Studi 50 Tahun Ungkap Bias Anti-Palestina Besar-besaran oleh Media AS
Opini

Studi 50 Tahun Ungkap Bias Anti-Palestina Besar-besaran oleh Media AS

Para aktivis menggelar unjuk rasa yang mengecam kekerasan Israel di perbatasan timur Jalur Gaza di Brooklyn, New York, Amerika Serikat, pada 14 Mei 2018. (Foto: Anadolu Agency/Mohammed Elshamy)
Berita Internasional >> Studi 50 Tahun Ungkap Bias Anti-Palestina Besar-besaran oleh Media AS

Studi selama 50 tahun telah mengungkapkan bias anti-Palestina dan pro-Israel yang dilakukan oleh media-media arus utama AS. Studi ini menyimpulkan bahwa kegagalan untuk mencapai perdamaian adalah akibat langsung dari bias media yang melindungi Israel dari kesalahan yang mereka buat, serta dukungan Washington yang tak tergoyahkan dan tanpa syarat bagi pemerintah Israel. Dengan kata lain, tidak peduli kejahatan apa pun yang dilakukan Israel, media akan memainkan propaganda untuk menghapus kesalahan Israel sambil membesar-besarkan kekurangan Palestina.

Oleh: Ray Hanania (Middle East Monitor)

Walau setiap orang dengan akal sehat kemungkinan merasa bahwa tak perlu ada penelitian untuk menyimpulkan bahwa media arus utama di Amerika Serikat (AS) memiliki bias anti-Palestina dan pro-Israel—yang menegaskan kebohongan Israel sambil meminimalkan realitas Palestina—namun sebuah lembaga riset internasional telah melakukan penelitian semacam itu.

Baca Juga: Israel Akan Tutup Sekolah Bantuan Palestina di Daerah yang Diduduki

Mengonfirmasi apa yang sebagian besar dari kita sudah ketahui—dan bagaimana Israel menghabiskan dana besar untuk mencoba menyembunyikannya—416 Labs telah menemukan bukti bahwa media arus utama di Amerika bias dalam mendukung Israel dan melawan Palestina.

Penelitian 416 Labs mencakup periode 50 tahun yang lengkap, setelah Perang Enam Hari pada bulan Juni 1967 dan awal pendudukan Israel atas Yerusalem Timur, Tepi Barat, dan Jalur Gaza.

“Hasil kami mendukung penelitian sebelumnya dan mengklaim bahwa liputan media arus utama AS tentang masalah ini menguntungkan Israel dengan memberikan akses yang lebih besar kepada para pejabat Israel, dengan fokus pada narasi Israel baik dari segi jumlah liputan maupun sentimen keseluruhan, seperti yang disampaikan oleh media arus utama,” kata tim 416 Labs.

Studi ini menyimpulkan bahwa kegagalan untuk mencapai perdamaian adalah akibat langsung dari bias media yang melindungi Israel dari sebagian besar—atau bahkan semua—kesalahan yang mereka buat, terlepas dari seberapa serius kesalahan itu, serta dukungan Washington yang tak tergoyahkan dan tanpa syarat bagi pemerintah Israel.

“Faktor utama dalam memperpanjang konflik ini adalah dukungan tanpa syarat Amerika Serikat untuk pemerintah Israel secara bersamaan; yang telah membantu memperkuat keberadaan ilegal Israel di wilayah Palestina. Yang memperparah hal ini adalah media arus utama AS, yang menurut para kritikus mempertahankan pandangan miring tentang pendudukan itu, yang lebih menyukai narasi Israel daripada orang-orang Palestina.”

Dengan kata lain, tidak peduli kejahatan apa pun yang dilakukan Israel—termasuk pembunuhan, pelanggaran hak asasi manusia, kejahatan perang, dan kejahatan terhadap kemanusiaan—media akan memainkan propaganda untuk menghapus kesalahan Israel sambil membesar-besarkan kekurangan Palestina.

Di negara seperti Amerika Serikat—di mana kebanyakan orang mendapatkan “pemahaman” tentang peristiwa di Timur Tengah saat ini dan sejarah Arab dari TV dan surat kabar—bias media dikonsumsi hampir tanpa pertanyaan.

Pendudukan Ilegal Israel

Anak-anak Palestina meneriakkan slogan-slogan ketika seorang tentara Israel berdiri di belakang pagar, selama protes di luar sebuah rumah Palestina yang diduduki oleh pemukim Israel, di kota Hebron, Tepi Barat, pada 27 Januari 2018. (Foto: AFP)

Bagi orang Amerika, kebohongan pro-Israel terlihat seperti kebenaran, sementara kebenaran pro-Palestina terlihat bagai kebohongan.

Dan di situlah letak masalahnya. Ketika orang Amerika dicuci otak untuk mempercayai kebohongan Israel dengan propaganda pro-Israel yang tidak pernah berakhir, itu berdampak langsung pada politisi yang merasa lebih mudah untuk menghapus kejahatan perang Israel dan memperkenalkan undang-undang yang melanggar pilar Konstitusi demokrasi AS.

Minggu ini, misalnya, poin pertama dalam agenda Senat AS bukanlah undang-undang yang dimaksudkan untuk mengatasi beberapa masalah paling penting yang dihadapi rakyat Amerika, seperti kelaparan dan tunawisma, pembunuhan dan kejahatan, ekonomi dan perawatan kesehatan. Jauh dari itu.

Masalah pertama yang akan dibahas oleh para legislator adalah undang-undang untuk menghukum warga negara Amerika yang menggunakan hak mereka untuk kebebasan berbicara yang diabadikan dalam Konstitusi AS dan mendukung boikot terhadap Israel.

Mengadopsi RUU Senat 1 di Kongres ke-116 pada dasarnya melanggar Amandemen Pertama Konstitusi yang menjamin bahwa setiap orang Amerika memiliki “kebebasan berbicara” untuk mengekspresikan pendapat mereka tanpa intimidasi atau penindasan.

Jika ada kebingungan tentang apa yang disebut Amandemen Pertama Konstitusi AS, bunyinya adalah: “Kongres tidak boleh membuat undang-undang terkait pendirian agama, atau melarang kebebasan untuk menjalankannya; atau menghalangi kebebasan berbicara, atau pers; atau hak rakyat untuk berkumpul secara damai, dan mengajukan petisi kepada pemerintah untuk menyampaikan keluhan.”

“Menghambat kebebasan berbicara” dalam kasus ini berarti membuatnya ilegal bagi seseorang untuk menentang pelanggaran hak asasi manusia Israel, pencurian tanah dan pembangunan pemukiman khusus Yahudi di wilayah yang diduduki; dan mencegah warga negara AS memboikot barang apa pun yang diproduksi oleh perusahaan yang mendapat keuntungan dari kegiatan tersebut yang secara khusus dianggap ilegal berdasarkan hukum internasional.”

Undang-undang anti-BDS (Boikot, Divestasi, Sanksi) diharapkan akan disetujui oleh Senat AS yang dikontrol Partai Republik dan kemudian diloloskan kepada Dewan Perwakilan Rakyat yang dikontrol Partai Demokrat, di mana—setelah disahkan—setiap orang Amerika yang mengkritik Israel dan memboikot negara tersebut serta produknya, akan menghadapi penuntutan dan hukuman berat.

Pencucian otak media hampir selalu mengikuti narasi Israel dalam pelaporannya dan dengan demikian berkontribusi pada kondisi ini. Akibatnya, menjadi lebih mudah bagi Israel untuk mendorong versi ceritanya sendiri, membuat dirinya terlihat bagus, sementara mendiskreditkan Palestina.

Salah satu contohnya adalah penggantian yang tegas atas kata “diduduki” dengan wilayah “yang disengketakan” ketika merujuk pada Tepi Barat dan Yerusalem.

Selain memperkenalkan undang-undang kejam seperti undang-undang anti-BDS, Kongres AS juga melakukan pemungutan suara untuk mengesahkan miliaran dolar bantuan militer ke Israel setiap tahun. Sementara warga Amerika kehilangan tempat tinggal dan kelaparan, pemerintah mereka membayar Israel setidaknya $3 miliar setiap tahun; itu artinya $8 juta sehari. Mengagumkan.

Baca Juga: Israel Terus Usir Warga Palestina, Rampas Rumah Mereka untuk Pemukim

Bagaimana tanggapan media terhadap hal ini? Mereka menyembunyikan liputannya terkait Israel-Palestina di balik liputan profesionalnya yang lebih objektif tentang topik-topik lain. Media arus utama AS mungkin sangat bias dalam liputannya terkait isu-isu Israel dan Palestina, tetapi berita semacam itu mungkin hanya mewakili sekitar lima persen dari total produksi konten mereka, yang dibayangi oleh 95 persen konten lainnya. Begitulah cara media mempertahankan citranya sendiri sebagai profesi yang adil, berprinsip, dan akurat.

Penelitian 416 Labs memang mengejutkan, tetapi seharusnya tidak semengejutkan itu. Namun demikian, kesimpulannya menunjukkan keadaan media arus utama AS yang menyedihkan.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Mata Mata Politik.

Keterangan foto utama: Para aktivis menggelar unjuk rasa yang mengecam kekerasan Israel di perbatasan timur Jalur Gaza di Brooklyn, New York, Amerika Serikat, pada 14 Mei 2018. (Foto: Anadolu Agency/Mohammed Elshamy)

Studi 50 Tahun Ungkap Bias Anti-Palestina Besar-besaran oleh Media AS

BERLANGGANAN

Click to comment

Beri Tanggapan!

To Top