muslims-praying-at-the-sehitlik-mosque-berlin-germany-kredit alamy.com
Berita Politik Indonesia

Rahasia Indonesia Di Kerajaan Islam yang Ramah

muslims-praying-at-the-sehitlik-mosque-berlin-germany-kredit alamy.com
Berita Internasional >> Rahasia Indonesia Di Kerajaan Islam yang Ramah

Tidak ada tempat lain di dunia yang ada lebih banyak Muslim yang tinggal di satu tempat daripada di negara pulau Asia Tenggara yaitu Indonesia, yang akan menjadi tamu kehormatan di Frankfurt Book Fair musim gugur ini. Dapatkaj iman kosmopolitan menyatakan diri melawan Islam? Sebuah Perjalanan.

Dia rocker, dalam arti sebenarnya dari kata itu. Dia memainkan gitar bass dan merupakan penggemar dan teman dari Metallica. Pagi-pagi, atau kadang-kadang larut malam, dia suka spontan pergi keluar dan berbaur dengan orang-orang. Ia mendengarkan masalah-masalah hidup miskin di daerah kumuh, menjanjikan mereka lega cepat. Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo, 54, adalah seorang Muslim yang saleh yang tidak berbicara secara terbuka tentang keyakinannya. “Itu pribadi,” katanya. sebangsanya memanggilnya “Jokowi Superstar.” Bagi banyak orang, dia adalah sumber inspirasi dan harapan.

Beberapa politisi telah memiliki karir seperti itu. Jokowi lahir dari anak seorang tukang kayu dan kemudian menjadi mahasiswa kehutanan dan penjual furnitur. Memang, awal yang sederhana membuat dia sesuatu dari fenomena di negara yang didominasi oleh keluarga kaya dan militer. Kantor publik pertamanya adalah sebagai walikota kota kelahirannya provinsi Surakarta, diikuti oleh lompatan besar ke kantor gubernur di Jakarta. Pada bulan Oktober 2014, ia terpilih sebagai presiden Indonesia.

Negara yang dipimpinnya adalah ekonomi global terkemuka, anggota dari G-20 dan menawarkan lebih dari 250 juta penduduk. Hanya Cina, India dan Amerika Serikat memiliki lebih banyak orang. Tapi ada hal lain tentang negara ini yang meninggalkan dunia kagum: Tidak ada negara lain di dunia memiliki banyak Muslim sebagai Indonesia. Hampir 90 persen dari populasi yang mengikuti ajaran Islam – lebih dari di Maghreb, Arab Saudi dan negara-negara Teluk gabungan.

Harusnya ada, pastinya, terjadi serangan sporadis oleh fanatik Islam, yang terburuk meninggalkan lebih dari 200 orang tewas di pulau liburan di Bali pada tahun 2002. Ada juga tanda-tanda tumbuh Islamisasi: Penjualan alkohol telah dibatasi dan jilbab menjadi lebih umum. Sejak 2009, bagaimanapun, tidak ada serangan lebih besar. Berita teror Negara Islam terdengar seperti itu dari dunia lain. Islam dari Timur Jauh adalah bukti bahwa aturan ketat Alquran dan kebebasan masyarakat demokratis tidak selalu saling eksklusif. Pantasnya negara Islam di negara lain belajar dari “semangat toleransi,” seperti yang dijelaskan oleh Presiden AS Barack Obama, seorang pria yang menghabiskan sebagian masa kecilnya di Jakarta?

Masa Jokowi sebagai presiden belum turun ke awal yang sangat mengesankan. Dianggap sebagai “macan ekonomi” berikutnya di dunia dimana GDP yang kaya sumber daya di Indonesia diatur untuk tumbuh dengan hanya 5 persen pada akhir tahun ini, dan 7 persen Jokowi janjikan ketika kampanye pemilihannya. Keputusan presiden untuk mengeksekusi penyelundup narkoba asing telah merusak hubungan negara itu dengan Australia dan Uni Eropa. Dia juga telah terbukti mengejutkan keras berkaitan dengan pengungsi Muslim dari Burma. Dan janjinya untuk memerangi korupsi, sesuatu yang negaranya sangat dibutuhkan, belum berbuah. Jokowi hanya benar-benar hanya tinggal sampai dengan platform nya pada satu titik: Dia telah membela kebebasan beragama terhadap radikal yang ingin Indonesia memaksakan Syariah dan membubarkan konstitusi liberal.

Jokowi ditunjuk seorang Kristen sebagai penggantinya untuk pos gubernur di Jakarta, seorang pria yang merupakan minoritas Tionghoa di negara. “Apa yang salah dengan itu?” katanya ketika dinominasi. Mungkin Presiden Jokowi selangkah di depan rakyatnya dalam hal itu.

Tidak Begitu Optimis

Mereka yang menyamakan kata “Islam” dengan “fanatik”, “mundur” dan “anti-modern” dengan cepat dibantah oleh Yenny Wahid yang berusia 40 tahun. Dia tahu tidak ada tempat ketika datang ke Barat, agama-agama lain atau gadget terbaru berteknologi tinggi. Sebagai titik pertemuan, ia menyarankan Starbucks yang terletak di pusat perbelanjaan mewah. Dia olahraga dengan Apple Watch dengan celana jeans serta jilbabnya, longgar terikat, tampaknya lebih seperti aksesori fashion daripada pernyataan agama. Dia tertawa dengan mudah dan menunjukkan dari video di iPhone nya soal badut waria. Ketika datang ke imannya, bagaimanapun, dia menjadi serius sangat cepat.

Dia tahu bahwa situasi di depan agama tidak begitu optimis. Selama bertahun-tahun, Yenny Wahid bekerja sebagai sekretaris jenderal Partai Kebangkitan Bangsa, atau PKB, yang kini telah membentuk koalisi dengan Jokowi. Beberapa partai Islam telah berhasil masuk parlemen, secara kolektif menarik sekitar sepertiga dari orang. PKB moderat adalah satu-satunya kelompok berbasis agama telah melihat lonjakan yang signifikan, mendapatkan 9 persen suara.

“Sayangnya akan terus ada sejumlah serangan terhadap komunitas agama lain. Umat Katolik di kota Bogor dilarang dari membangun sebuah gereja dan imam harus mempertahankan diri terhadap massa,” kata Wahid. “Tapi Kristen dilindungi di Indonesia sebagai agama yang sama, sementara anggota dari iman Ahmadiyah dianggap sesat karena mereka tidak percaya bahwa Muhammad adalah nabi terakhir Allah.” Dewan Muslim telah dipanggil Ahmadiyah untuk meninggalkan mereka “bidaah.” Wahid menemukan ini keterlaluan.

Wahid, seorang liberal, juga tidak menyukai fakta bahwa pria yang minum alkohol atau wanita berpakaian tidak sopan akan dicambuk di provinsi sebagian besar otonom Aceh. Orangtuanya mengajarinya untuk menjadi toleran. Wahid belajar di Jakarta dan, kemudian, di Harvard, kemudian bekerja sebagai koresponden. Pada tahun 1998, ayahnya Abdurrahman Wahid mendirikan PKB. Satu tahun kemudian, ia tiba-tiba terpilih sebagai calon kompromi untuk presiden Indonesia. Setelah ia menyerah pada kebutaan, putrinya dibantu dia dengan kunjungan kenegaraan. Karenanya dia bertemu Yasser Arafat dan Jiang Zemin. Segera, meskipun upaya besar untuk mengendalikan ekses dari militer Indonesia, ayahnya tidak lagi mampu untuk tetap di kantor. Pengunduran dirinya disebabkan intrik politik.

The Wahid Foundation, yang ia pimpin, berusaha untuk menghapuskan prasangka terhadap berbagai komunitas religius dan menumbuhkan pemahaman untuk semua yang “asing.” Dia mengatur pertemuan untuk wanita dan membantu mereka menjual barang dagangan mereka di pasar. Yayasan ini juga memberikan fasilitas pinjaman kepada proyek – dengan syarat bahwa mereka mempekerjakan anggota dari agama yang berbeda.

Sementara itu, Wahid, yang memiliki tiga anak perempuan, telah ditarik dari partai. Tapi dia mengatakan bahwa dia mengikuti politik Jokowi sangat erat dan memiliki harapan besar untuk dia, “meskipun tersandung awalnya dan banyak kendala yang diletakkan di jalan-Nya.” Dan ya, dia ditanya apakah dia akan tertarik pada posisi di pemerintahan.

Dia bercerita tentang fenomena yang katanya membangunkannya baik harapan dan ketakutan dalam dirinya. Indonesia, tanah Wayang dan tradisi lisan, telah menemukan buku. “Tapi senegara saya tidak membaca apa-apa yang benar-benar bisa memperluas wawasan mereka. Mereka menerkam agama literatur propaganda konservatif,” katanya. Itu termasuk varian Indonesia dari Rosamunde Pilcher, ditambah keluarga dan asmara novel yang menyajikan Islam sebagai jawaban untuk segalanya. “Dan ini meskipun kita memiliki penulis besar tersebut dengan subjek yang menarik.”

Tapi ada tandingan – buku yang telah berhasil kendati konten progresif mereka.

Adegan Keajaiban

Pulau Belitung, satu jam penerbangan dari Jakarta ke timur laut Jawa, sedikit-dikenal di kalangan sebagian besar masyarakat Indonesia. Ini bahkan bukan insider tip bagi wisatawan, meskipun memiliki beberapa pantai yang indah. Memang, jika bukan bagi penulis Andrea Hirata, 39, itu akan memiliki kemungkinan tetap terra incognita, tanah yang tidak terketahui. Untuk jutaan pembaca antusias, namun, Belitung telah menjadi sesuatu dari jauh dari rumah. Adegan keajaiban.

“The Rainbow Troops” – “Laskar Pelangi” – adalah nama pertama, novel sebagian besar riwayat hidupnya. Setelah dirilis pada tahun 2005, terjual 5 juta kopi dan menjadi buku terlaris dalam sejarah negara itu. Diterjemahkan ke dalam 34 bahasa, itu diperoleh Hirata sebuah hadiah sastra Amerika. Sebuah edisi Jerman diterbitkan pada tahun 2013.

Cerita yang sederhana seperti itu bergerak. Untuk anak-anak di pulau, yang orang tuanya bekerja sebagai nelayan atau bekerja keras di tambang timah, ada sedikit kesempatan pendidikan di tahun 1980-an. Kehidupan mereka tampak telah ditentukan. “Untuk upah harian kurang dari satu dolar, ayah saya menyekop pasir radioaktif penuh timah,” Hirata menulis. “Itu ibu saya mampu menjaga delapan anak dari kelaparan adalah keajaiban layaknya pengakuan UNESCO.”

Namun kesempatan muncul untuk dia dan teman-temannya. Yang lebih tua, yang bergerak guru dan rekan mudanya menemukan sebuah sekolah Islam atas inisiatif sendiri. “Pasukan pelangi” kawanan sana setiap pagi, supaya mereka kehilangan satu pelajaran, tidak peduli apakah kapur dalam pasokan rendah, notes dipakai, kursi reyot dan struktur itu sendiri beresiko runtuh. Sebagian besar datang naik sepeda tua, melakukan perjalanan jam panjang di medan berbukit, mengarungi sungai di mana buaya mengintai.

Mereka tak pernah sekali pun bermimpi untuk negara yang akan pernah yang pernah mengunjungi, termasuk London dan Paris – tempat yang mereka tahu dari mendengarkan berita melalui radio transistor mereka. Dan mereka bekerja keras di sekolah, membantu yang terlemah di antara mereka untuk bisa setara dengan yang lain. Tapi “Laskar Pelangi” tidak hanya kisah sukses: Lintang, yang paling berbakat dari anak laki-laki, dipaksa untuk memutuskan pendidikannya setelah kematian ayahnya dalam rangka untuk mendapatkan uang untuk keluarga besar dengan bekerja sebagai porter – – pada usia 12.

“Anda akan menemukan seorang anak bernama Ikal di antara anak sekolah. Ikal berarti rambut keriting. Anak itu adalah saya,” kata Hirata. “Suatu pagi hujan, saya melihat guru saya, ramping, wanita muda, sambil bergegas melintasi halaman sekolah. Dia memegang daun pisang di atas kepalanya untuk melindungi dirinya dari hujan. Pada saat itu saya bersumpah kepada diri sendiri bahwa suatu hari, ketika aku dewasa, aku akan menulis sebuah buku untuk berterima kasih untuk semuanya. ”

Dia menepati janjinya. Buku ini, dengan semua karakter yang tak terlupakan dan liku-liku yang lucu dan sedih, adalah sebuah monumen untuk para guru dan murid. Tapi bagaimana hidup terus setelah itu? Bisa sekuel mempesona pembaca dengan cara yang sama?

Terpesona

Ini adalah dua jam perjalanan dari ibukota pulau kecil Tanjung Pandan ke desa Gantung. Ada sebuah rumah berdekatan dengan masjid setempat, warna-warni dicat dengan taman. Kamar yang dikemas dengan kenangan laskar pelangi. Ada gitar di dinding dan sepeda tergantung di tali jemuran. “Museum sastra pertama di Indonesia,” membaca tanda di pintu masuk. Sebuah kafe mengundang pengunjung untuk bersantai di antara pohon pisang. Ini adalah apa Pippi Villa Villekulla bisa nampak terlihat.

Keluar kembali adalah sekolah yang Hirata bangun setelah struktur jompo dahulu kala telah dijadwalkan untuk pembongkaran. Pemilik berdiri di papan tulis, rambut ikal panjang hitamnya menonjol dari bawah topi tukang koran. Sudah waktunya untuk latihan bahasa Inggris dengan siswa. Dia dengan sabar mengoreksi pengucapan mereka. “Salah satu langkah menuju pendidikan adalah seratus langkah menuju peradaban,” katanya. “Saya harap saya bisa menginspirasi Anda,” ditulis di dinding. “Aku tidak punya kesempatan baik dan saya masih membuatnya.”

Bukunya, “The Dreamer,” dirilis di Jerman pada bulan Maret. Kedua pendidikan dan otobiografi, itu bercerita kelanjutan laskar-laskar pelangi. Sementara di sekolah menengah, Hirata juga bekerja di pelabuhan. Setelah lulus, ia pindah ke Jakarta di sebuah kapal dimaksudkan untuk mengangkut ternak. Di sana, ia kuliah dan mendapatkan uang melakukan berbagai pekerjaan sambilan. Sebuah beasiswa dari Uni Eropa punya dia ke Paris sebelum ia kembali ke Universitas Jakarta untuk menyelesaikan gelar di bidang ekonomi. Buku ini juga menceritakan bagaimana dia menemukan cinta pertamanya.

Di malam hari, ketika orang-orang berkumpul untuk istirahat puasa mereka selama Ramadan, Hirata, seorang Muslim yang saleh, mengajak semua anak-anak dan pemuda ke kafe museum. Suasana meriah dan damai. lampu minyak telah ditempatkan di sepanjang pinggir jalan, cahaya mereka dimaksudkan untuk menunjukkan para malaikat jalan ketika mereka turun ke Bumi. Seorang pria muda dan pacarnya sedang bermain gitar dan Hirata membacakan dengan suara merdu nya. Semua orang mendengarkan seakan terpesona.

Andrea Hirata menulis seperti Henri Rousseau terlukis pada awal abad terakhir. Dia tidak terpengaruh dan mudah dirayu; dia pada saat yang sama otodidak, naif dan magical realist. Hirata mengundurkandiri dari posisinya bergaji tinggi pada perusahaan telepon Indonesia agar dapat sepenuhnya mendedikasikan dirinya untuk tulisannya. Dia menggunakan museum dan pelajaran sekolah untuk mengembalikan kembali apa yang telah desanya telah berika kepadanya: karunia belajar.

Menghadapi masa lalu yang hebat

Hampir tidak ada perbedaan kontras antara desa di Belitung dan kota metropolis Jakarta; antara kasual, penulis dan tokoh sastra elegan; antara intuitif Andrea Hirata dan intelektual Laksmi Pamuntjak. Sementara pria dari desa berfokus pada pencapaian kesempatan yang sama bagi semua, penghuni kota ingin rekan-rekannya sendiri memiliki kengerian sejarah mereka. Mereka mungkin tidak tahu setiap pribadi, tapi mereka menghargai satu sama lain dan mereka akan baik menjadi duta bagi Indonesia di Pameran Buku Frankfurt pada bulan Oktober, di mana negara akan dipamerkan sebagai tamu tahun ini kehormatan.

Jakarta adalah salah satu yang terbesar, kota paling kotor dan paling ramai di dunia. Jakarta memiliki 30 juta penduduk dan area kumuh yang meluas ke pinggiran kota yang tampaknya tak berujung. Di pusat kota ada “segitiga emas” yang terdiri hampir secara eksklusif dari hotel mewah dan pusat perbelanjaan mahal. Dan kemudian ada iklim: Sebagian besar tahun itu lembab dan panas. Musim badai tropis dan angin musim berlangsung selama berbulan-bulan. Dan karena sebagian besar jalan sangat ramai, 10 kilometer (6 mil) kemacetan lalu lintas adalah bagian dari kehidupan sehari-hari.

Indonesia memiliki penjajah Belanda untuk berterima kasih untuk kebangkitan negara, yang sebelum kemerdekaan pada tahun 1949 tidak lebih dari sebuah pusat administrasi terletak di Teluk di bawah ancaman konstan banjir. “Big Durian” adalah apa yang penduduk setempat cinta dengan setengah hati, setengah mengejek memanggil binatang perkotaan yang Jakarta, setelah besar dan busuk, namun harum buah.

Terletak di selatan Jakarta, di lingkungan villa dan kebun, di mana Laksmi Pamuntjak, 43, tinggal bersama suami dan putrinya. Dia memiliki wajah yang ekspresif dengan mata berbinar dan rambut panjang, dan mengenakan gaun hitam dan sepatu hak tinggi. “Saya tahu bahwa asal-usul saya telah memberi saya setiap kesempatan,” katanya, hampir meminta maaf. Kakek-neneknya memiliki sebuah rumah penerbitan, ayahnya adalah seorang arsitek dan ibunya belajar farmakologi. Laksmi dikirim ke sekolah-sekolah yang baik dan belajar untuk bermain piano. Ada suatu masa ketika ia melihat sebuah karir sebagai pianis konser.

Tapi bahkan sebagai seorang pemuda dia menyadari sisi gelap dari masyarakat Indonesia. Di atas semua, dia tertarik pada pembantaian kaum Komunis dan kaum liberal kiri tahun 1965-66. Ratusan ribu “musuh rakyat” dieksekusi atau dideportasi ke kamp-kamp menyusul kudeta yang gagal terhadap diktator militer Sukarno. Itu salah satu yang terbesar, kejahatan dihukum abad ke-20, dan masih bergema di tahun kemudian. Banyak orang yang dianggap “mencurigakan” masih menderita hari ini. Pamuntjak menyaksikan salah satu guru favoritnya, yang menikah dengan mantan dideportasi, terpaksa berhenti dari pekerjaannya karena perubahan konstan pada suaminya.

Keberanian untuk Mencari

Pamuntjak, yang penasaran akan alam, kemudian belajar di Perth, Australia dan menerbitkan buku puisi dan esai. Tapi trauma ditekan Indonesia tidak pernah pergi dari dirinya. Ia pun mulai meneliti sendiri untuk sebuah novel yang berpusat pada kekerasan tahun 1965, mengunjungi pulau terpencil di Buru dan bertemu dengan mantan tahanan dan sipir. Itu penyelidikan menolak lupa, banding terhadap keheningan yang begitu lama telah diberlakukan oleh otoritas.

Dia bercerita sebagai kisah keluarga, berdasarkan puisi India nasional yang epik “Mahabharata,” di mana mahasiswa muda Amba jatuh cinta dengan seorang dokter bernama Bhisma, yang bersimpati dengan kiri. Dalam gejolak sekitarnya berburu untuk setiap dan semua oposisi politik, Amba kehilangan jejak pacarnya diculik. Hanya sebagai seorang wanita tua yang dia memiliki keberanian untuk pergi mencari dia dan menemukan petunjuk tentang nasibnya.

“Amba” menjadi buku terlaris pemenang hadiah di Indonesia meskipun pembatalan dari masa lalu adalah sesuatu yang mengganggu banyak di negeri ini. Buku ini diterbitkan sebagai “The Question of Red” dalam bahasa Inggris, dan akan dirilis di Jerman musim gugur ini. Ini memiliki akhir yang agak melankolis: “Sulit untuk mengatakan apa yang menghancurkan seseorang lebih mudah. Sengatan kegagalan atau musik harapan”

Itu bukan hanya militer dan polisi yang mengambil bagian dalam pogrom 50 tahun yang lalu. Organisasi Islam, anggota yang berbaris melalui lingkungan dan menarik “pengkhianat” dari rumah mereka, terlibat juga. Tapi penulis tidak ingin menyalahkan sweeping pada umat Islam. Dia menganggap dirinya religius. Baginya, selalu ada ruang untuk keraguan – sikap dia tidak berbagi dengan Islam. Pembunuhan di kantor Charlie Hebdo awal tahun ini masih menempati pikirannya saat ini. “Saya menemukan banyak karikatur mereka ofensif. Kami Muslim, bagaimanapun, harus belajar untuk tetap tenang. Jika kita memiliki lebih percaya diri dalam agama kita sendiri, kita tidak akan bereaksi begitu histeris.”

Laksmi Pamuntjak tidak bersimpati akan radikal. Dia melihat bahaya terbesar bukan di fundamentalisme agama, namun dalam meningkatnya kesenjangan sosial.

Pulau kerajaan Asia, dengan segala kekurangannya dan kemunduran, tidak mengatur prioritas yang tepat. Para politisi dan penulis paling penting dihubungkan dengan pengetahuan bahwa pendidikan adalah satu-satunya cara untuk kemajuan dan agama adalah sesuatu yang pribadi. Dari Indonesia dengan 220 juta umat Muslim, jauh lebih sedikit yang tersisa untuk bergabung dengan Negara Islam daripada di Tunisia atau Arab Saudi atau, dalam hal ini, Jerman.

Rahasia Indonesia Di Kerajaan Islam yang Ramah

BERLANGGANAN

Click to comment

Beri Tanggapan!

To Top