Pemanasan Global karena Perubahan iklim Akan Membakar Pemerintahan Amerika
Amerika

Pemanasan Global Akan Membakar Pemerintahan Amerika

Berita Internasional >> Pemanasan Global Akan Membakar Pemerintahan Amerika

Salah satu efek samping dari perubahan iklim ialah berakhirnya hegemoni Amerika Serikat. Donald Trump secara terang-terangan mengatakan, ia tidak percaya pada perubahan iklim. Pernyataan Trump itu menyangkal penelitian yang dilakukan oleh administrasinya sendiri. 

Oleh: Stephen M. Walt (Foreign Policy)

Baca Juga: Upaya Para Pemimpin untuk Selamatkan Dunia Lawan Perubahan Iklim Tidak Berlangsung Baik

Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengatakan, “Saya tidak percaya” bahwa perubahan iklim itu nyata. Coba tebak? Lingkungan global tidak peduli. Kondisi planet Bumi akan ditentukan oleh hukum fisika dan kimia, bukan oleh tweet, penolakan, agresivitas, atau pendekatan mengabaikan tanda bahaya atas planet yang tengah memanas dengan cepat. Trump tidak akan lagi bersama kita pada saat efek terburuk terwujud, tentu saja. Generasi masa depan yang akan menanggung segala konsekuensinya.

Jangan salah: Konsekuensi-konsekuensinya akan sangat signifikan. Seperti yang dilaporkan selama akhir pekan Thanksgiving, laporan “Penilaian Iklim Nasional” pemerintah AS terbaru telah memperjelas bahwa peningkatan suhu rata-rata akan memiliki efek yang sangat jauh dan merusak. Laporan itu merupakan upaya kolaboratif oleh 13 agen federal dan menawarkan potret serius tentang kemungkinan masa depan kita. Badai kelak akan berlangsung dengan lebih intens dan berbahaya.

Produktivitas pertanian akan menurun. Penyakit dan hama tertentu akan lebih banyak dan mengganggu, serta kematian terkait panas akan meningkat secara signifikan. Trump mungkin tidak mempercayainya, tetapi apa yang dia lakukan atau tidak yakini tidak relevan, kecuali karena itu mempengaruhi apa yang kita lakukan (atau tidak lakukan) hari ini dan dengan demikian seberapa serius masalah itu ada di masa depan.

Konsekuensi langsung dari perubahan iklim akan cukup berbahaya, bahkan jika kita menanggapi dengan lebih energik daripada yang telah dilakukan saat ini, tetapi saya yakin hal itu juga akan memiliki dampak besar pada kebijakan luar negeri AS Beberapa konsekuensi telah tercatat, termasuk dalam studi Departemen Pertahanan AS tahun 2015, tetapi dampak jangka panjangnya bisa lebih jauh lagi.

Secara provokatif: Perubahan iklim dapat berdampak lebih banyak untuk membatasi ambisi global Amerika daripada yang telah dilakukan semua buku, artikel, opini, dan advokasi lainnya bahkan dengan menahan diri.

Mengapa? Karena beradaptasi dengan planet yang lebih panas akan terasa sangat mahal.

Sebagai permulaan, perubahan iklim sudah berdampak pada fasilitas militer di Amerika Serikat dan akan memaksa Departemen Pertahanan untuk melakukan langkah-langkah perbaikan yang mahal. Badai Michael menyebabkan jutaan Dolar AS kehancuran di Pangkalan Angkatan Udara Tyndall di Florida musim gugur ini (termasuk kerusakan pada beberapa pesawat F-22 yang mahal yang ditempatkan di sana), dan galangan kapal angkatan laut AS yang luas di Newport News sudah rentan terhadap banjir dan akan membutuhkan tindakan adaptif berbiaya mahal jika ingin tetap beroperasi ketika permukaan air laut naik.

Menurut Union of Concerned Scientists, peningkatan permukaan air laut setinggi tiga kaki (yang berada dalam kisaran perkiraan saat ini), dapat membahayakan penggunaan 128 pangkalan militer AS. Melindungi fasilitas-fasilitas ini atau membangun fasilitas yang baru tidak akan murah, dan uang yang dibelanjakan untuk tindakan-tindakan ini adalah uang yang tidak dapat digunakan untuk struktur kekuatan, personel, atau operasi kontingensi luar negeri.

Kedua, seperti disebutkan di atas, perubahan iklim akan membebani biaya yang signifikan pada perekonomian AS. Menurut Penilaian Iklim Nasional baru-baru ini, biaya yang terkait dengan perubahan iklim dapat mengurangi PDB AS hingga 10 persen pada akhir abad ini. (Angka itu kira-kira dua kali lipat lebih banyak dari dampak resesi tahun 2008, omong-omong.) Amerika Serikat akan tetap menjadi negara yang relatif kaya, tentu saja, tetapi tidak sekaya seharusnya jika tidak ada bencana perubahan iklim).

Ketiga, beradaptasi dengan perubahan iklim juga tidak akan murah. Daerah dataran rendah akan membutuhkan tanggul, dinding laut, parit badai, dan investasi infrastruktur besar lainnya. Beberapa kawasan padat penduduk mungkin harus ditinggalkan, yang berarti menimbulkan kebutuhan akan perumahan baru bagi puluhan ribu orang (jika tidak lebih).

Jaringan listrik harus diperkuat atau diganti, sementara jembatan dan jalan lintas perlu ditingkatkan. Tidak ada yang tahu persis dampak apa yang akan ditimbulkan, tetapi pertimbangkan bahwa rencana adaptasi perubahan iklim yang diusulkan oleh Walikota New York City Michael Bloomberg setelah Badai Sandy melanda pada tahun 2013 dianggarkan sebesar 20 miliar Dolar AS. Angka itu mungkin tidak cukup ambisius, karena biaya sebenarnya mungkin akan lebih tinggi, dan itu hanya satu kota (meskipun terbilang kota besar dan penting).

Yang pasti, beberapa infrastruktur baru tersebut perlu dibangun, bahkan jika planet tidak menjadi lebih panas dan permukaan laut tidak naik. Pengeluaran untuk infrastruktur dapat meningkatkan produktivitas dan menyediakan banyak pekerjaan dari kelas menengah ke bawah. Meskipun demikian, biaya penuh untuk beradaptasi dengan lingkungan di akhir abad 21 dengan mudah mencapai ratusan miliar Dolar AS selama beberapa dekade berikutnya.

Jadi kita menghadapi potensi pukulan ganda: Perubahan iklim akan mengurangi pertumbuhan ekonomi dengan berbagai cara, bahkan ketika kita perlu menghabiskan banyak uang untuk mencoba beradaptasi dengan dampaknya. Masalah ini mungkin tidak terlalu serius jika Amerika Serikat memiliki dana kekayaan negara yang besar, atau jika pemerintah menjalankan surplus anggaran berulang yang dapat digunakan untuk membayar biaya-biaya ini.

Tetapi yang sebaliknya juga benar: Amerika akan memiliki defisit anggaran dan tingkat utang publik yang menggelembung, dan kebuntuan politik yang berulang-ulang telah mengubah proses anggaran menjadi kerja tahunan dalam sikap politik dan brinkmanship, atau tindakan mendorong suatu keadaan berbahaya ke ambang kehancuran demi meraih keuntungan sebesar-besarnya.

Maksud saya, singkatnya, adalah bahwa biaya beradaptasi terhadap perubahan iklim akan memberikan tekanan besar pada anggaran federal yang sudah diperas. Sedangkan, pada saat populasi AS semakin tua, biaya perawatan kesehatan meningkat, dan pemotongan pajak akan menjadi suatu norma. Oleh karena itu, pertanyaan saya sederhana: Dari mana semua uang itu berasal?

Jika skenario ini bahkan sebagian saja benar, mempertahankan anggaran pertahanan dan pembentukan keamanan nasional yang mengerdilkan orang-orang dari semua negara lain akan semakin sulit, jika bukan secara politik tidak mungkin. Meyakinkan rakyat Amerika untuk mendanai perang pilihan, untuk melindungi sekutu yang jauh dari nilai strategis yang dipertanyakan, atau bahkan untuk melakukan operasi kontra-terorisme yang sangat jauh akan menjadi penjualan yang sulit.

Kebijakan luar negeri “Blob” dapat terus menolak strategi menahan diri, tetapi kenyataan fiskal dapat secara bertahap memaksakannya.

Kabar baiknya ialah bahwa perubahan iklim akan mempengaruhi banyak negara lain bahkan lebih dari ia mempengaruhi Amerika Serikat, dan banyak dari mereka bahkan kurang siap untuk menghadapi konsekuensinya. Jadi posisi relatif Amerika mungkin tidak terpengaruh sama sekali. Tetapi “kabar baik” itu tidak benar-benar positif, karena perubahan iklim juga cenderung memperburuk konflik sipil dan regional dan hampir pasti memicu krisis kemanusiaan yang rumit, arus pengungsi, dan masalah global dalam berbagai bentuk lainnya.

Dengan kata lain, agenda global akan menjadi lebih berantakan, bahkan ketika sumber daya yang tersedia untuk menangani agenda itu semakin jarang. Dilemma ini hanya akan semakin memburuk semakin lama Amerika Serikat menangguhkan tindakan, semakin banyak bahan bakar fosil (terutama batu bara) yang dibakar oleh manusia, dan semakin cepat dan luas perubahannya.

Seperti presiden, saya akan mati dan terkubur dengan aman pada saat semua ini terjadi, dan saya berharap generasi mendatang akan memaafkan kita saat mereka bergulat dengan konsekuensinya. Tetapi mereka akan memiliki setiap alasan untuk tidak memaafkan kita, tentu saja.

Baca Juga: 5 Mitos tentang Perubahan Iklim

Stephen M. Walt adalah profesor hubungan internasional Robert dan Renée Belfer di Universitas Harvard.

Keterangan foto utama: Semak-semak terbakar ketika api bergerak melalui Deepwater National Park di Queensland, Australia, tanggal 28 November 2018. (Foto: AFP/Getty Images/Rob Griffith)

Pemanasan Global Akan Membakar Pemerintahan Amerika

BERLANGGANAN

Click to comment

Beri Tanggapan!

To Top