Penutupan Pemerintah AS
Amerika

Sudah 30 Hari, Penutupan Pemerintah AS Masih Tersangkut Isu Perbatasan

Berita Internasional >> Sudah 30 Hari, Penutupan Pemerintah AS Masih Tersangkut Isu Perbatasan

Penutupan pemerintah AS telah berlangsung selama 30 hari–yang terpanjang selama sejarah negara itu. Kebuntuan masih terus berlanjut sehubungan dana untuk membangun tembok perbatasan, dengan Demokrat menegaskan, diskusi baru akan dimulai setelah Trump setuju membuka pemerintahan kembali. Sementara itu, ribuan pegawai Federal tidak terpaksa harus terus bekerja tanpa dibayar.

Baca juga: Penutupan Pemerintah AS: Yang Perlu Kita Ketahui

Oleh: Jill Colvin (Associated Press)

Tiga puluh hari memasuki penutupan pemerintah parsial Amerika Serikat, pada hari Minggu (20/1) Demokrat dan Republik tampaknya tidak lebih dekat untuk mengakhiri kebuntuan daripada ketika itu dimulai, dengan Presiden Donald Trump mengecam lawan-lawannya setelah mereka menolak rencana yang dia sebut kompromi.

Trump telah menawarkan hari sebelumnya untuk sementara memperpanjang perlindungan bagi imigran muda yang dibawa ke negara itu secara ilegal ketika anak-anak dan mereka yang melarikan diri dari zona bencana dengan imbalan $ 5,7 miliar untuk tembok perbatasannya. Tetapi Demokrat mengatakan proposal tiga tahun itu tidak berjalan cukup baik.

Pada hari Minggu (20/1), Trump menyebut Ketua DPR Nancy Pelosi sebagai “radikal” dan mengatakan dia bertindak “tidak rasional.” Presiden juga berusaha menangkis kritik dari kanan, ketika kaum konservatif menuduhnya merangkul “amnesti” bagi imigran di negara itu secara ilegal.

“Tidak, Amnesty bukan bagian dari penawaran saya,” tweeted Trump, mencatat bahwa ia menawarkan perpanjangan sementara, tiga tahun bukan bantuan permanen. Namun dia menambahkan: “Amnesti hanya akan digunakan untuk kesepakatan yang jauh lebih besar, baik untuk imigrasi atau hal lain.”

Kritik dari kedua belah pihak menggarisbawahi posisi Trump saat ia mencoba untuk memenangkan setidaknya beberapa dukungan Demokrat tanpa mengasingkan basis pendukungnya.

Dengan ratusan ribu pekerja federal diatur untuk menghadapi periode pembayaran federal lain tanpa gaji, masalah tersebut diteruskan ke Senat, di mana Pemimpin Mayoritas Mitch McConnell telah setuju untuk membawa proposal Trump ke mimbar pidato minggu ini.

Demokrat mengatakan ada sedikit kemungkinan ukuran akan mencapai ambang 60 suara yang biasanya diperlukan untuk memajukan undang-undang di Senat. Partai Republik memiliki mayoritas 53-47, yang berarti mereka membutuhkan setidaknya beberapa Demokrat untuk memilih.

McConnell telah lama berusaha menghindari suara pada undang-undang yang tidak mungkin menjadi undang-undang. Dan politisi Republik dari Kentucky itu telah mengatakan selama berminggu-minggu bahwa ia tidak tertarik pada “show vote” yang hanya bertujuan memaksa anggota untuk memihak setelah Trump menolak RUU bipartisan Senat sebelumnya untuk mencegah penutupan.

Yang tidak jelas adalah bagaimana McConnell akan membawa rencana Trump ke depan atau kapan pemungutan suara akan dimulai. Pemimpin Partai Republik adalah arsitek terkenal dari manuver legislatif yang rumit. Satu pertanyaan adalah apakah ia akan mengizinkan debat imigrasi yang lebih luas dengan amandemen rencana Trump di tingkat Senat.

Juru bicara McConnell, David Popp mengatakan pada hari Minggu (20/1), “Ketika kita memiliki (sebuah rencana), kita pasti akan memberi tahu semua orang.”

Salah satu kunci Partai Republik, Senator James Lankford dari Oklahoma, mengatakan bahwa ia dan anggota parlemen lainnya telah mendorong Gedung Putih untuk mengajukan tawaran-tawaran apa pun untuk membuat kedua pihak berbicara.

“Dapatkan sesuatu di luar sana yang dapat dikatakan presiden, ‘Saya dapat mendukung ini,’ dan ia memiliki unsur-unsur dari kedua belah pihak, letakkan di atas meja, lalu buka untuk debat,” kata Lankford di ABC “This Week.”

“Pemilihan minggu ini di Senat bukan untuk meloloskan RUU, itu untuk membuka dan mengatakan Bisakah kita memperdebatkan ini? Bisakah kita mengubahnya? Bisakah kita melakukan perubahan? “” Lankford berkata. “Mari kita cari cara untuk membuat pemerintah terbuka karena ada elemen dalam hal ini yang jelas merupakan elemen yang telah didukung oleh Demokrat dengan kuat di masa lalu.”

“Presiden benar-benar ingin mencapai kesepakatan di sini. Dia telah memberikan penawaran di atas meja, “kata Rep Liz Cheney, R-Wyo., Pada NBC “Meet the Press.” ″Hal yang bertanggung jawab untuk Demokrat lakukan adalah meletakkan tawaran balik di meja jika Anda tidak suka ini satu.”

Wakil Presiden Mike Pence mengatakan di “Fox News Sunday” bahwa Trump telah “mengatur meja untuk kesepakatan yang akan mengatasi krisis di perbatasan kita, mengamankan perbatasan kita dan memberi kita jalan” untuk membuka kembali pemerintah.

Demokrat, bagaimanapun, terus mengatakan bahwa mereka tidak akan bernegosiasi dengan Trump sampai dia mengakhiri penutupan, yang terpanjang dalam sejarah Amerika.

“Titik awal negosiasi ini harus membuka kembali pemerintah,” kata Senator Mark Warner, D-Va., Kepada NBC. “Kita tidak bisa menghargai jenis perilaku penyanderaan. Karena jika presiden dapat secara sewenang-wenang menutup pemerintahan sekarang, dia akan melakukannya berulang kali. ”

Ketika media berita melaporkan garis besar proposal Trump menjelang pidatonya di hari Sabtu (19/1), Pelosi dan Demokrat lainnya memperjelas bahwa rencana presiden itu bukan permulaan–reaksi cepat yang Trump lakukan di hari Minggu.

“Nancy Pelosi dan beberapa Demokrat menolak tawaran saya kemarin bahkan sebelum saya bangun untuk berbicara. Mereka tidak melihat kejahatan & narkoba, mereka hanya melihat tahun 2020,” katanya di tweet pertama pada pagi yang sibuk.

Trump juga mengecam Pelosi secara pribadi sesuatu yang sejak awal dia hindari dan menuduhnya, tanpa bukti, telah “berperilaku sangat tidak rasional” dan bergerak “sejauh ini ke kiri sehingga dia sekarang secara resmi menjadi seorang Demokrat Radikal.”

Dia juga tampaknya mengancam akan menargetkan jutaan orang yang tinggal di negara itu secara ilegal jika dia pada akhirnya tidak mendapatkan apa yang diinginkannya, menulis bahwa “tidak akan ada dorongan besar untuk menghilangkan 11.000.000 lebih orang yang ada di sini secara ilegal tetapi hati-hati Nancy!”

Baca juga: Ini adalah Salah Satu Penutupan Pemerintah AS Terlama dalam Sejarah

Pelosi merespons dengan tweetnya sendiri, mendesak Trump untuk “Membuka kembali pemerintah, membiarkan pekerja mendapatkan gaji mereka dan kemudian kita bisa membahas bagaimana kita bisa bersama-sama melindungi perbatasan.”

Pemimpin Demokrat Senat Chuck Schumer juga menggali selama penampilan di New York, di mana ia memperkirakan Demokrat akan memblokir proposal presiden dari melewati Senat.

“Jika dia membuka pemerintah, kita akan membahas apa pun yang dia tawarkan, tetapi penyanderaan tidak akan berhasil,” kata Schumer ketika dia mendorong undang-undang yang akan melindungi pekerja pemerintah yang tidak dapat membayar tagihan mereka karena penutupan pemerintah. “Sangat sulit untuk bernegosiasi ketika pistol dipegang di kepala Anda.”

Keterangan foto utama: Presiden AS Donald Trump berbicara kepada negara itu dalam pidato perdana pertamanya dari Ruang Oval Gedung Putih pada 8 Januari 2019 di Washington, DC. (Foto: Getty Images/Carlos Barria)

Sudah 30 Hari, Penutupan Pemerintah AS Masih Tersangkut Isu Perbatasan

BERLANGGANAN

Click to comment

Beri Tanggapan!

To Top