Mahasiswa Indonesia Protes Aksi Militer di Papua
Berita Politik Indonesia

Mahasiswa Indonesia Protes Aksi Militer di Papua

Mahasiswa memprotes aksi di Nduga pada Jumat, 18 Januari 2019. (Foto: Twitter/Veronica Koman)
Berita Internasional >> Mahasiswa Indonesia Protes Aksi Militer di Papua

Puluhan mahasiswa telah berkumpul di wilayah-wilayah di seluruh Indonesia untuk memprotes aksi militer di Kabupaten Nduga, Papua. Pada Jumat (18/1), mahasiswa berkumpul di jalan-jalan di Jakarta, Bali, Salatiga di Jawa Tengah, dan Ambon di Maluku. Pengacara hak asasi manusia Indonesia Veronica Koman, mengatakan bahwa di Jakarta, para demonstran mahasiswa Papua membakar sebuah peti mati palsu sebagai “ekspresi kemarahan”.

Oleh: Radio New Zealand

Baca Juga: Papua Tak Seburuk yang Dikira, Akademisi Serukan Penelitian Lanjutan

Sejak akhir tahun lalu, operasi gabungan militer dan polisi telah berlangsung di wilayah dataran tinggi tersebut untuk mengejar Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPNPB).

Langkah keras aksi militer di Papua ini merupakan tanggapan terhadap pembunuhan terhadap setidaknya 16 pekerja konstruksi jalan Indonesia dan seorang prajurit pada awal Desember, di mana TPNPB mengklaim bertanggung jawab.

Kelompok bersenjata itu menuduh para pekerja sebagai mata-mata militer Indonesia—sebuah klaim yang ditolak oleh TNI.

Pada Jumat (18/1), mahasiswa berkumpul di jalan-jalan di Jakarta, Bali, Salatiga di Jawa Tengah, dan Ambon di Maluku.

Foto yang diunggah di media sosial menunjukkan para demonstran memegang papan bertuliskan “Save Nduga”.

Orang-orang lain memperlihatkan gambar yang dibagikan secara luas yang diterbitkan oleh Saturday Paper Australia, yang dilaporkan berasal dari penduduk desa Papua di Nduga, yang menderita luka bakar dari senjata fosfor putih yang digunakan oleh TNI. Indonesia telah menolak laporan itu.

Pengacara hak asasi manusia Indonesia Veronica Koman, mengatakan bahwa di Jakarta, para demonstran mahasiswa Papua membakar sebuah peti mati palsu sebagai “ekspresi kemarahan”.

Baca Juga: Pemberontak Papua Tewas dalam Baku Tembak dengan TNI

Pengunjuk rasa mahasiswa membakar sebuah peti mati di Jakarta pada 18 Januari 2019. (Foto: Twitter/Veronica Koman)

Minggu ini, juru bicara TNI Kolonel Muhammed Aidi mengatakan bahwa seorang “separatis” telah terbunuh tahun ini selama operasi Nduga, yang juga meluas ke kabupaten dataran tinggi Puncak, Puncak Jaya, dan Lanny Jaya.

Khawatir atas kesejahteraan para penduduk desa yang melarikan diri ke hutan, Gubernur Provinsi Papua Lukas Enembe bulan lalu mendesak pasukan keamanan untuk menarik diri dari wilayah tersebut.

Namun Aidi mengatakan bahwa warga takut kembali tanpa pengawalan militer, yang disediakan bersama dengan layanan sosial dan kemanusiaan.

Keterangan foto utama: Mahasiswa memprotes aksi di Nduga pada Jumat, 18 Januari 2019. (Foto: Twitter/Veronica Koman)

Mahasiswa Indonesia Protes Aksi Militer di Papua

BERLANGGANAN

1 Comment

1 Comment

  1. Aan

    January 20, 2019 at 8:17 am

    Hadeeuhhh … Ini media yg bener adalah mata2 CIA untuk memecah Indonesia. Udah ga laku jualan disini min.

Beri Tanggapan!

To Top