Opini: Ancaman Terhadap Al-Aqsa dan Kebijakan Yahudisasi NegaraIsrael
Opini

Opini: Ancaman Terhadap Al-Aqsa dan Kebijakan Yahudisasi Negara Israel

Berita Internasional >> Opini: Ancaman Terhadap Al-Aqsa dan Kebijakan Yahudisasi Negara Israel

Masjid Al-Aqsa diserang, dan semua jemaah Muslim yang sedang beribadah dibubarkan. Pemerintah negara Israel rupanya sedang bersiap untuk proses yahudisasi terakhirnya terhadap situs suci Agama Islam tersebut. Penutupan penuh Masjid Al-Aqsa oleh pasukan pendudukan juga memenuhi keinginan pemerintah Israel untuk mendemonstrasikan dan bahkan merayakan kontrol penuh atas tempat suci tersebut.

Oleh: Abdel Nasser Issa (Middle East Monitor)

Baca Juga: Pasukan Militer Israel Tutup Kompleks Masjid Al-Aqsa

Otoritas pendudukan Israel mengusir seluruh jemaah Muslim dan menutup pintu Masjid Al-Aqsa di Yerusalem, antara solat Maghrib pada tanggal 17 Agustus hingga solat subuh di hari berikutnya. Hal ini dilakukan dengan dalih melakukan pencarian senjata, setelah mereka menembak mati martir Ahmed Mahameed dari Umm Al-Fahm di luar tembok masjid tersebut, ketika dia dituduh mencoba menikam seorang polisi negara Israel.

Tampaknya menjadi bagian integral dari kebijakan pemerintah sayap kanan Israel terhadap Masjid Al-Aqsa dan Yerusalem, untuk mengeksploitasi insiden keamanan dan non-keamanan yang paling sederhana—apakah terkait dengan Al-Aqsa atau tidak—untuk memperkuat kontrolnya terhadap Masjid tersebut dan bersiap untuk Yahudisasi terakhirnya.

Pemerintah sedang berupaya menyelesaikan masalah ini, sementara mengabaikan ancaman nyata yang ditimbulkannya terhadap keamanannya sendiri.

Penutupan penuh Masjid Al-Aqsa oleh pasukan pendudukan juga memenuhi keinginan pemerintah Israel—yang didukung oleh opini publik ekstremis—untuk mendemonstrasikan dan bahkan merayakan kontrol penuh atas tempat suci tersebut.

Polisi Israel mengontrol siapa yang diizinkan masuk dan keluar dari masjid tersebut. Pemerintah sayap kanan membutuhkan hal ini untuk menutupi kegagalannya di Jalur Gaza, di mana publik Israel percaya bahwa Israel telah menyerah pada kegigihan perlawanan Palestina.

Sejauh yang diketahui masyarakat umum, pemerintah tampaknya telah mengabaikan “kebutuhan” sebelumnya untuk menghapuskan perlawanan “teroris” di Gaza.

Pemerintah Israel tidak lagi peduli dengan opini publik internasional tentang penegakan kebebasan beragama di Israel yang “demokratis”. Hal ini tidak lagi berkaitan dengan rekomendasi dari kalangan profesionalnya sendiri tentang perlunya menghindari menyerang simbol-simbol agama—dimulai dengan Masjid Al-Aqsa—dan untuk menahan diri dari pergeseran konflik dari masalah nasional ke agama, karena ini menimbulkan bahaya besar untuk prestasi Israel melalui pendudukannya hingga saat ini.

Serta dalam hal pergeseran masyarakat Israel ke arah kanan dan sayap kanan yang religius dan ekstrem, telah ada perubahan regional dan internasional yang mendukung Israel.

Pengakuan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump tentang Yerusalem sebagai ibu kota negara pendudukan, telah memberi Israel hadiah dan dukungan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk kebijakan rasialis dan ekstremis, terutama pada semua hal yang berkaitan dengan Kota Suci dan Masjid Al-Aqsa.

Perubahan posisi beberapa negara Arab terhadap Israel atas dasar upaya bersama untuk menghadapi apa yang disebut ancaman Iran, telah mendorong negara tersebut untuk menyerang situs paling suci ketiga Islam, karena Israel dapat memprediksi bahwa reaksi terhadap agresi semacam itu akan terbatas pada kecaman verbal.

Bahkan jika orang Palestina melakukan pemberontakan di Yerusalem, teman-teman Arab baru Israel akan berhasil dalam mengendalikan situasi dan memulihkan status quo. Namun, perlu dikatakan di sini, bahwa walau prediksi dan perhitungan Israel terkadang akurat, namun mereka sering gagal.

Penutupan Masjid Al-Aqsa adalah tahap lain dalam kebijakan Israel yang mengecualikan Muslim dari masjid tersebut. Ini juga termasuk penargetan aktif para aktivis yang tinggal di Al-Aqsa sepanjang waktu, untuk mempertahankan kehadiran Muslim di sana; mereka diserang, dikejar, dan ditangkap, atau dijatuhi perintah “keamanan” untuk mengeluarkan mereka dari tempat suci tersebut.

Ini semua dilakukan dengan alasan dan pembenaran palsu yang seringkali tidak memiliki dasar hukum atau moral apa pun. Selain itu, karyawan Departemen Wakaf Agama (Waqf), penjaga masjid, dan staf Komite Rekonstruksi juga menjadi sasaran, yang menghalangi pekerjaan di Al-Aqsa.

Melalui penutupan dan penyusupan oleh para pemukim ilegal dan jemaah Yahudi di situs Islam tersebut, Israel tampaknya mencoba untuk mengkondisikan opini publik Palestina agar menerima gagasan terkait kontrolnya atas tempat suci tersebut dan para jemaah yang menggunakannya, termasuk kapan mereka dapat menggunakannya.

Baca Juga: Konflik Gaza: Gencatan Senjata Hamas-Israel Ditetapkan Selama Satu Tahun

Ini memiliki semua ciri dari pembagian temporal dan spasial Masjid Al-Aqsa antara Muslim dan Yahudi, seperti yang terjadi di Masjid Ibrahimi di Hebron. Sangat jelas bahwa itu tidak akan menipu rakyat Palestina, baik di Yerusalem maupun di tempat lain.

Kekuatan brutalnya tampaknya telah membutakan Israel pada fakta bahwa Masjid Al-Aqsa dan apa yang diberlakukan oleh Israel di Tempat Suci tersebut, berada di pusat dari semua atau sebagian besar kerusuhan Palestina. Ini akan terus berlanjut selama serangan Israel terhadap Al-Aqsa dilakukan.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Mata Mata Politik.

Keterangan foto utama: Lebih dari 1.000 pemukim Israel termasuk anak-anak, berjalan menuju kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur, dan didukung oleh para petugas polisi Israel, di Kompleks Al-Aqsa di Yerusalem pada tanggal 22 Juli 2018. (Foto: Anadolu Agency/Mostafa Alkharouf)

Opini: Ancaman Terhadap Al-Aqsa dan Kebijakan Yahudisasi Negara Israel

BERLANGGANAN

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top