Polisi berpatroli di Kota Tua di Kashgar, di sebelah barat wilayah Luopu. (Foto: The Guardian/Tom Phillips)
Asia

Perang China Lawan Islam: ‘Jika Sudah Masuk, Anda Tak Bisa Keluar’

Polisi berpatroli di Kota Tua di Kashgar, di sebelah barat wilayah Luopu. (Foto: The Guardian/Tom Phillips)
Berita Internasional >> Perang China Lawan Islam: ‘Jika Sudah Masuk, Anda Tak Bisa Keluar’

Di Hotan, dokumen menunjukkan para pejabat memperluas kamp penahanan dan meningkatkan pengawasan terhadap Muslim Uighur. Otoritas setempat memperluas kamp-kamp penahanan, meningkatkan pengawasan dan pemolisian, dan mengekang warga dari etnis Uighur dengan cara intimidasi, penyalahgunaan kekuatan dan insentif keuangan.

Oleh: Lily Kuo (The Guardian)

Baca Juga: Seorang Wanita Uighur Ceritakan Kehidupan Kamp Pendidikan di Xinjiang

Pusat Pelatihan Keterampilan No. 1 di Distrik Luopu sulit untuk dilewatkan. Tempat itu sangat mencolok; sebuah kampus besar menjulang di atas lahan pertanian seluas hektar.

Di luar kompleks, dikelilingi oleh tembok beton putih tinggi yang dilapisi kawat berduri dan kamera pengintai, mobil patroli polisi sementara beberapa penjaga membawa tongkat panjang berdiri berjaga-jaga.

Pusat tersebut, yang melintasi jalan raya, lebih besar dari sebagian besar desa sekitarnya—sekitar 170.000 meter persegi. Sebuah spanduk di satu gedung bertuliskan, “Jaga kesatuan etnis.”

Setengah lusin orang berdiri di pinggir jalan, menatap gedung-gedung. Tidak ada yang mau mengatakan dengan tepat seperti apa fasilitas penjara ini atau mengapa mereka menunggu.

“Kami tidak tahu,” kata seorang wanita yang lebih tua. Wanita lain datang untuk menemui kakaknya tetapi menolak untuk mengatakan lebih banyak. Seorang gadis muda dengan dua saudara lelakinya mengumumkan bahwa mereka datang untuk melihat ayah mereka. Ibunya dengan cepat menenangkannya.

Mereka enggan berbicara karena bangunan itu bukan penjara atau universitas resmi, tetapi sebuah kamp pengasingan di mana minoritas Muslim, terutama Uighur, dikirim tanpa peringatan dan tanpa pengadilan selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

Para peneliti dan penduduk mengatakan Xinjiang selatan, tempat Pusat Pelatihan Keterampilan No 1 Distrik Luopu berada, telah menjadi sasaran terberat tindakan keras pemerintah terhadap Muslim karena kepadatannya terhadap warga Uighur dan jarak dari kota-kota besar.

Foto sudut Xinjiang, China, diambil pada bulan Desember sebagai bagian dari penyelidikan The Guardian terhadap penahanan massal Muslim Uighur di China. (Foto: The Guardian/Lily Kuo)

Foto sudut Xinjiang, China, diambil pada bulan Desember sebagai bagian dari penyelidikan The Guardian terhadap penahanan massal Muslim Uighur di China. (Foto: The Guardian/Lily Kuo)

“Kami memiliki pepatah di Hotan: Jika Anda pergi ke kamp konsentrasi di Luopu, Anda tidak pernah keluar,” kata Adil Awut (bukan nama sebenarnya), penduduk Kota Hotan yang sekarang tinggal di luar negeri.

Pada bulan Desember, PBB meminta akses langsung ke kamp-kamp itu setelah sebuah panel mengatakan telah menerima “laporan yang kredibel” bahwa 1,1 juta warga Uighur, Kazakh, Hui dan etnis minoritas lainnya telah ditahan.

Beijing telah secara agresif mempertahankan kebijakannya dan berusaha menggambarkan kamp-kamp itu sebagai asrama yang ramah, dan Xinjiang, di mana ledakan kekerasan terjadi pada 1990-an dan 2000-an, sebagai tempat yang damai berkat upaya pemerintah.

Sebuah kenyataan yang sangat berbeda muncul di Luopu, juga dikenal sebagai daerah Lop, di mana Wali mewawancarai penduduk saat ini dan sebelumnya dan analisis dokumen publik mengungkapkan perincian baru tentang kampanye berkelanjutan pemerintah di salah satu daerah yang terkena dampak paling parah di Xinjiang.

Otoritas setempat memperluas kamp-kamp penahanan, meningkatkan pengawasan dan pemolisian, dan mengkooptasi warga melalui intimidasi, kekuatan dan insentif keuangan.

Biaya besar untuk ‘kontrol stabilitas’

Pada tahun lalu, setidaknya 10 bangunan telah ditambahkan ke Pusat Pelatihan Keterampilan No 1, menurut citra satelit. Pekerjaan konstruksi di kamp, diidentifikasi melalui catatan perusahaan yang ditemukan oleh mahasiswa Universitas British Columbia Shawn Zhang, masih dilakukan ketika Guardian mengunjungi pada pertengahan Desember.

Luopu, sebuah daerah pedesaan berpenduduk kurang lebih 280.000 yang hampir seluruhnya merupakan Uighur, adalah rumah bagi delapan kamp interniran yang secara resmi dilabeli sebagai “pusat pelatihan kejuruan,” menurut dokumen anggaran publik yang dilihat oleh The Guardian.

Pada tahun 2018, para pejabat diharapkan dapat menampung 12.000 “siswa” serta 2.100 tahanan lainnya di pusat penahanan lain—total sekitar tujuh persen dari populasi orang dewasa di kabupaten itu, atau 11 persen dari seluruh populasi pria.

Kabupaten Luopu juga berencana menghabiskan hampir 300 juta yuan ($44 juta) untuk “kontrol stabilitas,” termasuk hampir $300.000 untuk sistem pengawasan untuk mencakup semua masjid, dan mendanai hampir 6.000 petugas polisi untuk bekerja di “kantor polisi yang nyaman” dan pos pemeriksaan keamanan, serta untuk patroli area perumahan.

Langkah-langkah keamanan dan biaya yang mengejutkan menggarisbawahi komitmen China terhadap kebijakan kontroversialnya di Xinjiang meskipun ada banyak kritik.

Di seluruh provinsi, biaya keamanan dalam negeri naik dua kali lipat pada tahun 2017 ketika kampanye keamanan berlangsung, dengan pengeluaran untuk pusat-pusat penahanan di kabupaten dengan konsentrasi besar etnis minoritas empat kali lipat, menurut Adrian Zenz, seorang peneliti yang fokus pada kebijakan etnis Tiongkok.

Pembengkakan anggaran sering terjadi. Kabupaten Luopu melampaui anggarannya hampir 300 persen pada tahun 2017, peningkatan pengeluaran tertinggi di semua prefektur Hotan.

Pengeluaran pemerintah China untuk keamanan domestik di wilayah Xinjiang hampir dua kali lipat sejak 2016, termasuk kenaikan tiga kali lipat di prefektur Hotan.

Namun, penumpukan terus berlanjut.

Lembaga Kebijakan Strategis Australia menganalisis 28 kamp di seluruh Xinjiang dan mendapati bahwa mereka telah memperluas ukuran 465 persen sejak 2016, dengan pertumbuhan terbesar antara Juli dan September tahun lalu. Lima kamp di kota Hotan dan kabupaten sekitarnya setidaknya memiliki ukuran dua kali lipat, dengan satu kamp meningkat 2.469 persen antara 2016 dan 2018.

Di Luopu, para pejabat membawa lebih dari 2.700 asisten petugas ke 224 desa dan kota-kota di kabupaten itu. “Para siswa” diawasi dengan ketat: hampir 2.000 staf dan polisi telah dipekerjakan untuk mengawasi 12.000 tahanan.

Pihak berwenang juga menghabiskan uang untuk memberi insentif kepada penduduk. Para pejabat di Luopu merekrut para imam lokal dan para pemimpin agama lainnya sebagai “orang-orang patriotik yang relijius,” membayar gaji tahunan sebesar 4.200 yuan (sekitar $600) di sebuah daerah di mana rata-rata pendapatan yang siap dibelanjakan adalah 6.800 yuan setahun.

Pekerjaan mereka adalah sebagian untuk menghentikan warga dari pergi haji atau umroh ke Mekah melalui program non-pemerintah.

Asisten polisi tingkat rendah, yang direkrut sebagian besar dari masyarakat Uighur, dibayar 4.100 yuan sebulan, hampir setara dengan polisi di kota-kota besar.

Beberapa pemerintah daerah berjuang untuk mempertahankan laju pengeluaran ini.

Di daerah tetangga, Cele, di mana pihak berwenang memperkirakan hampir 12.000 tahanan di kamp-kamp kejuruan dan pusat-pusat penahanan, sebuah anggaran untuk 2018 menyatakan, “Masih ada banyak proyek yang tidak termasuk dalam anggaran karena kurangnya dana. Situasi keuangan pada tahun 2018 sangat parah.”

Ketika ekonomi China melambat, mereka mungkin akan berjuang lebih keras.

Zenz mengatakan: “Keberlanjutan sistem ini pada dasarnya tergantung pada kemampuan keuangan pemerintah pusat… Keberlanjutan keuangan jangka panjang dari semua tindakan top-down ini tentu dipertanyakan.”

Distrik Luopu yang berpenduduk sedikit adalah lokasi bagi delapan kamp interniran Muslim di China

‘Jangan datang ke sini’

Saat ini, Prefektur Hotan berada di bawah manajemen “gaya grid,” yang melibatkan pengawasan ketat dan pengawasan massa. Di situs web pemerintah Luopu, digambarkan sebagai “sering dalam keadaan respons tingkat satu atau dua,” yakni keadaan darurat tertinggi.

Di Luopu, seperti banyak tempat di Xinjiang, pergerakan penduduk Uighur dibatasi. Sementara orang China Han melambai melalui pos pemeriksaan keamanan, para penumpang Uighur mendaftarkan kartu identitas mereka, melakukan pemindaian seluruh tubuh, meminta kendaraan mereka digeledah dan wajah mereka dipindai.

Perangkat-perangkat genggam memindai smartphone untuk mengetahui konten yang dianggap bermasalah. Seorang petugas polisi menuntut untuk memeriksa telepon seorang wartawan The Guardian karena, dia berkata “seseorang melihat bahasa Arab atau bahasa Uighur di dalamnya.”

Abdulla Erkin (bukan nama sebenarnya), lahir dan besar di daerah Luopu, tinggal di Urumqi, di utara Xinjiang, ketika penumpasan dimulai dengan sungguh-sungguh. Dia mengatakan keluarganya memperingatkannya untuk tidak kembali.

“Mereka semua memberi tahu saya:” Jangan datang ke sini. Jangan datang ke sini. Tinggal saja di Urumqi.'” Adiknya, yang bekerja di biro pemerintah setempat di Luopu mengatakan kepadanya, “Lebih buruk dari hari ke hari.”

Erkin mengatakan sebagian besar temannya telah dikirim ke kamp atau penjara. Sekarang tinggal di luar negeri, dia menemukan bulan lalu bahwa dua saudara lelakinya telah ditahan, dan dia khawatir lima dari keponakannya juga telah pergi.

Seorang pengusaha Uighur yang tinggal di timur laut China mengatakan kepada Guardian bahwa dia meninggalkan Hotan karena ancaman terus-menerus ditahan.

“Perasaan saya juga adalah bahwa kabupaten prefektur Hotan telah menjadi target penindasan yang paling parah,” kata Darren Byler, seorang dosen di Universitas Washington yang telah memfokuskan diri pada Xinjiang.

“Dari perspektif negara, Hotan digambarkan sebagai daerah yang paling ‘terbelakang dan keras.'”

Pejabat China mengatakan pengamat internasional “disambut baik di Xinjiang,” tetapi wartawan Guardian diinterogasi oleh polisi di Luopu selama empat jam dan diikuti oleh setidaknya tujuh orang di Kota Hotan.

Seorang pejabat di kantor polisi yang bersebelahan dengan Pusat Pelatihan Kejuruan No 1 mengatakan kepada Guardian “semua wartawan, asing atau Tionghoa, dari luar Xinjiang” tunduk pada langkah-langkah keamanan mereka.

Baca Juga: Alasan Negara Muslim Diam saat Uighur Ditindas: Takut pada China?

Rumah tangga ‘bintang merah’

Di sebuah desa di wilayah Luopu, hampir setiap rumah memiliki sebuah plakat di pintu yang menandakannya sebagai “model keluarga ‘bintang merah.'” Ini adalah keluarga yang telah memenuhi persyaratan, termasuk menunjukkan “pemikiran anti-ekstremisme” dan “rasa peradaban modern.”

Selama setahun terakhir, pejabat lokal Luopu telah mengumpulkan penduduk desa untuk menyanyikan lagu-lagu patriotik, sebuah praktik umum di kamp-kamp, atau untuk mengajar penduduk perempuan bagaimana menjadi “wanita zaman baru yang baik” yang mempromosikan “emansipasi ideologis.”

Tetapi tidak jelas apakah inisiatif ini yang menginspirasi kepatuhan.

Seorang wanita yang membakar tumpukan ranting pohon mendaftarkan orang-orang di keluarganya yang telah dikirim “ke kamp pelatihan,” termasuk putranya yang berusia 16 tahun. Wanita lain mengatakan suaminya telah mengikuti pelatihan di desa yang berbeda sejak Desember 2017. Dia tidak tahu mengapa dia dikirim.

“Kami selalu menjadi petani,” katanya.

Seorang pria yang membawa kantong plastik naan dan tusuk sate menjelaskan bahwa tetangganya telah pergi ke pusat pelatihan. Dia tiba-tiba menyela dirinya: “Kami takut berbicara denganmu.” Dia berkata: “Mereka akan membalas.”

Keterangan foto utama: Polisi berpatroli di Kota Tua di Kashgar, di sebelah barat wilayah Luopu. (Foto: The Guardian/Tom Phillips)

Perang China Lawan Islam: ‘Jika Sudah Masuk, Anda Tak Bisa Keluar’

BERLANGGANAN

Click to comment

Beri Tanggapan!

To Top