Pemilu Indonesia Secara Bersamaan Bisa Matikan Partai-Partai Kecil
Berita Politik Indonesia

Pemilu Indonesia Secara Bersamaan Bisa Matikan Partai-Partai Kecil

Berita Internasional >> Pemilu Indonesia Secara Bersamaan Bisa Matikan Partai-Partai Kecil

Ada 12 partai saat ini yang mengisi 560 kursi parlemen di Indonesia. Mereka akan memperebutkan kembali kursi-kursi itu (yang jumlahnya diperluas menjadi 575 kursi) pada pemilihan umum 2019. Namun, dengan pemilu yang dilakukan secara berlapis dan bersamaan, hal itu bisa menyingkirkan partai-partai kecil dari parlemen.

Oleh: John McBeth (ASPI Strategist)

Baca Juga: Kampanye Pilpres 2019: Seberapa Jauh Sandiaga Uno Dorong Isu Ekonomi?

Para elit politik Indonesia akhirnya menyadari bahwa menyelenggarakan pemilihan presiden dan legislatif pada hari yang sama pada bulan April mendatang dapat membunyikan lonceng kematian pada sebanyak empat dari 10 partai politik yang memegang 560 kursi di DPR saat ini.

Pemilihan baru-baru ini menunjukkan bahwa salah satu konsekuensi yang tidak disengaja dari undang-undang pemilu tahun 2017 yang diubah adalah, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) dan Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) dari saingan oposisi Prabowo Subianto sekarang lebih berkemungkinan untuk mendominasi lebih dari sebelumnya.

“Parlemen pada dasarnya melihatnya sebagai usaha yang menghemat biaya,” kata ahli elektoral Australia Kevin Evans, mencatat obsesi Indonesia dengan menjaga segalanya seminimal mungkin. “Para pihak akan terpapar pada berbagai pandangan, tetapi mereka tidak akan mendengarkannya.”

Sebelumnya, pemilihan parlemen dan pemilihan presiden diadakan selang tiga bulan, yang memungkinkan partai-partai yang membuka ambang batas 3,5 persen untuk membentuk koalisi sebelum negara tersebut memilih seorang pemimpin nasional yang baru.

Tetapi dengan sudah berada di bawah tekanan dengan ambang 4 persen yang baru, 12 partai yang tersisa di bidang 2019 (termasuk empat pendatang baru) tidak menikmati efek akhir yang sama. Polling Lingkaran Survei Indonesia (LSI) menempatkan PDI-P maju dengan 27 persen, diikuti oleh Gerindra pada 20 persen.

Itu telah meninggalkan Partai Golkar yang dulu sangat berkuasa dengan 10 persen menjadi 4 peren lebih sedikit dari yang ditampilkan dalam dua pemilihan sebelumnya dan hanya tiga dari partai-partai lain yang berada di ambang batas yang memungkinkan perwakilan di majelis 575 kursi yang baru saja diperluas.

“Kami tidak menyadari betapa sulitnya tanpa calon presiden pada pemungutan suara,” kata seorang pejabat senior Golkar. “Sekarang kita harus mencoba dan meyakinkan pemilih bahwa suara untuk kita juga merupakan suara untuk Jokowi (Widodo). Tidak ada yang merencanakan ini. ”

Golkar telah menurunkan calon presiden di dua dari empat pemilihan sebelumnya, tetapi meskipun tidak pernah menang, mereka selalu berakhir sebagai pilar utama dari koalisi yang berkuasa. Tahun depan, mereka mungkin akan memiliki lebih sedikit kartu untuk bermain dalam mengamankan pos kabinet.

Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) terlihat aman, berkat dukungan organisasi massa Muslim Nahdlatul Ulama (NU), yang mantan pemimpin tertingginya, ulama konservatif Ma’ruf Amin, adalah calon wakil presiden Widodo yang kontroversial.

Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dari Partai Demokrat (PD) dan media mogul Partai Demokrat Nasional Surya Paloh (Nasdem) juga terlihat keluar dari bahaya, tetapi Partai Keadilan dan Kemakmuran yang berbasis Syariah (PKS) dan Persatuan Pembangunan (PPP) keduanya berada dalam bahaya di titik ini.

MenteriKetua Politik Partai Hati Nurani Rakyat Wiranto (Hanura), anggota koalisi yang berkuasa, hampir pasti jatuh di pinggir jalan, dan Partai Amanat Nasional (PAN), sekutu Prabowo, berjuang untuk tetap relevan, dengan para pemimpinnya menarik ke arah yang berbeda.

Para pakar pemilu mengingat malapetaka dan perkiraan suram sebelum pemilihan sebelumnya, tetapi mereka mengakui bahwa pemilu serentak memperkenalkan dinamika yang berbeda mengingat cara PDI-P dan Gerindra yang tampaknya menghisap semua oksigen yang keluar dari ruangan.

Para politisi mengeluh bahwa 191 juta pemilih yang berhak hanya berfokus pada pemilihan presiden, dan sebagian besar analis setuju bahwa dibutuhkan keajaiban kecil dan krisis ekonomi yang serius bagi Prabowo untuk menarik suara dari Jokowi yang memimpin 57 persen dibanding 30 persen di pemilihan LSI.

Ini adalah perlombaan yang jauh berbeda dari tahun 2014, ketika dakwaan terlambat Prabowo membuat pendukung Widodo gelisah sebelum dia muncul dengan margin 6,3 persen. Kali ini penantang tampaknya hampir segan, uangnya tidak ada di sana dan seorang presiden yang sangat terfokus memiliki kekuatan jabatan di belakangnya.

Survei LSI memberi Widodo petunjuk besar-besaran di Jawa Timur dan Jawa Tengah yang terpadat dan bahkan sedikit menonjol di medan pertempuran yang diperebutkan di Jawa Barat, provinsi terbesar di negara itu dan salah satu dari empat wilayah di mana Prabowo menang pada tahun 2014.

Prabowo mengklaim kampanyenya adalah dana sendiri, tetapi rekannya, Sandiaga Uno, mengakui selama sesi baru-baru ini dengan wartawan asing bahwa aliran uang telah lambat. Juga jelas bahwa ada kurangnya kohesi di antara empat partai yang membentuk koalisi oposisinya, lagi-lagi karena sindrom pemilihan kembar.

Yudhoyono menolak berkampanye untuk Prabowo sampai bulan terakhir, dan berfokus pada upaya partainya untuk memenangkan 10 persen suara dalam pemilihan legislatif, kurang lebih sama seperti pada tahun 2014, ketika sebagai presiden yang akan segera selesai menjabat tidak lagi memiliki faktor memenangkan suara seperti lima tahun sebelumnya.

Setelah gagal menyandingkan putra sulungnya, Agus Harimurti, dengan Widodo dan kemudian Prabowo, Yudhoyono tidak punya pilihan selain tetap berada di koalisi oposisi. Ini karena sebuah partai yang tidak mendukung calon presiden untuk tahun 2019 tidak dapat mendukung kandidat untuk pemilihan berikutnya pada tahun 2024.

Sumber Partai Demokrat mengatakan mantan presiden itu terpaku pada posisi Harimurti untuk kepresidenan pada tahun 2024, ketika ia akan menjadi politisi yang jauh lebih berpengalaman. Saingannya kemudian bisa termasuk Uno, Gubernur Jakarta Anies Baswedan dan mungkin Puan Maharani, putri ketua PDI-P Megawati Sukarnoputri.

Prabowo mungkin mendapatkan hiburan karena melihat Gerindra mengambil alih Golkar sebagai partai terbesar kedua. Terganggu oleh dugaan keterlibatannya dalam kasus korupsi stasiun tenaga listrik, kursi baru Golkar Airlangga Hartarto hampir dipastikan akan digulingkan pada kongres partai pada bulan Desember 2019 jika pemilu berjalan buruk.

Kubu Widodo, pada bagiannya, tampaknya telah secara besar-besaran menyingkirkan efek buruk dari pilihan presiden Amin sebagai pasangannya, sebuah langkah yang meyakinkan oposisi untuk menjauhkan agama sebagai senjata dan rumah sebagai pengganti ekonomi yang lamban. “Setiap waktu yang dihabiskan jauh dari ekonomi akan membuang-buang waktu”, kata Uno. “Itu (Islam) tidak muncul dalam fokus diskusi kelompok kami dengan konstituen.”

Baca Juga: Perkara Uang Bisa Tumpulkan Kampanye Oposisi di Pilpres 2019

Keterangan foto utama: Pemilu yang dilakuan secara bersamaan di Indonesia berpotensi mematikan partai-partai kecil. (Foto: USAID Indonesia)

Pemilu Indonesia Secara Bersamaan Bisa Matikan Partai-Partai Kecil

BERLANGGANAN

Click to comment

Beri Tanggapan!

To Top