Kecam Kerja Sama Iran-Suriah, Netanyahu: ‘Tak Ada Ancaman yang Halangi Kami’
Timur Tengah

Arab Saudi kepada Rakyat Israel: ‘Jangan Percaya Netanyahu!’

Presiden Israel Benjamin Netanyahu. (Foto: AP Photo/Gali Tibbon)
Berita Internasional >> Arab Saudi kepada Rakyat Israel: ‘Jangan Percaya Netanyahu!’

Pangeran Turki bin Faisal Al Saud dari Arab Saudi, menyampaikan pesan kepada rakyat Israel dalam sebuah wawancara media: jangan percaya Netanyahu. Menurutnya, Netanyahu melebih-lebihkan hubungan baik Israel dengan Arab Saudi, menjelang pemilu mendatang. Pangeran Turki menjelaskan, kenyataannya adalah bahwa Arab Saudi—dan mungkin negara-negara Teluk lainnya—tidak akan pernah sepenuhnya menormalisasi hubungan dengan Israel sampai konflik dengan Palestina diselesaikan.

Oleh: Israel Today

Baca Juga: Kunjungi Ka’Bah, Putra Mahkota Arab Saudi Dulang Kecaman

Seorang anggota senior keluarga kerajaan Arab Saudi memberikan wawancara yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada media Israel minggu ini, untuk menyampaikan pesan sederhana kepada semua rakyat Israel: Jangan percaya Netanyahu!

Pangeran Turki bin Faisal Al Saud—mantan kepala intelijen Saudi dan mantan Duta Besar untuk Amerika Serikat (AS) dan Inggris—diwawancarai oleh Barak Ravid dari Channel 13 Israel di London.

Dia mengatakan kepada Ravid, bahwa rakyat Israel perlu tahu bahwa Perdana Menteri Benjamin Netanyahu melebih-lebihkan sejauh mana hubungan Israel-Arab telah hangat dalam beberapa tahun terakhir.

Pangeran Turki mengatakan bahwa Netanyahu tidak diragukan lagi melakukan hal itu untuk membuat dirinya terlihat baik menjelang pemilu mendatang di Israel: “Dia adalah orang yang mencalonkan diri dalam pemilu dengan menyuarakan ‘lihat apa yang telah saya lakukan untuk Anda. Saya telah membawakan ini untuk Anda. saya membawakan itu untuk Anda.’ Seperti semua politisi.”

Pangeran Turki menjelaskan bahwa kenyataannya adalah bahwa Arab Saudi—dan mungkin negara-negara Teluk lainnya—tidak akan pernah sepenuhnya menormalisasi hubungan dengan Israel sampai konflik dengan Palestina diselesaikan.

“Pendapat publik Israel tidak boleh dibohongi untuk mempercayai bahwa masalah Palestina adalah masalah yang sudah berakhir,” kata pangeran Saudi itu. “Dari sudut pandang Israel, Netanyahu ingin kami memiliki hubungan, dan kemudian kami dapat memperbaiki masalah Palestina. Dari sudut pandang Saudi, itu sebaliknya.”

Netanyahu telah mengatakan dalam beberapa kesempatan akhir-akhir ini, bahwa negara-negara Arab yang lebih luas telah lelah dengan perjuangan Palestina, dan bersemangat untuk bekerja sama dengan Israel dalam berbagai masalah terlepas dari situasi di “Tepi Barat”.

Argumen itu telah didukung oleh komentar dari ibu kota negara-negara Arab dalam beberapa tahun terakhir, di mana para pemimpin dan media Arab memang terdengar lelah sehubungan dengan nasionalisme Palestina.

Baca Juga: Trump Tolak Hentikan Dukungan Amerika bagi Arab Saudi di Perang Yaman

Pangeran Turki sama sekali tidak meremehkan Israel, tetapi menuduh Yerusalem gagal menerima tawaran perdamaian Arab secara serius. Dia—seperti para pemimpin Saudi lainnya akhir-akhir ini—mengindikasikan bahwa dia menantikan masa depan di mana Israel dan dunia Arab bekerja sama: “Dengan uang Israel dan otak Saudi, kami bisa melangkah jauh.”

Pangeran Turki bersikeras bahwa dia melakukan wawancara dalam kapasitas pribadi dan tidak mewakili pemerintah Saudi dalam sambutannya. Namun, dia mengakui telah memberi tahu Riyadh tentang wawancara itu sebelumnya, dan Ravid mengungkapkan bahwa pangeran itu telah bertemu dengan Raja Saudi Salman hanya beberapa hari sebelum berbicara kepada pers Israel. Menurut Ravid, Pangeran Turki jelas menyampaikan pesan langsung dari Riyadh untuk publik Israel.

Pembukaan wawancara tersebut dalam bahasa Ibrani, tetapi wawancara itu sebenarnya dilakukan dalam bahasa Inggris.

Ironisnya, pada saat yang sama ketika Pangeran Turki mengklaim bahwa penggambaran Netanyahu tentang hubungan yang menghangat dengan negara-negara Arab adalah sebuah tipuan, Pemimpin Israel itu sedang berada di Warsawa, Polandia, melakukan apa yang tampaknya menjadi obrolan yang sangat ramah dengan Menteri Luar Negeri Oman, Yusuf bin Alawi bin Abdullah.

Baca Juga: Terduga Pembunuh Jamal Khashoggi Ditunjuk Jadi Duta Besar Arab Saudi

Keterangan foto utama: Presiden Israel Benjamin Netanyahu. (Foto: AP Photo/Gali Tibbon)

Arab Saudi kepada Rakyat Israel: ‘Jangan Percaya Netanyahu!’

BERLANGGANAN

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top