Iran
Timur Tengah

Iran: Pakistan Akan ‘Menerima Konsekuensi Berat’ atas Serangan Bom Bunuh Diri

Berita Internasional >> Iran: Pakistan Akan ‘Menerima Konsekuensi Berat’ atas Serangan Bom Bunuh Diri

Iran menuduh Pakistan menyembunyikan militan yang membunuh 27 anggota Garda Revolusi Iran. Otoritas Muslim Syiah Iran mengatakan kelompok-kelompok militan beroperasi dari tempat-tempat perlindungan di Pakistan dan telah berulang kali meminta negara tetangga itu menindak mereka. Kepala Garda Revolusi Iran, Mayor Jenderal Mohammad Ali Jafari, juga menuduh saingan regional Iran, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA), mendukung kelompok-kelompok militan Sunni yang menyerang pasukan Iran, dengan mengatakan mereka dapat menghadapi “operasi pembalasan.”

Baca Juga: 5 Alasan Mengapa Strategi Amerika atas Iran Akan Gagal

Oleh: Reuters

Pada hari Sabtu (16/2) Iran memperingatkan tetangganya Pakistan bahwa mereka akan “menerima konsekuensi yang berat” karena diduga menyembunyikan para militan yang membunuh 27 anggota Garda Revolusi Iran dalam sebuah bom bunuh diri di dekat perbatasan awal pekan ini, saluran televisi pemerintah melaporkan.

Kepala Garda Revolusi Iran, Mayor Jenderal Mohammad Ali Jafari, juga menuduh saingan regional Iran, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA), mendukung kelompok-kelompok militan Sunni yang menyerang pasukan Iran, dengan mengatakan mereka dapat menghadapi “operasi pembalasan.”

Pakistan, Arab Saudi dan UEA membantah mendukung militan semacam itu.

“Mengapa tentara dan badan keamanan Pakistan … memberikan perlindungan kepada kelompok-kelompok anti-revolusioner ini? Pakistan pasti akan menerima konsekuensi berat,” kata Jafari dalam sambutan langsung di saluran televisi pemerintah.

Jafari berpidato di depan kerumunan warga yang berkumpul untuk pemakaman para korban bom bunuh diri hari Rabu (13/2), yang terjadi di wilayah tenggara di mana pasukan keamanan menghadapi peningkatan serangan oleh militan dari minoritas Muslim Sunni di negara itu.

“Hanya dalam satu tahun terakhir, enam atau tujuh serangan bunuh diri telah berhasil dinetralkan, tetapi mereka lolos dalam serangan yang ini,” kata Jafari kepada para pelayat, yang memadati sebuah lapangan di pusat kota Isfahan dan jalan-jalan di sekitarnya.

Baca Juga: Garda Revolusi Iran Luncurkan Rudal ke Suriah atas Serangan Parade Militer

Kelompok Sunni Jaish al Adl (Tentara Keadilan), yang mengatakan pihaknya menginginkan hak yang lebih besar dan kondisi kehidupan yang lebih baik untuk etnis minoritas Baluchis, mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

“Pemerintah Saudi dan UEA harus tahu bahwa kesabaran Iran telah habis dan kami tidak akan lagi mendukung dukungan rahasia Anda untuk para penjahat anti-Islam ini,” kata Jafari.

“Kami akan membalas kematian para martir kami pada pemerintah Saudi dan UEA dan meminta Presiden (Hassan Rouhani) … untuk lebih membebaskan tangan kami untuk operasi pembalasan,” kata Jafari kepada kerumunan, lalu berteriak “Allahu Akbar” (Tuhan Maha Besar).

Otoritas Muslim Syiah Iran mengatakan kelompok-kelompok militan beroperasi dari tempat-tempat perlindungan di Pakistan dan telah berulang kali meminta negara tetangga itu menindak mereka.

Pernyataan Jafari datang di tengah meningkatnya ketegangan regional setelah Israel dan negara-negara Teluk Arab menghadiri KTT di ibukota Polandia Warsawa minggu ini di mana Amerika Serikat berharap untuk meningkatkan tekanannya terhadap Iran.

Keterangan foto utama: Anggota Garda Revolusi elit Iran, berkumpul di sekitar peti mati salah satu anggota, yang terbunuh oleh bom bunuh diri, selama pemakaman di Isfahan, Iran 16 Februari 2019. (Foto: Reuters/Kantor Berita Tasnim/Morteza Salehi)

Iran: Pakistan Akan ‘Menerima Konsekuensi Berat’ atas Serangan Bom Bunuh Diri

BERLANGGANAN

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top