Venezuela, membantah pembelot itu dan menuduhnya mengkhianati negara mereka.

Dia mengatakan dalam sebuah video yang diunggah di Twitter: “Tidak masalah berapa banyak jumlahnya. Mereka yang tidak menghormati seragam mereka sendiri tidak bisa menyebut diri mereka tentara.”

Guaido, sementara itu, mengatakan dia ingin fokus untuk menggembleng dukungan dari militer dan pegawai negara. Dia mengatakan kepada wartawan di Brasil bahwa dia akan kembali ke Venezuela akhir pekan ini, menurut The Washington Post.

 

Keterangan foto utama: Seorang anggota Angkatan Bersenjata Nasional Bolivarian Venezuela, yang membelot ke Kolombia, melambai kepada kerabatnya di sisi Venezuela ketika sedang dikawal oleh polisi Kolombia di Cucuta pada 23 Februari 2019. (Foto: AFP/Getty Images/Luis Robayo)

567 Tentara Venezuela Membelot, Basis Kekuatan Maduro Mulai Runtuh

BERLANGGANAN

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top