Memahami Taliban akan Jadi Kunci Perdamaian di Afghanistan
Timur Tengah

Memahami Taliban akan Jadi Kunci Perdamaian di Afghanistan

Berita Internasional >> Memahami Taliban akan Jadi Kunci Perdamaian di Afghanistan

Perdamaian yang berkelanjutan tidak dapat dicapai kecuali semua pihak belajar dari kesalahan masa lalu dan berhenti meremehkan musuh-musuh mereka. Tidak diragukan lagi bahwa pada akhirnya rakyat Afghanistan yang bertanggung jawab serta harus memiliki dan memimpin proses perdamaian. Namun, untuk mencapai tujuan ini, rakyat Afghanistan membutuhkan bantuan dan niat baik semua negara tetangga dan mitra. 

Oleh: Nadir Naim (Al Jazeera)

Baca Juga: Amerika Tak Pernah Beri Wanita Afghanistan Kesempatan

Tanggal 28 Januari 2019, setelah enam hari pembicaraan berturut-turut di ibu kota Qatar, Doha, negosiator utama Washington Zalmay Khalilzad mengumumkan bahwa Amerika Serikat dan Taliban akhirnya memiliki “rancangan kerangka kerja” untuk kesepakatan yang dapat membuka jalan bagi pembicaraan damai dengan pemerintah Afghanistan. Komentar Khalilzad tidak diragukan lagi menyulut harapan akan terobosan dalam konflik selama 17 tahun. Namun, pejabat AS maupun Taliban tidak memberikan rincian apa pun tentang kerangka kerja tersebut.

Secara historis, karena lokasinya yang strategis, Afghanistan seringkali menjadi medan pertempuran di mana kekuatan global dan regional menyelesaikan persaingan mereka. Serangkaian invasi, intervensi, perang, dan konfrontasi jangka panjang menyebabkan kehancuran besar dan kerugian bagi semua pihak yang terlibat, dengan kerugian tertinggi harus dibayar oleh negara Afghanistan.

Selama bertahun-tahun, pihak-pihak yang bertikai berpartisipasi dalam putaran perundingan dan negosiasi yang tak terhitung jumlahnya, terkadang menciptakan optimisme yang penuh kewaspadaan. Namun, karena pandangan picik para pembuat keputusan, terlalu percaya diri, dan penolakan untuk belajar dari kesalahan masa lalu, perdamaian tak pernah terwujud dan penderitaan jutaan orang terus berlanjut.

Hari ini, kita tampaknya menghadapi peluang lain untuk memutus siklus kekerasan ini dan memulai proses perdamaian yang akhirnya dapat memungkinkan rakyat Afghanistan untuk bersatu, memperbaiki situasi, dan mencapai kemakmuran. Namun, seperti yang telah terbukti berkali-kali di masa lalu, perdamaian yang berkelanjutan tidak dapat dicapai kecuali semua pihak belajar dari kesalahan masa lalu, memahami kebutuhan dan motivasi musuh mereka, serta menghasilkan penyelesaian yang memuaskan penduduk lokal, kawasan regional, dan pemangku kepentingan global.

Inilah mengapa sangat penting pada titik bersejarah ini untuk memeriksa faktor-faktor yang menyebabkan kebangkitan Taliban pada tahun 1990-an dan motivasi yang membimbing kelompok itu hingga hari ini.

Apa yang diinginkan Taliban?

Taliban dibentuk pada awal tahun 1990-an oleh sebuah faksi “mujahidin,” pejuang Muslim Afghanistan yang menentang pendudukan Soviet di Afghanistan (1979-1989). Mengambil keuntungan dari kekosongan kekuasaan yang diciptakan oleh penarikan pasukan Soviet, kelompok itu dengan mudah memperluas ruang pengaruhnya di tahun-tahun setelah pembentukannya dan menguasai Afghanistan pada tahun 1996. Taliban memegang kendali atas sebagian besar negara hingga digulingkan setelah invasi AS ke Afghanistan pada bulan Desember 2001 setelah serangan 11 September 2001.

Setelah penggulingan rezim Taliban, anggota kelompok siap dan bersedia menerima kesepakatan damai yang akan memungkinkan mereka keberadaan yang sederhana tapi bermartabat di negara itu. Namun, para politisi dan pembuat keputusan di dalam maupun di luar Afghanistan, terbuai oleh kemenangan mereka yang menentukan, menolak untuk memilih opsi ini dan dengan cepat mengusir Taliban dari meja perundingan.

Pada Konferensi Bonn, yang menentukan nasib negara itu, mereka benar-benar mengabaikan tuntutan Taliban yang paling mendasar dan memfasilitasi pembentukan pemerintahan yang benar-benar anti-Taliban. Ini adalah kesalahan mendasar yang memicu putaran pertumpahan darah terakhir di Afghanistan dan membawa kita ke posisi saat ini.

Kini, kita berhadapan dengan sebuah kelompok yang anggotanya memandang diri mereka sebagai pejuang suci yang berhasil mengalahkan invasi asing yang tidak adil.

Dalam 17 tahun terakhir, para pemimpin Taliban yang tak terhitung jumlahnya telah terbunuh, dihina, dan dipaksa ke pengasingan oleh pasukan Amerika. Orang-orang yang tidak begitu beruntung berakhir di tahanan di Guantanamo atau Bagram, di mana mereka menjadi sasaran penyiksaan dan degradasi yang tak terkatakan. Semua hal tersebut menyebabkan anggota Taliban memandang perjuangan mereka melawan pasukan AS sebagai hal yang tak terhindarkan, perlu, dan bahkan sakral.

Terlebih lagi, kekuatan pemerintahan Afghanistan memaksa anggota Taliban untuk hidup dalam kondisi yang begitu suram, karena para buron selalu dalam pelarian, sehingga memasuki medan pertempuran menjadi pilihan yang mudah, bahkan alami, bagi mereka. Mungkin yang lebih penting, selama bertahun-tahun Taliban terus memperluas zona pengaruhnya di Afghanistan dan menganggap dirinya sebagai pemenang dalam konflik.

Kelompok tersebut juga berhasil memenangkan hati dan pikiran sebagian penduduk pedesaan yang kecewa, yang memandang pemerintah pusat tidak efektif dalam menyediakan layanan dasar bagi mereka dan tenggelam dalam wabah korupsi.

Sekarang, sebagai entitas politik dan militer berpengaruh yang diakui oleh semua pihak yang terlibat, Taliban ingin mencapai dua tujuan jangka panjang: Penarikan lengkap semua pasukan asing dari Afghanistan dan pembentukan pemerintahan Islam yang inklusif.

Tentu saja, Taliban, yang meyakini bahwa mereka memiliki keunggulan dalam negosiasi, juga memiliki banyak tuntutan jangka pendek yang bertujuan untuk membangun kepercayaan diri.

Taliban ingin para pemimpinnya dikeluarkan dari daftar sanksi internasional, para tahanannya akan dibebaskan, dan kantor politiknya di Doha diakui secara internasional. Tidak seperti periode setelah kekalahannya pada tahun 2001, Taliban sekarang percaya bahwa Taliban telah mendapatkan hak untuk tetap menjadi kekuatan politik yang substansial di Afghanistan setelah penyelesaian konflik.

Taliban memiliki visi politik yang jelas dan ingin menetapkan beberapa parameter untuk hubungan internasionalnya di masa depan. Inilah mengapa Taliban juga tertarik untuk menandatangani perjanjian non-agresi bilateral dengan berbagai kekuatan regional dan internasional.

Negosiasi yang sedang berlangsung hanya dapat berhasil jika semua pihak yang terlibat mengakui posisi Taliban dan menghindari tindakan meremehkan kelompok itu.

Rakyat Afghanistan siap untuk perdamaian

Gencatan senjata Idul Fitri tiga hari yang sukses tahun 2018 antara Taliban dan pemerintah Afghanistan, yang pertama sejak dimulainya invasi yang dipimpin AS pada tahun 2001, merupakan indikasi yang jelas bahwa rakyat biasa Afghanistan siap berdamai dengan Taliban. Memang, rakyat Afghanistan merasa putus asa untuk kembali normal setelah perang selama empat dekade. Namun, ini tidak berarti mereka bersedia menerima penyelesaian damai apa pun dengan kelompok itu.

Banyak wanita Afghanistan berpikir bahwa perjanjian damai dengan Taliban akan membatasi hak-hak mereka. Anggota minoritas Hazara, komunitas Muslim Syiah, juga percaya bahwa penyelesaian perdamaian yang tidak terkonfigurasi dengan baik dapat membahayakan masa depan mereka di negara itu.

Untuk mencapai perdamaian yang berkelanjutan, pemerintah Afghanistan, dengan bantuan AS, perlu mencapai keseimbangan antara mengakui kebutuhan dan harapan Taliban dengan memberikan perlindungan yang diperlukan untuk segmen populasi Afghanistan yang merasa terancam oleh kelompok tersebut.

Selain itu, semua pemangku kepentingan lokal, pejabat pemerintah, pemimpin oposisi, dan tetua suku, perlu mencapai konsensus di antara mereka sendiri tentang apa yang mereka inginkan dari penyelesaian perdamaian. Untuk saat ini, mereka semua tampaknya lebih fokus untuk mempertahankan kursi mereka setelah pemilihan berikutnya daripada mencapai kesepakatan dengan Taliban.

Jika mereka lebih peduli untuk mempertahankan kekuasaan mereka daripada membawa stabilitas ke Afghanistan, dan menolak untuk menegosiasikan kesepakatan pembagian kekuasaan, setiap upaya perdamaian akan menemui kegagalan.

Masalah rumit lainnya adalah bahwa kekuatan regional dan internasional belum mencapai konsensus tentang rincian penyelesaian perdamaian di Afghanistan. Konsensus regional yang inklusif sangatlah penting.

Amerika tidak akan bisa melakukan ini sendirian jika menginginkan perdamaian berkelanjutan di Afghanistan. Rusia, China, Pakistan, Iran, India, dan Turki ingin memberikan suara dalam penyelesaian akhir.

Meski demikian, sebagai warga negara Afghanistan, penulis lebih optimis dan berhati-hati daripada sebelumnya tentang prospek perdamaian di Afghanistan. Taliban masih menolak untuk berbicara langsung dengan pemerintah Afghanistan, tetapi kali ini AS sangat termotivasi untuk menyatukan kedua pihak.

Presiden AS Donald Trump menjelaskan bahwa dia ingin membawa negaranya keluar dari “perang bodoh” di luar negeri dan satu-satunya cara realistis baginya untuk mencapai tujuan ini adalah dengan membawa Taliban dan pemerintah Afghanistan ke meja perundingan.

Tidak diragukan lagi bahwa pada akhirnya rakyat Afghanistan yang bertanggung jawab serta harus memiliki dan memimpin proses perdamaian. Namun, untuk mencapai tujuan ini, rakyat Afghanistan membutuhkan bantuan dan niat baik semua negara tetangga dan mitra.

Kita hanya berharap kali ini mereka tidak akan mengulangi kesalahan di masa lalu dan akan membantu rakyat Afghanistan menemukan jalan keluar dari konflik ini dengan mempertimbangkan harapan dan kebutuhan semua pihak yang terlibat saat mereka mewujudkan negosiasi.

Baca Juga: Untuk Perlambat Kepergian AS, Afghanistan Tawarkan Pengurangan Biaya

Sudah saatnya bagi Afghanistan untuk berhenti menjadi medan pertempuran bagi berbagai kekuatan asing, serta memenuhi potensi sebenarnya dan menjadi pusat konektivitas di jantung Asia. Hari ini, mimpi tersebut akhirnya dapat dijangkau oleh Afghanistan.

Nadir Naim adalah seorang politisi Afghanistan. Dia adalah kandidat dalam pemilihan presiden Afghanistan tahun 2014.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Mata Mata Politik.

Keterangan foto utama: Kepala Kantor Politik Taliban Sher Mohammad Abbas Stanakzai berbicara di sebuah konferensi yang diselenggarakan oleh diaspora Afghanistan di Moskow, Rusia, 5 Februari 2019. (Foto: Reuters/Maxim Shemetov)

Memahami Taliban akan Jadi Kunci Perdamaian di Afghanistan

BERLANGGANAN

Click to comment

Beri Tanggapan!

To Top